Rumah Malige, Rumah Adat Masyarakat Buton

Kompas.com - 25/01/2021, 19:30 WIB
Istana Malige merupakan istana peninggalan sultan buton ke XXXVII. Istana ini merupakan rumah panggung yang mempunyai bentuk empat tingkat KOMPAS.com/DEFRIATNO NEKEIstana Malige merupakan istana peninggalan sultan buton ke XXXVII. Istana ini merupakan rumah panggung yang mempunyai bentuk empat tingkat
Penulis Ari Welianto
|

KOMPAS.com - Rumah Malige merupakan rumah adat suku Buton Sulawesi Tenggara yang berbentuk rumah panggung.

Rumah Malige atau disebut Kamali didirikan tanpa tali pengikat atau paku tapi dengan saling mengait. Meski demikian mampu berdiri dengan kokoh dan megah.

Dikutip dari buku Berkenalan dengan Arsitektur Tradisional di Sulawesi Tenggara (2017) karya Zakridatul Agusmaniar Rane, Malige berasal dari kata mahligai atau istana.

Tujuan pembangunan Malige adalah sebagai tempat tinggal sultan dan keluarganya. Sultan merupakan sebutan raja di Kerajaan Buton.

Rumah Malige terbuat dari kayu jati dan wola dengan konstruksi rumah panggung yang semua pasaknya terbuat dari kayu tanpa menggunakan paku.

Baca juga: Rumah Tambi, Rumah Adat Sulawesi Tengah

Bentuk rumah Malige

Rumah Malige berbentuk panggung dan terdiri dari empat lantai.

Lantai dua ukurannya lebih kecil daripada lantai satu. Lantai tiga lebih kecil daripada lantai dua, adapun lantai empat lebih luas daripada lantai tiga.

Dalam rumah Malige terdapat bangunan utama, selain itu terdapat sebuah bangunan kecil di bagian belakang.

Bangunan tersebut digunakan sebagai dapur dan toilet. Pada bangunan utama dan dapur dihubungkan dengan sebuah jembatan yang mirip dengan jembatan penyeberangan.

Pada umumnya ketika membangun rumah banyak menggunakan paku untuk menyambung bagian-bagian rumah.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tari Lenso, Berasal dari Bahasa Portugis

Tari Lenso, Berasal dari Bahasa Portugis

Skola
Interval Nada Harmonis dan Melodis

Interval Nada Harmonis dan Melodis

Skola
Peran IPTEK dalam Menunjang Kegiatan Ekonomi

Peran IPTEK dalam Menunjang Kegiatan Ekonomi

Skola
Tari Bedana, Cermin Tata Kehidupan Masyarakat Lampung

Tari Bedana, Cermin Tata Kehidupan Masyarakat Lampung

Skola
10 Patung Tertinggi di Dunia

10 Patung Tertinggi di Dunia

Skola
Tari Cangget, Tarian Tradisional Provinsi Lampung

Tari Cangget, Tarian Tradisional Provinsi Lampung

Skola
Kenapa Hujan Bikin Lapar?

Kenapa Hujan Bikin Lapar?

Skola
Gejala Listrik Dinamis

Gejala Listrik Dinamis

Skola
Ciri-Ciri Manusia Wirausaha

Ciri-Ciri Manusia Wirausaha

Skola
Definisi Kekuasaan Menurut Para Ahli

Definisi Kekuasaan Menurut Para Ahli

Skola
Tari Kancet Papatai, Tarian Perang dari Kalimantan Timur

Tari Kancet Papatai, Tarian Perang dari Kalimantan Timur

Skola
Mengapa Cheetah dan Kuda Sangat Lincah?

Mengapa Cheetah dan Kuda Sangat Lincah?

Skola
Makna Lagu Gundul-Gundul Pacul

Makna Lagu Gundul-Gundul Pacul

Skola
Tari Balean Dadas, Tarian Minta Kesembuhan dari Kalimantan Tengah

Tari Balean Dadas, Tarian Minta Kesembuhan dari Kalimantan Tengah

Skola
Apa Fungsi Kumis pada Kucing?

Apa Fungsi Kumis pada Kucing?

Skola
komentar
Close Ads X