Kompas.com - 30/07/2021, 16:26 WIB
Ilustrasi ciri-ciri negara agraris KOMPAS.com/Gischa PrameswariIlustrasi ciri-ciri negara agraris

KOMPAS.com – Bidang komunikasi, bidang teknologi, bidang kesehatan, dan beragam bidang lainnya adalah hal penting dalam kehidupan manusia.

Namun jika kita berpikir tentang hal paling dasar dari pemenuhan kebutuhan hidup adalah makanan yang berkaitan erat dengan bidang pertanian.

Bidang pertanian atau agraris dikembangkan manusia sejak masa prasejarah, diperkiraan ketika masa perundagian.

Manusia prasejarah mulai bertani, sehingga mereka tidak perlu pergi jauh dan berpindah-pindah untuk mendapatkan makanan.

Bidang pertanian terus berkembang, bahkan menjadi dasar ekonomi dari beberapa negara di dunia. Tidak hanya pertanian sayur dan buah, bidang pertanian mencakup lima subsektor.

Iksan Abd Aziz, dkk dalam jurnal berjudul Peran Sektor Pertanian Dalam Perekonomian Kabupaten Morowali (2015) menyebutkan sektor pertanian meliputi subsektor tanaman bahan makanan, holtikultura, perikanan, perternakan, dan kehutanan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Indonesia sebagai Negara Agraris, Apa Artinya?

Ciri-ciri negara agraris

Negara yang mengndalkan bidang pertanian sebagai penopang perekonomian, dikatakan sebagai negara agraris. Seperti negara Kamboja, Myanmar, Laos, dan Vitenam yang disebut sebagai negara agraris karena memiliki tanah subur yang dimanfaatkan sebagai sektor pertanian. 

Negara agraris memilki ciri-ciri, sebagai berikut:

  • Mayoritas penduduknya adalah petani

Hal pertama yang menjadi ciri-ciri negara agraris adalah mayoritas penduduknya bekerja di bidang tersebut sebagai petani.

Khoyanah, Bakce, dan Yusri dalam jurnal Peranan Sektor Pertanian Terhadap Perekonomian Kabupaten Rokan Hilir (2015) menyebutkan bahwa sektor yang mampu menyerap tenaga kerja yang tinggi adalah sektor pertanian.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.