Timnas U19 Indonesia dan Taktik Shin Tae-yong yang "Terlupakan"

Kompas.com - 05/10/2020, 15:20 WIB
Pelatih timnas Indonesia, Shin Tat-yong menjelaskan strateginya ketika timnas U19 Indonesia melawan Kroasia, 8 September 2020. Dok. PSSIPelatih timnas Indonesia, Shin Tat-yong menjelaskan strateginya ketika timnas U19 Indonesia melawan Kroasia, 8 September 2020.

KOMPAS.com - Timnas U19 Indonesia telah melakoni tujuh kali laga uji coba selama training center (TC) di ibukota Kroasia, Zagreb.

Dalam tujuh pertandingan persahabatan tersebut, timnas U19 Indonesia didikan Shin Tae-yong meraih dua kali kemenangan, dua kali imbang dan tiga kali kalah.

Mereka mencetak delapan gol dari tujuh latih tanding dengan tim-tim berlevel Eropa maupun Asia.

Dua dari delapan gol yang tercipta lewat cara unik, yakni berawal dari lemparan ke dalam yang dieksekusi bek Pratama Arhan Alief dan gelandang Andi Irfan.

Baca juga: Perbedaan Kota Split dengan Zagreb, Lokasi Kedua TC Timnas U19 Indonesia

Lemparan ke dalam Pratama Arhan memiliki jangkauan yang cukup jauh. Tak heran jika lemparannya dari pinggir lapangan bisa sampai ke depan gawang lawan dan berbuah gol.

Ketika menahan imbang Qatar, timnas U-19 menghasilkan gol dari sundulan Saddam Gaffar yang memanfaatkan dengan baik bola hasil lemparan ke dalam bek kiri Pratama Arhan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Gol yang berasal dari awalan lemparan ke dalam juga terjadi ketika melawan Arab Saudi, tepatnya gol terakhir timnas U19 Indonesia lewat kaki Braif Fatari.

Gol Braif Fatari memang berasal dari assist Witan Sulaeman. Namun, Witan terlebih dahulu mendapatkan bola dari lemparan ke dalam yang dieksekusi dengan cepat oleh Andi Irfan dalam situasi serangan balik.

Baca juga: Lanjut TC di Kroasia, Timnas U19 Indonesia Bakal Jalani 6 Laga Uji Coba Lagi

Dua situasi tersebut menunjukkan bahwa lemparan ke dalam menjadi salah satu solusi jitu untuk membuat skor. Sebagai pelatih kelas dunia, Shin Tae-yong pasti menyadari betul hal tersebut.

Akademisi Universitas Negeri Yogyakarta Sulistiyono, dalam tulisannya berjudul 'Lemparan ke Dalam Teknik dan Taktik yang Terlupakan pada Permainan Sepak Bola', menyebut bahwa dalam sebuah pertandingan sepak bola, sekitar 70 persen situasi bola mati adalah lemparan ke dalam.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.