Kompas.com - 07/03/2022, 12:26 WIB


KOMPAS.com – Dalam ilmu geografi, kerap kali terdengar istilah sedimentasi. Apa itu sedimentasi dan penyebabnya? Untuk mengetahui jawabannya, simaklah penjelasan di bawah ini!

Pengertian sedimentasi

Apa yang dimaksud dengan sedimentasi? Dilansir dari Encyclopedia Britannica, sedimentasi adalah proses pengendapatan zat padat dari bentuk suspensi, larutan, ataupun cairan. Sedimentasi membentuk endapan berupa sedimen yang membentuk permukaan bumi.

Jenis sedimentasi

Proses sedimentasi terjadi karena berbagai jenis penyebab. Berdasarkan penyebabnya, sedimentasi dibagi menjadi sedimentasi akuatis, sedimentasi aeolis, sedimentasi marine, sedimentasi glasial.

Baca juga: Batuan Sedimen: Definisi, Klasifikasi, dan Karakteristiknya

Sedimentasi akuatis

Sedimentasi akuatis adalah proses pengendapan yang disebabkan oleh air. Aliran air daratan yang terpengaruh gaya gravitasi dan selalu mengarah ke lautan, membawa serta materi seperti pasir, kerikil, dan berbagai partikel tanah.

Materi tersebut kemudian akan mengalami sedimentasi dan membentuk berbagai bentuk permukaan bumi. Contohnya adalah kipas alluvial, tanggul alam, delta, danau tapal kuda, dan juga meander.

Sedimentasi aeolis

Dilansir dari U.S. National Park Service, sedimentasi aeolis adalah bentang alam yang terbentuk melalui sedimentasi oleh tenaga angin. Istilah sedimentasi aeolis atau aeolian diambil dari nama Dewa Angin dalam mitologi Yunani, yaitu Aeolus.

Dalam sedimentasi aeolis, angin mengangkut berbagai materi dari satu tempat ke tempat lainnya sehingga mengakibatkan pengendapan.

Baca juga: Jenis-Jenis Bentang Alam Karst dan Penyebabnya

Seperti angin, air juga membawa materi dengan mengikisnya dari lingkungan sekitar. Namun, tidak seperti air yang selalu mengangkat sedimen ke daerah yang lebih rendah. Angin dapat mengangkat sedimen ke daerah yang lebih tinggi.

Sedimentasi aeolis membentuk berbagai bentang alam seperti gurun pasir, bukit pasir, bukit pasir pesisir, yardang, loess, lubang deflasi angin, dan juga ventifact.

Sedimentasi marine

Apa itu sedimentasi marine? Sedimentasi marine adalah proses pengendapan yang disebabkan oleh air laut. Air laut dalam bentuk arus, ombak, tekanan gelombang, pasang dan juga surut membawa berbagai materi dan mengandapkannya.

Sedimentasi marine membentuk berbagai bentang alam seperti tombolo, jurang laut, gua laut, lengkungan laut, celah sempit di tembok laut, lubang semburan air laut, lembah gantung, pantai, dan tebing laut.

Tombolo hasil sedimentasi marine di Pulau Shodo, Jepangwikimedia.org Tombolo hasil sedimentasi marine di Pulau Shodo, Jepang

Baca juga: Alasan Terbentuknya Gurun di Benua Australia

Sedimentasi glasial

Jenis sedimentasi selanjutnya adalah sedimentasi glasial. Sedimentasi glasial adalah proses pengendapan materi yang dilakukan oleh es atau gletser.

Sama seperti jenis sedimentasi lainnya, sedimentasi glasial juga membentuk berbagai bentang alam. Contohnya adalah pasir glaciofluvial, danau glasial, lembah glasier, esker, moraine, drumlin, dan kettle.

Moraine hasil sedimentasi Glasialwikimedia.org Moraine hasil sedimentasi Glasial

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.