Kompas.com - 26/08/2021, 14:09 WIB

KOMPAS.com - Dalam diskusi, terkadang brainstorming perlu dilakukan. Brainstorming diperlukan untuk mencari upaya penyelesaian suatu masalah. Sehingga hasilnya nanti diharapkan bisa disetujui semua pihak yang terlibat di dalamnya.

Pengertian brainstorming

Menurut Ali Kabul Mahi dan Sri Indra Trigunarso, dalam buku Perencanaan Pembangunan Daerah: Teori dan Aplikasi (2017), brainstorming dapat juga disebut curah pendapat.

Brainstorming adalah kegiatan berkelompok yang mana pesertanya saling berbagai ide mengenai suatu topik atau permasalahan.

Pelaksanaan brainstorming membantu peserta mengekspresikan berbagai ide yang dimilikinya untuk kemudian dicatat. Dikutip dari buku Pengajar Profesional: Teori dan Konsep (2021) karya Anita Purba, dkk, brainstorming membantu anggota kelompok untuk berani menyumbangkan atau menanggapi ide yang ada.

Baca juga: Definisi Akuntansi Manajemen dan Manfaatnya bagi Perusahaan

Adanya kegiatan tersebut dapat membantu penyelesaian masalah. Hasil akhir brainstorming biasanya berbentuk peta gagasan, yang menjadi kesepakatan bersama atau hasil diskusi dalam kelompok.

Tujuan brainstorming

Tujuan pelaksanaan brainstorming adalah mengumpulkan berbagai pendapat, informasi, ataupun pengalaman, untuk kemudian dijadikan peta informasi atau peta gagasan. Selain itu, brainstorming juga dilakukan supaya seseorang berani mengeluarkan ide atau gagasan yang dimilikinya.

Brainstorming juga bertujuan untuk menyelesaikan permasalahan yang terjadi. Tentunya dalam melakukan aktivitas ini, peserta atau anggota kelompok diharapkan bisa berdiskusi dan akhirnya menentukan peta gagasan yang disepakati bersama.

Cara melakukan brainstorming

Dalam buku Sukses menjadi Sales Supervisor Hebat (2012) karya Frans M. Royan, disebutkan lima cara mudah melakukan brainstorming. Cara tersebut adalah:

  1. Secara individual, lakukan penggalian ide atau gagasan yang terpikirkan. Tulis semuanya dalam kertas, tanpa terkecuali. Kualitas ide bukanlah hal utama, tapi tekankan pada sejumlah ide yang muncul di pikiran.
  2. Ungkapkan ide tersebut di hadapan teman sekelompok. Usahakan jangan mengkritik ide milik orang lain, namun dengarkan terlebih dahulu semua penjelasan yang berkaitan dengan idenya tersebut.
  3. Kumpulkan semua ide dan catat di kertas. Kemudian kembangkan ide dengan mendengarkan pendapat atau saran dari anggota kelompok lainnya.
  4. Setelah itu tanyakan kepada anggota kelompok, ide apa yang disepakati. Jangan lupa untuk menanyakan alasannya pula.
  5. Buat peta gagasan atau peta informasi dari ide yang telah dikumpulkan dalam kelompok.

Baca juga: Manajemen Strategi: Definisi Para Ahli dan Tugasnya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perlawanan Rakyat Indonesia terhadap Jepang 

Perlawanan Rakyat Indonesia terhadap Jepang 

Skola
Ciri Khas Rantai Makanan

Ciri Khas Rantai Makanan

Skola
8 Planet dalam Tata Surya 

8 Planet dalam Tata Surya 

Skola
Mengapa Tumbuhan Sangat Membutuhkan Nitrogen?

Mengapa Tumbuhan Sangat Membutuhkan Nitrogen?

Skola
Pendidikan Masa Pendudukan Jepang di Indonesia 

Pendidikan Masa Pendudukan Jepang di Indonesia 

Skola
Perbedaan Gerak Refleks dan Gerak Sadar

Perbedaan Gerak Refleks dan Gerak Sadar

Skola
Tiga Serangkai: Sejarah, Pemikiran, dan Pembubarannya

Tiga Serangkai: Sejarah, Pemikiran, dan Pembubarannya

Skola
Pembagian Masalah Pokok Ekonomi: Klasik dan Modern

Pembagian Masalah Pokok Ekonomi: Klasik dan Modern

Skola
Perbedaan Sistem Pernapasan Berudu dan Katak Dewasa

Perbedaan Sistem Pernapasan Berudu dan Katak Dewasa

Skola
Pengertian Sosiologi Mikro dan Makro

Pengertian Sosiologi Mikro dan Makro

Skola
Alat Pemuas Kebutuhan: Pengertian dan Contohnya

Alat Pemuas Kebutuhan: Pengertian dan Contohnya

Skola
Mengapa Bawang Merah Disebut Umbi Lapis?

Mengapa Bawang Merah Disebut Umbi Lapis?

Skola
Sifat-sifat Medan Listrik

Sifat-sifat Medan Listrik

Skola
Medan Listrik: Pengertian dan Rumusnya

Medan Listrik: Pengertian dan Rumusnya

Skola
Kedatangan Portugis dan Spanyol ke Indonesia

Kedatangan Portugis dan Spanyol ke Indonesia

Skola
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.