Kompas.com - 06/10/2021, 09:00 WIB
Foto udara anggota tim SAR gabungan melakukan pencarian korban tanah longsor dan banjir bandang yang masih belum ditemukan di Kampung Sinar Harapan, Desa Harkat Jaya, Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (11/1/2020). Basarnas memperpanjang masa pencarian selama tiga hari atau hingga 14 Januari untuk melakukan pencarian tiga korban yang masih belum ditemukan dikawasan tersebut. ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTAFoto udara anggota tim SAR gabungan melakukan pencarian korban tanah longsor dan banjir bandang yang masih belum ditemukan di Kampung Sinar Harapan, Desa Harkat Jaya, Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (11/1/2020). Basarnas memperpanjang masa pencarian selama tiga hari atau hingga 14 Januari untuk melakukan pencarian tiga korban yang masih belum ditemukan dikawasan tersebut.

KOMPAS.comDataran tinggi adalah permukaan bumi yang memiliki ketinggian lebih dari 700 meter di atas permukaan laut.

Apakah mungkin di dataran tinggi terjadi bencana alam? Ya, di dataran tinggi juga mungkin terjadi bencana alam. Lalu apakah di dataran tinggi memungkinkan terjadi bencana alam karena perilaku manusia?

Longsor

Bencana alam di dataran tinggi bisa saja diakibatkan oleh ulah manusia. Kebanyakan bencana alam di dataran tinggi yang terjadi karena kegiatan manusia, yaitu longsor. 

Longsor merupakan bencan alam yang kerap terjadi di dataran tinggi. Longsor dapat terjadi secara alami karena gempa bumi ataupun hujan yang lebat. Namun, longsor di dataran tinggi juga dapat terjadi karena perilaku manusia.

Dilansir dari U.S. Geological Survey, longsor seringkali terjadi karena pembangunan jalan atau struktur yang tidak memerhatikan kemiringan lereng juga pengubahan pola drainase yang tidak direncanakan dengan baik. Longsor juga dapat terjadi akibat penggundulan hutan yang dilakukan manusia.

Baca juga: Contoh Bencana Alam di Dataran Tinggi dan Rendah yang Disebabkan Manusia

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pembangunan jalan dan struktur seperti rumah, gedung, maupun kolam di lereng landau dapat memberikan kelebihan massa sehingga tanah mengalami longsor. Adapun pola drainase yang buruk juga penggundulan hutan menyebabkan air tidak terserap oleh tanah.

Air kemudian akan menggenang, menambah beban tanah di suatu daerah. Tanah yang kelebihan air tersebut tidak tertahan oleh akar tumbuhan sehingga mengakibatkan longsor.

Bencana alam di dataran tinggi karena faktor alam

Meskipun bencana alam dapat terjadi karena ulah manusia, faktor alam juga menjadi salah satu penyebab bencana alam di dataran tinggi. Beberapa faktornya, yaitu: 

Gunung meletus

Gunung meletus merupakan benca alam yang terjadi di dataran tinggi yaitu di gunung berapi aktif. Dikutip dari BBC, gunung meletus terjadi karena tekanan tinggi hasil pembentukan gelembung gas oleh magma dan juga reaksi antara air dan magma panas.

Tekanan tersebut meledakkan gunung berapi, mengeluarkan lava, batuan, dan juga awan panas. Letusan gunung berapi dapat mengakibatkan gempa bumi, aliran lava dan awan panasnya juga dapat menghancurkan segala sesuatu yang dilewatinya.

Baca juga: Penyebab Bencana Kabut Asap dan Dampaknya

Gempa

Gempa bumi dapat terjadi dataran tinggi, mengingat beberapa gunung terbentuk karena tumbukan lempeng tektonik.

Dilansir dari Sciencing, dua lempeng benua yang saling bertabrakan akan memaksa tanah pada batas konvergen terangkat dan menciptakan pegunungan.

Pada proses tabrakan tersebut, gempa bumi akan terjadi. Lempeng tektonik bumi terus-menerus bergerak sepanjang waktu. Sehingga, gempa bumi juga akan sering terjadi di wilayah pegunungan tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.