Kompas.com - 16/04/2021, 17:47 WIB

KOMPAS.com - Sikap etnosentris atau etnosentrisme tentunya pernah atau sering terjadi dalam kehidupan sosial masyarakat.

Etnosentris menilai jika budaya, agama, ras atau golongan kelompoknya jauh lebih baik dibanding kelompok lainnya.

Apa itu etnosentris?

Pengertian etnosentris

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), etnosentris diartikan sebagai bersifat etnosentrisme atau sikap yang berlandaskan pada kelompok atau kebudayaannya sendiri. 

Umumnya sikap etnosentris juga diikuti dengan sikap atau pandangan yang meremehkan kelompok lainnya, karena menggangap kelompoknya jauh lebih baik.

Mengutip dari Cambridge Dictionary, etnosentris atau yang dalam Bahasa Inggris dikenal sebagai ethnocentric ialah rasa percaya jika orang, adat istiadat, tradisi, ras atau kebangsaan miliknya jauh lebih baik dibanding lainnya.

Baca juga: Arti Penting Melaksanakan Sikap Toleransi

Penyebab etnosentris

Menurut Diana Ariswanti Triningtyas dalam buku Konseling Lintas Budaya (2019), etnosentris atau etnosentrisme terjadi ketika seseorang melihat kebudayaan lain melalui kebudayaan orang itu sendiri. Sehingga timbul perbandingan dan kesan merendahkan kebudayaan lainnya.

Ada dua penyebab utama etnosentris atau etnosentrisme, yakni:

  • Sejarah

Sejarah bisa mempengaruhi sikap kelompok tertentu dalam memandang kelompok lainnya. Misalnya rasa nasib sepenanggungan atau ternyata dahulu antar kelompok pernah terlibat konflik atau lain sebagainya.

Tidak hanya itu sejarah juga bisa membentuk identitas suatu kelompok. Identitas ini kemudian menjadi ciri khas suatu kelompok dan membedakannya dengan kelompok lain. Contohnya kebiasaan, tata cara berbahasa, dan lain sebagainya.

  • Pluralitas bangsa

Pluralitas bisa diartikan sebagai kemajemukan. Artinya dalam satu bangsa masyarakatnya berasal dari berbagai latar belakang yang berbeda. Misalkan dari suku, agama, kelompok sosial atau golongan yang berbeda.

Tanpa disadari, kemajemukan ini bisa menimbulkan sikap etnosentris. Karena perbedaan sering membuat orang merasa bahwa kelompoknya jauh lebih baik dibanding kelompok lainnya. Sehingga konflik lebih sering terjadi jika tidak disikapi dengan baik.

Baca juga: Contoh Pelaksanaan Toleransi

Dampak etnosentris

Dilansir dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud), etnosentris atau etnosentrisme sebenarnya tidak bisa selalu dipandang buruk atau memberi dampak negatif. Karena ada kalanya sikap ini bisa membawa dampak positif pula.

Contohnya saat terjadi konflik antar kelompok, adanya etnosentrisme bisa menguatkan dengan memberi dukungan pada satu kelompok dengan kelompok lainnya.

Selain itu, etnosentris juga memiliki dampak positif dan negatif lainnya. Berikut penjelasannya:

Dampak positif etnosentrisme Dampak negatif etnosentrisme
Menguatkan suatu kelompok yang sama karena memiliki latar belakang sejarah yang serupa Sering menyebabkan konflik antar individu atau antarkelompok karena memandang rendah kelompok lainnya
Menumbuhkan semangat mencintai kebudayaan sendiri Menghambat proses asimilasi atau peleburan kebudayaan
Menjaga keaslian dan keutuhan budaya Terjadinya diskriminasi pada bidang tertentu
Meningkatkan persatuan dan kesatuan dalam suatu kelompok Bisa memunculkan aliran politik tertentu

Contoh sikap etnosentris

Berikut beberapa contoh sikap etnosentris, yaitu:

  1. Adanya kebudayaan Carok yang berasal dari Madura.
  2. Adanya konflik antara suku Madura dan Dayak.
  3. Tindakan bullying jika ada teman yang berasal dari luar pulau Jawa.
  4. Kebiasaan memakai pakaian adat di beberapa daerah di Indonesia.
  5. Terjadinya perang antara suku Asmat dan suku Dani.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Macam-macam Aliran Seni Lukis

Macam-macam Aliran Seni Lukis

Skola
Contoh Karya Sastra Berbentuk Prosa

Contoh Karya Sastra Berbentuk Prosa

Skola
Unsur-unsur Seni Lukis

Unsur-unsur Seni Lukis

Skola
Pengertian Teks Eksplanasi dan Contohnya

Pengertian Teks Eksplanasi dan Contohnya

Skola
Sastra: Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Sastra: Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Skola
7 Gangguan pada Sistem Ekskresi Manusia

7 Gangguan pada Sistem Ekskresi Manusia

Skola
Fungsi Produksi bagi Produsen

Fungsi Produksi bagi Produsen

Skola
Apa itu Materi?

Apa itu Materi?

Skola
Interaksi Sosial Akomodatif: Pengertian dan Contohnya

Interaksi Sosial Akomodatif: Pengertian dan Contohnya

Skola
Soal dan Jawaban Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar

Soal dan Jawaban Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar

Skola
Peran Produsen sebagai Agen Pembangunan

Peran Produsen sebagai Agen Pembangunan

Skola
Soal dan Jawaban Penjumlahan dan Pengurangan Bilangan Desimal

Soal dan Jawaban Penjumlahan dan Pengurangan Bilangan Desimal

Skola
Perbedaan Konjungsi Kronologis dan Konjungsi Temporal

Perbedaan Konjungsi Kronologis dan Konjungsi Temporal

Skola
Faktor yang Memengaruhi Gaya Gesek

Faktor yang Memengaruhi Gaya Gesek

Skola
Pengertian Teks Eksplanasi dan Strukturnya

Pengertian Teks Eksplanasi dan Strukturnya

Skola
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.