Kompas.com - 20/11/2021, 11:00 WIB
Cherry Brandy. popsugar.comCherry Brandy.

KOMPAS.com - Pink atau merah muda sering ditemui sebagai warna objek atau bangunan. Mata manusia bisa menangkap dengan jelas bahwa pink berbeda dengan jenis warna lainnya.

Namun, dalam sains, warna pink tidaklah diakui atau dianggap tidak ada. Apa alasannya?

Warna pink tidak termasuk dalam spektrum cahaya

Pelangi terdiri atas warna ROYGBIV (Red, Orange, Yellow, Green, Blue, Indigo, Violet) atau Merah, Jingga, Kuning, Hijau, Biru, Nila, Ungu. Susunan warna ini sering digunakan untuk mengingat kapan warna tersebut muncul dalam spektrum.

Melansir dari situs History Daily, warna pink tidak bisa ditemui dalam spektrum cahaya. Berbagai corak warna bisa tercipta karena ada gelombang cahaya dari satu warna, yang kemudian menyatu dengan gelombang cahaya warna lain yang berdekatan.

Contohnya warna teal atau hijau sian. Teal merupakan perpaduan warna hijau dan biru. Berdasarkan susunan warna ROYGBIV, kedua warna tersebut saling berdekatan dan menyatu, hingga akhirnya terbentuklah warna teal.

Baca juga: Cara Bunglon Mengubah Warna Kulitnya

Berbeda dengan warna pink. Warna ini merupakan perpaduan warna merah dan ungu. Padahal dalam susunan warna ROYGBIV, kedua warna tersebut terletak pada spektrum yang berlawanan. Maka dari itu, secara teoritis, warna pink tidaklah ada.

Warna pink adalah sebuah penemuan

Dikutip dari Scientific American, Robert Krulwich, seorang jurnalis radio dan televisi, mengatakan bahwa warna merah muda atau pink muncul ketika warna merah dan ungu saling menyatu. Namun, kenyataannya mereka tidak menyatu.

Ia kemudian menyimpulkan warna pink sebagai penemuan dan warna yang dibuat-buat. Krulwich berpendapat bahwa ada celah antara warna merah serta ungu. Celah tersebut menciptakan gelombang cahaya yang tidak bisa dilihat mata manusia.

Oleh karena itu, manusia mungkin menciptakan warna pink untuk mengisi celah kekosongan di antara merah dan ungu.

Walau begitu, pendapat ini dipandang tidak masuk akal oleh beberapa pihak, dan tetap saja warna pink dianggap tidak ada dalam sains.

Baca juga: Mengapa Nyamuk Menyukai Warna Hitam?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.