Kompas.com - 30/07/2021, 13:06 WIB
Karaweik Palace di Kandawgyi Royal Lake, Yangon, Myanmar. SHUTTERSTOCK/Sean PavoneKaraweik Palace di Kandawgyi Royal Lake, Yangon, Myanmar.

KOMPAS.comMyanmar merupakan salah satu negara di Asia Tenggara. Myanmar tergabung dalam ASEAN pada 23 Juli 1997.

Dulunya negara ini dikenal dengan nama Burma, namun sekitar abad ke-19, nama negaranya diubah menjadi negara Persatuan Myanmar.

Letak geografis Myanmar berbatasan langsung dengan Cina di sebelah utara, Bangladesh di bagian barat, Laos di sebelah timur, Thailand di bagian tenggara, serta India di barat laut. Sedangkan letak astronomisnya berada di 11ºLU – 28º LU dan 92ºBT – 101ºBT.

Sistem pemerintahan Myanmar

Dikutip dari jurnal Analisis Yuridis tentang Sistem Pemerintahan Presidensial Berdasarkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 (2021) karya M. Alfin Ardian dan Ridham Priskap, Myanmar menganut sistem pemerintahan presidensial. Artinya presiden memegang jabatan sebagai kepala pemerintahan dan kepala negara.

Dalam menjalankan pemerintahan dan urusan negaranya, presiden di Myanmar dibantu oleh dua orang wakil presiden. Namun, sekitar tahun 2016, presiden membentuk jabatan baru yang setara dengan Perdana Menteri, yakni Kanselir Negara (State Counsellor).

Baca juga: Kondisi Sosial Budaya di Singapura

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kondisi penduduk Myanmar

Myanmar diperkirakan memiliki jumlah penduduk sebanyak 54,7 juta. Penduduknya berasal dari berbagai suku bangsa, seperti Bamar, Shan, Karen, Kachin, Chinese, India, dan lain sebagainya. Mayoritas penduduk negara ini berasal dari suku Bamar.

Dilansir dari jurnal Myanmar dan Matinya Penegakan Demokrasi (2007) karya Awani Irewati, penduduk suku Bamar dalam kehidupan sehari-harinya menggunakan bahasa Burmese.

Sedangkan untuk bahasa nasionalnya, menggunakan bahasa Myanmar. Selain bahasa ini, penduduk Myanmar juga ada yang menggunakan bahasa Inggris, Mandarin, serta India.

Sebagian besar penduduk Myanmar beragama Buddha Threvada. Agama ini kebanyakan dianut oleh kelompok suku Bamar, Rakhine, Shan, Mon, serta Chinese.

Selain Buddha Threvada, penduduk negara ini juga ada yang menganut agama Kristen, misalnya suku Chin dan Karen, serta Islam yang dianut oleh kelompok Rohingya.

Mengutip situs Encyclopaedia Britannica, Myanmar merupakan negara agraris yang sebagian besar penduduknya bekerja sebagai petani. Selain pertanian, warga negaranya juga bergerak di bidang industri (khususnya pertambangan), sektor perbankan, asuransi, perdagangan, dan lain sebagainya.

Baca juga: Jenis-Jenis Tanaman Australia

Beberapa hasil pertanian dan industri tersebut ada yang dikonsumsi penduduk Myanmar sendiri, tetapi ada pula yang diekspor.

Contoh komoditas ekspor Myanmar ialah padi, kayu, kapas, karet, dan lainnya. Sedangkan komoditas impornya adalah mesin, alat transportasi besi, baja, pupuk, farmasi, serta lainnya.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.