Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dampak Coral Bleaching dan Penyelamatannya

Kompas.com - 28/04/2022, 13:15 WIB
Intan Rahayu Ning Tiyas,
Serafica Gischa

Tim Redaksi


KOMPAS.com – Terumbu karang dapat dikatakan sebagai hutan hujan tropisnya laut, karena terumbu karang merupakan salah satu ekosistem paling beragam di bumi yang termasuk produktif. 

Terumbu karang menjadi rumah bagi banyak binatang laut, seperti ikan, udang-udangan (crustacea), rumput laut, reptilia.

Ancaman pada terumbu karang 

Dilansir dari NOAA’s National Ocean Service, meskipun memiliki peran penting dalam ekosistem laut, keberadaan terumbu karang masih dapat terancam karena beberapa sebab, baik dalam skala lokal maupun luas. 

Dalam skala lokal, ancaman terhadap terumbu karang disebabkan oleh penggunaan bahan peledak untuk menangkap ikan, sehingga terumbu karang ikut hancur.

Dalam skala luas, coral bleaching atau pemutihan karang menjadi ancaman utama. Meningkatnya suhu perairan akibat pemanasal global menjadi pemicu utama terjadinya coral bleaching.

Coral bleaching adalah proses di mana warna karang berubah menjadi putih, karena mengalami stres akibat peningkatan suhu sebab lain. Saat mengalami stres karang mengusir alga yang hidup di jaringan tubuhnya.

Warna-warna pada karang bersumber dari alga. Hilangnya alga dari tubuh karang, maka warna pada karang juga menghilang. Warna putih yang terbentuk bersumber dari rangka kapur yang terdapat pada karang.

Coral bleaching membuat karang menjadi rentan terhadap penyakit, menghambat pertumbuhan reproduksi, hingga menyebabkan kematian pada karang, sehingga berpengaruh pada ekosistem laut.

Baca juga: Bagaimana Coral Bleaching Dapat Terjadi?

Dampak coral bleaching 

Disadur dari Reef Resilience Network, beberapa dampak coral bleaching, sebagai berikut: 

Dampak coral bleaching secara ekologi

Dampak yang ditimbulkan dari pemutihan karang secara ekologi, yaitu:

  • Tingkat pertumbuhan capasitas reproduksi berkurang.
  • Meningkatkan kerentanan terhadap penyakit tingkat kematian.
  • Perubahan pada kondisi karang, berpengaruh pada binatang yang hidupnya bergantung pada karang sebagai tempat berlindung mencari makan.
  • Berkurangnya keberagaman organisme laut karena karang mati akibat pemutihan karang.

Dampak coral bleaching secara sosial-ekonomi

Tidak hanya organisme laut, manusia juga bergantung pada ekosistem terumbu karang. Dampak secara sosial-ekonomi yang ditimbulkan oleh pemutihan karang, yaitu:

  • Hilangnya pelindung pantai dari ombak

Adanya terumbu karang akan membantu mengurangi energi ombak sebelum sampai di garis pantai. Pemutihan karang menghambat pertumbuhan terumbu karang.

Kawasan terumbu karang yang tidak besar kurang dapat melindungi pantai dari ombak, sehingga kerusakan pada garis pantai meningkat.

  • Berkurangnya hasil tangkapan nelayan 

Matinya terumbu karang akibat pemutihan karang, berakibat pada keberadaan organisme di kawasan tersebut. Hasil tangkapan nelayan berupa ikan karang, udang-udangan, gurita, sebagainya, akan berkurang, sehingga pendapatan ikut berkurang. 

  • Hilangnya potensi pariwisata 

Terumbu karang memiliki daya tarik untuk pariwisata karena bentuk warnanya yang beragam. Kehidupan organisme laut yang tinggal di terumbu karang juga menjadi daya tarik tersendiri.

Terjadinya coral bleaching, menghilangkan daya tarik tersebut. Karang menjadi berwarna putih. Hiruk pikuk kehidupan pada terumbu karang menghilang. Pendapatan masyarakat lokal yang berasal dari pariwisata terumbu karang juga ikut menghilang.

Baca juga: 8 Jenis Bioma Akuatik, Mulai dari Danau hingga Terumbu Karang

Tindakan penyelamatan 

Dikutip dari buku Pengelolaan Terumbu Karang yang Telah Memutih Rusak Kritis (2000) karya Westmacott dan kawan-kawan, tindakan penyelamatan pengelolaan yang dapat dilakukan, antara lain:

  • Penanaman karang kembali di lokasi yang memiliki sedikit faktor penyebab coral bleaching.
  • Melindungi daerah terumbu karang yang masih baik, sebagai sumber bibit karang untuk penanaman kembali.
  • Menentukan zona dilarang memancing pembatasan alat penangkapan.
  • Mengurangi dampak kegiatan masyarakat pariwisata yang dapat meningkatkan sedimentasi polusi.
  • Melibatkan wisatawan dalam permasalahan coral bleaching untuk penyebaran informasi.
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Pengertian dan Ciri-ciri Komunikasi Efektif

Pengertian dan Ciri-ciri Komunikasi Efektif

Skola
Berpikir atau Berfikir, Mana Penulisan yang Benar?

Berpikir atau Berfikir, Mana Penulisan yang Benar?

Skola
Sumber Sekunder: Pengertian dan Contohnya

Sumber Sekunder: Pengertian dan Contohnya

Skola
Ciri-ciri Komet dan Jenisnya

Ciri-ciri Komet dan Jenisnya

Skola
Apa yang Dimaksud dengan Sel Haploid?

Apa yang Dimaksud dengan Sel Haploid?

Skola
Hewan Ternak: Pengertian dan Contohnya

Hewan Ternak: Pengertian dan Contohnya

Skola
Mengapa Air Termasuk Senyawa Anorganik?

Mengapa Air Termasuk Senyawa Anorganik?

Skola
Apa yang Dimaksud dengan Mikoriza?

Apa yang Dimaksud dengan Mikoriza?

Skola
Jawaban dari Soal 'Muatan Listrik 120 C Berpindah'

Jawaban dari Soal "Muatan Listrik 120 C Berpindah"

Skola
Interrogative Pronouns: Pengertian, Jenis, dan Contoh Kalimatnya

Interrogative Pronouns: Pengertian, Jenis, dan Contoh Kalimatnya

Skola
Senyawa yang Diperlukan dalam Reaksi Glikolisis

Senyawa yang Diperlukan dalam Reaksi Glikolisis

Skola
Mengapa Merkuri Berbahaya?

Mengapa Merkuri Berbahaya?

Skola
Mengapa Tulang Burung Berongga?

Mengapa Tulang Burung Berongga?

Skola
20 Cara Menghemat Listrik agar Tagihan Tidak Membengkak

20 Cara Menghemat Listrik agar Tagihan Tidak Membengkak

Skola
Cara Menghitung Besarnya Energi Listrik yang Dipakai

Cara Menghitung Besarnya Energi Listrik yang Dipakai

Skola
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com