Kompas.com - 02/03/2021, 17:27 WIB
Ikon wisata Singapura, Taman Merlion di distrik Marina Bay yang biasanya ramai dipadati turis terlihat sepi, Sabtu sore (11/04/2020). Hanya terlihat segelintir warga yang sedang berlari sore. Untuk melawan pandemi corona terutama kasus infeksi domestik yang melonjak, Singapura mengumumkan kebijakan circuit breaker atau separuh lockdown sejak Selasa (07/04/2020). Warga diminta berdiam diri di rumah dan hanya keluar untuk keperluan darurat atau esensial seperti berbelanja atau membeli makanan. Berolahraga masih diizinkan jika dilakukan sendiri atau dengan penghuni serumah dan jarak minimal 1 meter dijaga antara individu ke individu KOMPAS.com/ ERICSSEN Ikon wisata Singapura, Taman Merlion di distrik Marina Bay yang biasanya ramai dipadati turis terlihat sepi, Sabtu sore (11/04/2020). Hanya terlihat segelintir warga yang sedang berlari sore. Untuk melawan pandemi corona terutama kasus infeksi domestik yang melonjak, Singapura mengumumkan kebijakan circuit breaker atau separuh lockdown sejak Selasa (07/04/2020). Warga diminta berdiam diri di rumah dan hanya keluar untuk keperluan darurat atau esensial seperti berbelanja atau membeli makanan. Berolahraga masih diizinkan jika dilakukan sendiri atau dengan penghuni serumah dan jarak minimal 1 meter dijaga antara individu ke individu

KOMPAS.com - Singapura menjadi salah satu anggota ASEAN dan menjadi pelopor industrui yang maju di wilayah Asia Tenggara.

Keadaan sosial budaya di Singapura dapat dilihat dari perkembangan penduduknya. Singapura merupakan negara pulau di Semenanjung Malaya.

Negara yang dijuluki The Lion City ini terpisah oleh Malaysia oleh Selat johor di bagian utara dan Kepulauan Riau oleh Selat Singapura di selatan.

Dilansir dari situs resmi Statistics Singapore, Singapura termasuk negara yang padat penduduk. Penduduk Singapura terdiri dari kelompok etnik, terdiri dari Tionghoa sebanyak 74,3 persen, Melayu sebanyak 13,3 persen, India sebanyak 9,1 persen, dan lainnya sebanyak 3,3 persen.

Baca juga: Sejarah 9 Agustus, Singapura Mendeklarasikan Kemerdekaan

Agama yang dianut rakyat Sungapura adalah Buddha, Islam, Kristen, dan Tao. Bahasa yang digunakan berbahasa Inggris, Mandarin, Melayu, dan Tamil.

Rakyat Singapura sangat disiplin mengenai masalah kebersihan. Bahkan negara tersebut terpilih menjadi paling bersih di Asia.

Akibatnya, negara Singapura banyak dikunjungi para wisatawan dan berbelanja di Singapura.

Makanan khas

Dengan beragamnya etnik, Singapura memiliki makanan khas hasil dari perpaduan antar-komunitas. Seperti roti prata yang sederhana hingga kari dan nasi ayam hainan.

Bahkan, makanan tradisional yang ada di Singapura adalah perpaduan dari hidangan India-Tionghoa seperti kari dengan gaya sichuan dan nasi basmati goreng.

Baca juga: Singapura, Satu-satunya Negara di Asia Tenggara yang Tidak Memiliki Hasil Tambang

Seni

Dikutip dari situs Visit Singapore, pemerintah Singapura sudah aktif mempromosikan seni drama. Puncaknya, pemerintah Singpaura membangun Esplanade sebagai pusat seni drama kelas atas yang dibuka pada 12 Oktober 2022.

Selain itu, Singapura juga memiliki kegiatan tahunan seperti Singapore Arts Festival yang kebanyakan acara-acara pameran, konser, dan festival.

Seiring berjalannya waktu, drama komedi jalanan juga cukup drastis meningkat, bahkan terdapat acara standup commedy yang diadakan setiap minggu.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X