KH Hasyim Asy'ari: Silsilah, Peran, dan Perjuangannya

Kompas.com - 24/04/2021, 10:40 WIB
Foto KH. Hasyim Asy'ari, pendiri Nahdlatul Ulama (NU) dan pendiri Pesantren Tebuireng Jombang Jawa Timur. KOMPAS.COM/Tebuireng OnlineFoto KH. Hasyim Asy'ari, pendiri Nahdlatul Ulama (NU) dan pendiri Pesantren Tebuireng Jombang Jawa Timur.

KOMPAS.com - KH Hasyim Asy'ari adalah sosok di balik nama besar Pondok Pesantren Tebuireng, begitu pula dengan Nahdlatul Ulama (NU), yang merupakan ormas terbesar di Indonesia.

KH Hasyim Asy'ari juga sering disebut sebagai pejuang dan pembaru karena kontribusinya tidak hanya untuk Islam, tetapi juga untuk Indonesia.

Seperti diketahui, beliau adalah pahlawan nasional yang menjadi tokoh penting dalam gerakan 10 November di Surabaya.

Belum lama ini, nama KH Hasyim Asy'ari menjadi sorotan lantaran hilang dari Kamus Sejarah Jilid I yang disusun Kementerian Pendidikan Kebudayaan (Kemendikbud).

Lantas, bagaimana sebenarnya asal-usul KH Hasyim Asy'ari dan perjuangannya untuk Indonesia?

Berikut biografi KH Hasyim Asy'ari untuk Anda simak.

Baca juga: Kekhalifahan Bani Umayyah: Masa Keemasan dan Akhir Kekuasaan

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Silsilah keluarga

KH Hasyim Asy'ari lahir di Gedang, Kabupaten Jombang, pada 14 Februari 1871.

Beliau adalah putra ketiga dari 11 bersaudara, anak dari pasangan Kiai Asy'ari dan Nyai Halimah.

KH Hasyim Asy'ari merupakan campuran dua darah atau trah, yaitu darah biru (ningrat, priyayi, keraton), dan darah putih (kalangan tokoh agama, kiai, santri).

Namanya tidak dapat dipisahkan dari riwayat Kerajaan Majapahit dan Kerajaan Demak.

Dari silsilah keturunan ayahnya, nasab KH Hasyim Asy'ari bersambung kepada Maulana Ishak hingga Imam Ja'tar Shadiq bin Muhammad Al-Bagir.

Sedangkan dari jalur ibu, nasabnya bersambung kepada pemimpin Kerajaan Majapahit, Raja Brawijaya VI, yang berputra Karebet atau Jaka Tingkir.

KH Hasyim Asy'ari menikah tujuh kali dan semua istrinya adalah putri dari ulama.

Salah satu putranya, KH Abdul Wahid Hasyim adalah salah satu perumus Piagam Jakarta yang kemudian menjadi Menteri Agama.

Sementara cucunya, Abdurrahman Wahid atau akrab disapa Gus Dur, menjadi Presiden Indonesia.

Baca juga: Kekhalifahan Abbasiyah: Sejarah, Masa Keemasan, dan Akhir Kekuasaan

Masa pendidikan

Di bidang pendidikan, KH Hasyim Asy'ari terkenal memiliki keinginan kuat untuk mendapatkan ilmu sebanyak-banyaknya.

Sejak kecil hingga berusia 14 tahun, beliau mendapatkan pendidikan langsung dari ayah dan kakeknya, Kiai Usman, yang juga pemimpin Pesantren Nggedang di Jombang.

Setelah itu, KH Hasyim Asy'ari menimba ilmu dari berbagai pesantren di Jawa dan melanjutkan pendidikannya ke Mekah pada 1892.

Guru KH Hasyim Asy'ari di antaranya, Syekh Ahmad Khatib Minangkabau, Syekh Muhammad Mahfudz at-Tarmasi, Syekh Ahmad Amin Al-Aththar, Syekh Ibrahim Arab, Syekh Said Yamani, Syekh Rahmaullah, Syekh Sholeh Bafadlal, Sayyid Abbas Maliki, Sayyid Alwi bin Ahmad As-Saqqaf, Sayyid Husein Al-Habsyi, Syekh Nawawi al-Bantani, Syekh Shata, dan Syekh Daghastani.

KH Hasyim Asy'ari sebagai pejuang Islam

Perjuangan KH Hasyim Asy'ari untuk Islam dimulai ketika mendirikan Pondok Pesantren Tebuireng pada 1899.

Pesantren ini awalnya sangat kecil, hingga akhirnya berkembang dan menjadi pesantren terbesar di Jawa pada awal abad ke-20.

Kemudian pada 31 Januari 1926, KH Hasyim Asy'ari dan beberapa ulama mendirikan Nahdatul Ulama (NU).

Berdirinya NU dilatarbelakangi oleh situasi dunia Islam kala itu yang sedang dilanda pertentangan paham.

NU hadir dengan pemikiran lebih moderat sehingga membuat interaksi dan komunikasi dunia Islam menjadi lebih mudah.

Baca juga: Kerajaan Samudera Pasai: Sejarah, Masa Kejayaan, dan Peninggalan

Perjuangan KH Hasyim Asy'ari untuk Indonesia

Perjuangan KH Hasyim Asy'ari untuk Indonesia juga dimulai dengan mendirikan Pesantren Tebuireng.

Seperti diketahui, lokasi pesantren tersebut hanya berjarak 5 mil dari pabrik gula Cukir, yang didirikan oleh pemerintah kolonial pada 1835.

Pesantren Tebuireng merupakan bentuk perlawanan atas modernisasi dan industrialisasi penjajah untuk memeras rakyat.

Beliau juga dengan tegas menolak medali kehormatan dari Belanda dan mengeluarkan fatwa haram bagi rakyat Indonesia yang pergi haji dengan fasilitas dari Belanda.

Karena sikap kerasnya, KH Hasyim Asy'ari pernah akan dibunuh dan pesantrennya dibakar habis.

Sementara pada masa pendudukan Jepang, beliau pernah ditangkap karena menolak melakukan penghormatan ke arah Tokyo setiap pagi.

Perjuangan KH Hasyim Asy'ari untuk Indonesia berlanjut saat Belanda dengan membonceng NICA kembali bermaksud menjajah nusantara.

KH Hasyim Asy'ari bersama para ulama mengeluarkan resolusi jihad yang berhasil memunculkan gerakan perlawanan terhadap Belanda dan sekutu.

Salah satunya pertempuran di Surabaya pada 10 November 1945.

KH Hasyim Asy'ari wafat pada 21 Juli 1947, dan pada 1964 beliau ditetapkan sebagai pahlawan pergerakan nasional.

 

Referensi:

  • Rifai, Muhamad. (2009). K.H. Hasyim Asy'ari: Biografi Singkat 1871-1947. Yogyakarta: Garasi.



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X