Tujuan Utama Kegiatan Pelatihan Pembatik dengan Pewarna Alami

Kompas.com - 18/01/2021, 13:24 WIB
Ilustrasi Membatik SHUTTERSTOCKIlustrasi Membatik

KOMPAS.com - Batik merupakan budaya yang sudah ada zaman sejarah Indonesia. Keberadaan batik terus berkembang hingga sekarang.

Dalam buku Strategi Pengembangan Sentra Industri Kecil Menengah Kerajinan Batik (2019) karya Adhi Prasnowo dan kawan-kawan, batik adalah karya seni rupa pada kain dengan perwarnaan rintang yang menggunakan lilin batik.

Proses pewarnaan batik adalah upaya menampilkan motif pada suatu background (latar) dengan sistem rintang atu tidak langsung.

Batik dalam bahasa Jawa berarti ngembat titik. Artinya membuat titik-titik pada kain hingga menimbulkan sebuah pola.

Kekuatan batik terdapat pada desain pola yang menarik, warna yang indah dengan komposisi yang pas. Sehingga keindahan batik dan diklasifikasikan menjadi keindahan vidual dan filosofis.

Baca juga: Membuat Batik Tulis

Batik Indonesia sudah ditetapkan menjadi salah satu warisan budaya dunia oleh Educational Scientific and Cultural Organisation (UNESCO) pada 2 Oktober 2009.

Batik Indonesia dinilai sebagai identitas bangsa Indonesia dan menjadi bagian penting dari seseorang itu lahir hingga meninggal.

Tujuan pelatihan pembatik dengan warna alami

Dilansir dari buku Kreasi Batik Lurik (2020) karya Ifa Wuryanto, pewarna batik yang dipakai zaman dahulu merupakan bahan-bahan alami dari bahan tumbuhan.

Seperti untuk wedelan menggunakan bahan alami dari nilo (indigo) untuk warna biru. Soga menggunakan bahan kayu atau kulut kayu sehingga menciptakan warna coklat.

Dalam perkembangannya ditemukan beberapa bahan warna yang disebut car warna sintetis, seperti napthiol, remasol, dan indigosol.

Baca juga: Berbagai Teknik Batik

Berikut tujuan pelatihan pembatik dengan pewarna alami:

  1. Melatih pembatik untuk mengenal bahan alami, seperti yang dilakukan pembatik-pembatik zaman dahulu.
  2. Mengembalikan pemakaian bahan pewarna alami dalam proses pembuatan batik. Hal ini karena warna alami lebih baik, tidak luntur, dan semakin lama warnanya semakin tua, serta tahan dengan sinar matahari.
  3. Memberikan wawasan luas mengenai motif batik, terutama potensi yang ada di lingkungan sekitar.
  4. Meningkatkan rasa wirausaha, khususnya di bidang batik.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Interval Nada Harmonis dan Melodis

Interval Nada Harmonis dan Melodis

Skola
Peran IPTEK dalam Menunjang Kegiatan Ekonomi

Peran IPTEK dalam Menunjang Kegiatan Ekonomi

Skola
Tari Bedana, Cermin Tata Kehidupan Masyarakat Lampung

Tari Bedana, Cermin Tata Kehidupan Masyarakat Lampung

Skola
10 Patung Tertinggi di Dunia

10 Patung Tertinggi di Dunia

Skola
Tari Cangget, Tarian Tradisional Provinsi Lampung

Tari Cangget, Tarian Tradisional Provinsi Lampung

Skola
Kenapa Hujan Bikin Lapar?

Kenapa Hujan Bikin Lapar?

Skola
Gejala Listrik Dinamis

Gejala Listrik Dinamis

Skola
Ciri-Ciri Manusia Wirausaha

Ciri-Ciri Manusia Wirausaha

Skola
Definisi Kekuasaan Menurut Para Ahli

Definisi Kekuasaan Menurut Para Ahli

Skola
Tari Kancet Papatai, Tarian Perang dari Kalimantan Timur

Tari Kancet Papatai, Tarian Perang dari Kalimantan Timur

Skola
Mengapa Cheetah dan Kuda Sangat Lincah?

Mengapa Cheetah dan Kuda Sangat Lincah?

Skola
Makna Lagu Gundul-Gundul Pacul

Makna Lagu Gundul-Gundul Pacul

Skola
Tari Balean Dadas, Tarian Minta Kesembuhan dari Kalimantan Tengah

Tari Balean Dadas, Tarian Minta Kesembuhan dari Kalimantan Tengah

Skola
Apa Fungsi Kumis pada Kucing?

Apa Fungsi Kumis pada Kucing?

Skola
Siapa Pelukis Pertama di Dunia?

Siapa Pelukis Pertama di Dunia?

Skola
komentar
Close Ads X