Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Landasan Idiil Politik Luar Negeri Indonesia

Kompas.com - 13/05/2022, 08:00 WIB
Vanya Karunia Mulia Putri

Penulis

KOMPAS.com - Politik luar negeri adalah kebijakan atau peraturan suatu negara dalam mengatur hubungannya dengan negara lain.

Tiap negara memiliki prinsip politik luar negerinya masing-masing. Meski begitu, tujuannya sama, yakni ingin membangun dan memajukan negara.

Indonesia menganut politik luar negeri bebas aktif, sebagaimana tercantum dalam Pasal 3 Undang-Undang Nomor 37 Tahun 1999 tentang Hubungan Luar Negeri yang berbunyi:

"Politik Luar Negeri menganut prinsip bebas aktif yang diabadikan untuk kepentingan nasional."

Pada hakikatnya, bebas berarti Indonesia tidak memihak atau ikut serta pada kekuatan yang ingin berseteru dan tidak sesuai dengan nilai luhur bangsa.

Sementara aktif diartikan bahwa Indonesia tidak tinggal diam saja, melainkan berhubungan aktif dengan dunia internasional dalam rangka mewujudkan ketertiban dunia.

Baca juga: Tujuan Politik Luar Negeri Indonesia

Landasan idiil politik bebas aktif Indonesia

Adapun landasan idiil dalam politik luar negeri Indonesia adalah Pancasila. Ini termuat dalam pasal 2 UU Nomor 37 Tahun 1999 tentang Hubungan Luar Negeri, berbunyi sebagai berikut:

"Hubungan Luar Negeri dan Politik Luar Negeri didasarkan pada Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, dan Garis-garis Besar Haluan Negara."

Menurut Ivan Yulivan dalam buku Politik Luar Negeri (2020), landasan idiil adalah dasar dari ideologi suatu negara yang berlandaskan Pancasila guna membentuk kebijakan luar negeri.

Artinya kelima sila Pancasila dijadikan dasar atau pedoman untuk melaksanakan politik luar negeri Indonesia yang bebas aktif.

Berikut penjelasannya:

Sila pertama: Ketuhanan Yang Maha Esa

Artinya bangsa Indonesia merupakan makhluk Tuhan yang berpegang teguh dengan percaya dan yakin pada ajaran Tuhan. 

Berdasarkan prinsip ketuhanan, Indonesia menjalankan pemerintahan serta kehidupan bernegara.

Baca juga: Politik Luar Negeri Indonesia

Sila kedua: Kemanusiaan yang Adil dan Beradab

Merupakan bentuk penolakan terhadap segala bentuk penindasan yang ada.

Sebab prinsip kemanusiaan menunjukkan persamaan derajat yang dimiliki manusia, tidak membedakan status sosial, jabatan, maupun unsur lainnya.

Sila ketiga: Persatuan Indonesia

Adalah upaya mempertahankan persatuan, perdamaian, keselarasan masyarakat, serta membangun pertahanan kesatuan dalam kehidupan bangsa Indonesia.

Sila keempat: Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan

Dengan mengusung prinsip demokrasi, kebijakan dan konsultasi masyarakat mampu memecahkan masalah dan menghadapi masa depan.

Ini dilakukan melalui bekerja sama, saling membantu, dan bermusyawarah dalam memecahkan berbagai persoalan yang ada.

Sila kelima: Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia

Berarti rakyat Indonesia berpegang teguh pada prinsip keadilan. Berlandaskan prinsip ini, keadilan ditujukan untuk menyejahterakan dan menciptakan perdamaian bagi seluruh rakyat Indonesia.

Baca juga: Politik Luar Negeri Indonesa, Politik Bebas Aktif

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Jawaban dari Soal 'Jika Diketahui Jari-jari Lingkaran Kecil 4 Cm'

Jawaban dari Soal "Jika Diketahui Jari-jari Lingkaran Kecil 4 Cm"

Skola
Tingkat Tutur Bahasa Jawa: Ragam Ngoko dan Ragam Krama

Tingkat Tutur Bahasa Jawa: Ragam Ngoko dan Ragam Krama

Skola
Makna Simbolik Peralatan Siraman Pengantin Adat Jawa

Makna Simbolik Peralatan Siraman Pengantin Adat Jawa

Skola
Nilai-nilai yang Terkandung dalam Ungkapan Bahasa Jawa

Nilai-nilai yang Terkandung dalam Ungkapan Bahasa Jawa

Skola
Simbol-simbol dalam Gunungan Wayang Kulit Jawa

Simbol-simbol dalam Gunungan Wayang Kulit Jawa

Skola
Apa Itu Kesenian Ludruk?

Apa Itu Kesenian Ludruk?

Skola
Apa itu Jemblung sebagai Drama Rakyat Jawa?

Apa itu Jemblung sebagai Drama Rakyat Jawa?

Skola
Garapan dan Problematika Kethoprak

Garapan dan Problematika Kethoprak

Skola
Mengenal Ragam Pementasan Kethoprak

Mengenal Ragam Pementasan Kethoprak

Skola
Ukara Sesanti Bahasa Jawa

Ukara Sesanti Bahasa Jawa

Skola
Kearifan Lokal Rumah Tradisional Jawa

Kearifan Lokal Rumah Tradisional Jawa

Skola
Aspek Pendidikan dalam Pementasan Drama Jawa

Aspek Pendidikan dalam Pementasan Drama Jawa

Skola
Mencermati Simbol Kehidupan dalam Drama Jawa

Mencermati Simbol Kehidupan dalam Drama Jawa

Skola
Struktur Pertunjukan Ludruk

Struktur Pertunjukan Ludruk

Skola
Mengenal Apa Itu Wayang Wong

Mengenal Apa Itu Wayang Wong

Skola
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com