Kompas.com - 09/09/2021, 15:54 WIB
Ilustrasi sekring KOMPAS.com/Gischa PrameswariIlustrasi sekring

KOMPAS.comSekring merupakan salah satu komponen listrik yang penting. Komponen ini sering ditemui di sebuah rangkaian listrik yang biasanya memiliki arus searah. Setidaknya dalam rangkaian listrik atau alat elektronik yang dipasang haruslah mempunyai sekrring.

Apa itu sekring?

Pengertian sekring

Mengutip dari jurnal Perancangan Sistem Elektrikal pada Alat Pengisian Minyak Rem Otomatis Mobil (2019) karya Anggun Angkasa Bela Persada, dkk, sekring sering juga disebut fuse. Adalah komponen listrik untuk mengamankan sebuah rangkaian listrik atau perangkat listrik.

Pada dasarnya sekring terdiri atas sebuah kawat halus dan pendek yang akan meleleh serta terputus apabila dialiri arus listrik berlebihan. Kawat ini juga akan terputus jika terjadi hubungan arus pendek dalam sebuah peralatan listrik.

Menurut Hotimah dalam buku Sains untuk Anak (2017), kawat dalam sekring terbuat dari timah hitam yang dilapisi porselen. Bahan timah hitam dipilih karena sifatnya yang mudah meleleh ketika terkena arus listrik tinggi.

Baca juga: Alat dan Cara Membuat Rangkaian Listrik Seri

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Karakteristik timah hitam ini berbeda dengan bahan kawat lain. Contohnya kawat tembaga. Ketika dialiri arus listrik berlebihan, kawat tembaga tidak akan meleleh kemudian terputus, melainkan akan berpijar dan menimbulkan api.

Fungsi sekring

Dalam jurnal Rancang Bangun Perangkat Automatic Transfer Switch (ATS) Genset 1.200 VA sebagai Energi Listrik Cadangan (2017) karya Ifan Sufiyan Tsauri dan Deni Hendarto, sekring berfungsi untuk mengamankan peralatan atau rangkaian listrik dari hubungan arus pendek.

Fungsi utama sekring adalah sebagai pengaman. Sekring mencegah terjadinya kebakaran atau hal semacamnya, ketika hubungan arus pendek terjadi. Komponen listrik ini juga mencegah terjadinya korsleting atau terputusnya arus listrik.

Jika dirangkum, sekring mempunyai dua fungsi utama, yakni:

  1. Sebagai pengaman peralatan dan rangkaian listrik.
  2. Sebagai pencegah terjadinya korsleting ketika hubungan arus pendek terjadi.

Baca juga: Indikator Besaran Pemakaian Listrik

Cara mengukur sekring

Pengukuran sekfing biasanya dilakukan dengan multimeter digital. Berikut caranya:

  1. Atur posisi saklar multimeter pada posisi Ohm.
  2. Hubungkan probe multimeter pada masing-masing terminal sekring.
  3. Pastikan nilai yang ditunjukkan pada tampilan multimeter berada di angka nol (0) Ohm. Apabila nilainya nol, berarti sekring tersebut dalam keadaan baik.
  4. Jika tampilan multimeter menunjukkan ‘tak terhingga’, berarti sekring tersebut dinyatakan terputus atau terbakar.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.