Kompas.com - 01/07/2021, 13:00 WIB
Ilustrasi Masyarakat Ekonomi ASEAN freepik.com/jm1366Ilustrasi Masyarakat Ekonomi ASEAN

KOMPAS.comMEA atau Masyarakat Ekonomi ASEAN menjadi salah satu program kerja sama yang dilakukan oleh negara ASEAN.

Adapun negara yang tergabung dalam ASEAN adalah Indonesia, Filipina, Thailand, Singapura, Brunei Darussalam, Laos, Malaysia, Vietnam, Myanmar, serta Kamboja.

Mengutip dari jurnal Buruh Perempuan dan Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) (2016) karya Risminingati Indi Riantidewi, MEA merupakan sistem perdagangan bebas yang dilakukan oleh para negara anggota ASEAN.

Adanya MEA diharapkan bisa meningkatkan pembangunan ekonomi, kemajuan sosial serta pengembangan budaya di negara anggota ASEAN. Tiga hal inilah yang menjadi tujuan utama pembentukan dan pemberlakuan MEA di ASEAN.

Baca juga: 6 Negara Penghasil Timah Terbesar di ASEAN

Latar belakang MEA

Dilansir dari situs Ketua Dewan MEA Indonesia, MEA atau yang dikenal juga dengan AEC (Asean Economic Community) terbentuk pada 2015 lewat persetujuan Cetak Biru Masyarakat Ekonomi ASEAN 2025.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Walau baru dideklarasikan pada 2015, sebenarnya MEA sudah dirancang pada 2013. Para petinggi anggota ASEAN saat itu berencana membentuk kawasan ASEAN menjadi kawasan yang memiliki integritas ekonomi kuat.

Selain itu, pembentukan MEA juga menjadi bentuk persiapan bagi negara anggota ASEAN untuk menghadapi tantangan ekonomi serta perdagangan yang berlaku secara global. Dengan demikian diharapkan negara anggota ASEAN bisa bersaing secara global.

Dampak terbentuknya MEA

Terbentuknya MEA membawa sejumlah pengaruh untuk negara anggotanya, termasuk Indonesia. Dampak tersebut ada yang bersifat positif dan ada pula yang bersifat negatif.

  • Dampak positif

Dalam jurnal Menilik Kesiapan Dunia Ketenagakerjaan Indonesia Menghadapi MEA (2014) oleh Bagus Prasetyo, MEA (Masyarakat Ekonomi ASEAN) memiliki dampak positif berupa:

  1. Meningkatkan investasi
    Adanya MEA secara otomatis membuka peluang sebesar mungkin untuk meningkatkan investasi, khususnya dari perusahaan dari negara lain. Jika investasinya meningkat, secara langsung juga meningkatkan perekonomian Indonesia.
  2. Membuka lapangan pekerjaan
    Terbentuknya MEA juga dapat membuka lapangan pekerjaan baru baik di dalam ataupun luar negeri, sebagai dampak dari peningkatan investasi. Lapangan pekerjaan akan lebih beragam dan tentunya membutuhkan tenaga ahli yang terampil di bidangnya.
  3. Meningkatnya kegiatan ekspor
    MEA dapat memudahkan dan meningkatkan kegiatan ekspor di Indonesia. Karena jangkauan wilayah ekspor lebih luas dan tidak perlu membayar biaya yang terlalu mahal. Peningkatan kegiatan ekspor ini juga sangat berpengaruh pada nilai pendapatan per kapita Indonesia.

Baca juga: Tujuan ASEAN COST

  • Dampak negatif

Selain memiliki dampak positif, MEA juga memiliki sejumlah dampak negatif untuk Indonesia, yaitu:

  1. Persaingan tenaga kerja
    Walau lapangan pekerjaan terbuka lebar, namun persaingan terjadi secara ketat. Karena masyarakat Indonesia tidak hanya bersaing dengan penduduk lokal, tetapi juga bersaing dengan pencari kerja dari negara lain. Karena mereka juga mendapat kemudahan untuk pergi ke luar negeri dan mencari kerja.
  2. Industri lokal bersaing dengan produk luar negeri
    Adanya MEA juga membuat industri lokal mau tidak mau harus bersaing dengan produk luar negeri. Karena barang impor yang masuk dalam jumlah banyak, sehingga bisa mengancam posisi produk lokal. Terlebih lagi jika produk asing dianggap memiliki kualitas yang jauh lebih baik.
  3. Eksploitasi SDA oleh perusahaan asing
    MEA juga bisa berdampak negatif pada sumber daya alam yang dimiliki Indonesia. Karena perusahaan asing bisa menggunakan dan mengeksploitasi sumber daya alam.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.