Teori Dentuman Besar

Kompas.com - 18/01/2021, 19:23 WIB
Ilustrasi big bang atau ledakan besar Ilustrasi big bang atau ledakan besar

KOMPAS.com - Pernahkah kamu berpikir dari mana asalnya alam semesta? Bagaimana planet dan Matahari dapat terbentuk di tata surya?

Ada banyak teori yang menjelaskan asa-usul alam semesta kita. Pada materi kali ini kita akan membahas tentang teori dentuman besar atau yang terkenal dengan nama big bang.

Asal-Usul Teori Big Bang

Dilansir dari NASA Space Place, teori big bang diawali dengan dikemukakannya ide seorang astronom bernama Georges Lemaitre pada tahun 1927.

Lemaitre beranggapan bahwa alam semsta dimulai dari satu titik yang emudian menembang menjadi besar secara terus-menerus sehingga menjadi alam semsta kita sekarang.

Pendapat Lemaitre kemudian dikuatkan oleh penemuan Edwin Hubble pada 1929. Hubble menemukan bahwa galaksi di sekitar Bima Sakti saling menjauhi satu sama lain secara terus-menerus.

Jika galaksi terus-menerus menjauhi satu sama lain, berarti alam semesta memang berkembang semakin besar setiap waktunya. Hal ini juga berarti alam semesta pernah sangat kecil sebelum akhirnya menjadi sebesar sekarang.

Baca juga: Merunut Terbentuknya Atmosfer Bumi

Isi Teori Big Bang

Kompas.com/SILMI NURUL UTAMI Big bang

Dilansir dari NASA Space Place, 14 miliar tahun yang lalu alam semesta dimulai dengan awan mungil yang sangat panas dimana partikel-partikel bercampur dengan energi dan cahaya.

Awan mungil tersebut kemudian berkembang dan menyebarkan partikel-partikel neutron, elektron, dan proton.

Pada teori dentuman besar atau big bang ini sebenarnya tidak terjadi ledakan. Alam semesta hanya mengembang ke segala arah.

Dilansir dari Khan Academy, beberapa partikel yang tersebar membentuk atom dan saling bertabrakan satu sama lain menyebabkan reaksi fusi nuklir.

Inilah kelahiran dari bintang pertama yang diperkirakan terjadi 200 miliar tahun yang lalu. Matahari adalah salah satu bintang yang merupakan pusat dari tata surya kita.

Di sekitar bintang terdapat partikel-partikel yang memengelilinga dan terpengaruh pada gaya gravitasinya.

Partikel-partikel tersebut kemudian membentuk atom dan molekul dan membentuk planet-planet. Karena bintang dan planet dapat terlahir, mereka juga dapat mati dan membentuk lubang hitam (black hole).

Pembentukan planet dan bintang terus berlangsung selama miliaran tahun. Alam semesta semakin meluas dan terus mengembang ke segala arah tanpa pernah berhenti.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tari Lenso, Berasal dari Bahasa Portugis

Tari Lenso, Berasal dari Bahasa Portugis

Skola
Interval Nada Harmonis dan Melodis

Interval Nada Harmonis dan Melodis

Skola
Peran IPTEK dalam Menunjang Kegiatan Ekonomi

Peran IPTEK dalam Menunjang Kegiatan Ekonomi

Skola
Tari Bedana, Cermin Tata Kehidupan Masyarakat Lampung

Tari Bedana, Cermin Tata Kehidupan Masyarakat Lampung

Skola
10 Patung Tertinggi di Dunia

10 Patung Tertinggi di Dunia

Skola
Tari Cangget, Tarian Tradisional Provinsi Lampung

Tari Cangget, Tarian Tradisional Provinsi Lampung

Skola
Kenapa Hujan Bikin Lapar?

Kenapa Hujan Bikin Lapar?

Skola
Gejala Listrik Dinamis

Gejala Listrik Dinamis

Skola
Ciri-Ciri Manusia Wirausaha

Ciri-Ciri Manusia Wirausaha

Skola
Definisi Kekuasaan Menurut Para Ahli

Definisi Kekuasaan Menurut Para Ahli

Skola
Tari Kancet Papatai, Tarian Perang dari Kalimantan Timur

Tari Kancet Papatai, Tarian Perang dari Kalimantan Timur

Skola
Mengapa Cheetah dan Kuda Sangat Lincah?

Mengapa Cheetah dan Kuda Sangat Lincah?

Skola
Makna Lagu Gundul-Gundul Pacul

Makna Lagu Gundul-Gundul Pacul

Skola
Tari Balean Dadas, Tarian Minta Kesembuhan dari Kalimantan Tengah

Tari Balean Dadas, Tarian Minta Kesembuhan dari Kalimantan Tengah

Skola
Apa Fungsi Kumis pada Kucing?

Apa Fungsi Kumis pada Kucing?

Skola
komentar
Close Ads X