Konflik Ambon 2001: Latar Belakang, Dampak, dan Penyelesaian

Kompas.com - 30/07/2021, 11:00 WIB

KOMPAS.com - Konflik Ambon adalah serangkaian kerusuhan yang diawali oleh bentrokan antarwarga di Kota Ambon, Maluku, pada 11 dan 12 September 2001.

Dua kelompok massa saling menyerang dengan melempar batu, memblokir jalan, dan merusak kendaraan di sejumlah titik di Ambon. 

Akibatnya, terdapat tujuh orang tewas, lebih dari 65 orang luka-luka, dan ribuan orang harus mengungsi. 

Baca juga: Depati Amir: Kehidupan, Perjuangan, dan Akhir Hidup

Latar Belakang

Menurut pernyataan kepolisian pada 11 September 2011, kerusuhan ini bermula dari kematian seorang tukang ojek bernama Darkin Saimen. 

Pria ini mengalami kecelakaan tunggal dari arah sebuah stasiun televis, daerah Gunung Nona, menuju pos Benteng. 

Kala itu Darkin tidak dapat mengendalikan setir motornya, sehingga ia menabrak sebuah pohon. 

Ia kemudian menabrak rumah seorang warga bernama Okto.

Sebelum sampai di rumah sakit, nyawa Darkin sayangnya tidak tertolong. 

Hal inilah yang kemudian memicu munculnya dugaan bahwa Darkin sebenarnya telah dibunuh. 

Baca juga: Lafran Pane: Pendidikan, Peran, dan Karyanya

Dampak

Akibat kematian Darkin, terjadilah pertikaian antara dua kelompok.

Mereka saling melempar batu dan merusak beberapa fasilitas.

Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen Anton Bachrul Alam mengatakan bahwa korban torban dewas dalam konflik Ambon akibat luka tembak.

Untuk fasilitas, terdapat tiga rumah dirusak, empat motor dan dua mobil.

Dalam kejadian ini tiga orang tewas di RS Al Fatah. Serta terdapat warga yang mengalami luka tembak. 

Selanjutnya, Anton juga menambahka bawa terdapat puluhan warga lainnya yang juga mengalami luka ringan dan berat.

24 orang luka berat dan 65 orang luka ringan.

Baca juga: Tokoh yang Mengusulkan Dasar Negara: Moh Yamin, Soepomo, Soekarno

Penyelesaian

Dua hari pasca bentrok, aktivitas di Kota Ambon masih belum pulih. 

Toko-toko dan perkantoran masih belum ada yang beraktivitas.

Kegiatan sekolah juga masih belum sepenuhnya berjalan. 

Namun, Gubernur Mlauku, Karel Albert Rahalu, menyatakan bahwa situasi keamanan di Ambon sudah kondusif. 

Disusul dengan 200 personel Brimob Makassar yang datang ke Kota Ambon. 

 
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Kompas.com
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.