Kompas.com - 20/05/2022, 10:30 WIB

KOMPAS.com - Manusia sebagai makhluk sosial membutuhkan makhluk hidup lain agar mampu bertahan hidup. Karena itu, manusia perlu berkomunikasi supaya bisa berinteraksi dan berhubungan dengan sesamanya.

Dalam hubungan antarmanusia, pola komunikasi tertentu justru dapat menimbulkan konflik yang berpotensi merusak hubungan.

Seorang psikolog Amerika, John Mordecai Gottman, menyebut pola komunikasi tersebut sebagai the four horsemen of apocalypse, dalam tiga jurnalnya yang berjudul:

  1. Why Marriages Succeed or Fail (1994)
  2. What Predicts Divorce?: The Relationship Between Marital Processes and Marital Outcomes (1994)
  3. The Marriage Clinic: A Scientifically-Based Marital Therapy (1999).

The four horsemen of apocalypse adalah metafora untuk menggambarkan kebiasaan komunikasi tidakk sehat atau toxic communication yang menjadi akhir suatu hubungan.

Baca juga: Mengenal 5 Gaya Komunikasi Dasar

 

Beberapa pola komunikasi yang termasuk the four horsemen of apocalypse adalah:

Criticism atau kritik

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kritik adalah kecaman atau tanggapan yang terkadang disertai uraian serta pertimbangan baik buruk terhadap sesuatu.

Dilansir dari situs Greater Good in Action, dalam kasus ini, kritik mengacu pada penilaian atau pernyataan negatif tentang lawan bicara atau pasangan secara ekstrem dan mutlak.

Contempt atau penghinaan

Penghinaan adalah bentuk kritik yang bersifat lebih merusak. Ini terjadi dengan memperlakukan pasangan atau lawan bicara secara tidak hormat, merendahkan, mengejek, bahkan merasa jijik.

Kerap kali penghinaan melibatkan sarkasme kejam, ejekan, cibiran, hingga menyebut nama seseorang atau kelompok.

Jenis the four horsemen of apocalypse ini dapat tumbuh seiring berjalannya waktu, ketika seseorang berfokus pada kualitas yang tidak disukai dari lawan bicara atau pasangannya.

Baca juga: 4 Prinsip Kerja Sama dalam Percakapan Menurut H. Paul Grice

Defensiveness atau pembelaan

Sikap defensif cenderung muncul saat orang merasa dikritik atau diserang. Pelaku akan membalikkan kesalahan kepada lawan bicara untuk menghindari tanggung jawab.

Stonewalling atau penghalang

Terjadi ketika pendengar menarik diri dari interaksi, menutup diri, dan berhenti menanggapi lawan bicara.

Alih-alih memberi respons, si pendengar justru menghindari proses komunikasi dengan berlagak sibuk, berpaling, serta terlibat dalam perilaku obsesif atau mengganggu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.