Kompas.com - 29/12/2020, 13:13 WIB
Ilustrasi sejarah. SHUTTERSTOCKIlustrasi sejarah.

KOMPAS.com - Kata sinkronik berasal dari bahasa Yunani, syn yang artinya dengan dan khronos’yang berarti waktu atau masa.

Sehingga sinkronik berarti segala sesuatu yang bersangkutan dengan peristiwa yang terjadi dalam suatu masa.

Dalam buku Pengatar Ilmu Sejarah (2005) karya Kuntowijoyo, sejarah bersifat sinkronik adalah mempelajari peristiwa sejarah dengan berbagai aspeknya pada kurun waktu yang terbatas.

Ketika ilmu sejarah bersentuhan dengan aspek ilmu sosial, maka sejarah menjadi ilmu yang sinkronis.

Baca juga: Contoh Sumber Sejarah Sekunder

Sejarah bersifat sinkronik cenderung mampu mengungkapkan sebuah peristiwa masa lampau secara holistis (menyeluruh).

Sejarah sinkronik bertujuan untuk mengungkapkan peristiwa masa lampau secara menyeluruh dalam dimensi ruang, namun terbatas dalam waktu.

Sejarah sinkronik biasanya menggunakan pendekatan multidimensional untuk menguraikan seluruh aspek yang terkandung dalam peristiwa sejarah.

Ciri-ciri

Dalam buku Pendekatan Ilmu Sosial dalam Metodologi Sejarah (2014) karya Sartono Kartodirdjo, ciri-ciri sejarah bersifat sinkronik adalah :

  • Peristiwa sejarah berfokus untuk mengamati kehidupan sosial secara meluas dalam dimensi ruang.
  • Menggunakan pendekatan multidimensional
  • Menguraikan peristiwa masa lampau dengan analisis yang mendalam.
  • Memandang peristiwa sejarah adalah sebuah sistem yang terstruktur dan saling berkaitan antara satu unit dengan unit yang lainnya.
  • Digunakan oleh ilmu-ilmu sosial lain seperti geografi, sosiologi, politik, ekonomi, antropologi dan lainnya.

Baca juga: Contoh Sumber Primer Sejarah

Contoh

Contoh dari sejarah bersifat sinkronik adalah rekonstruksi peristiwa pemberontakan petani Banten pada tahun 1888 oleh Sartono Kartodirdjo.

Dalam penelitiannya, Sartono Kartodirdjo mengusut berbagai aspek yang berpengaruh terhadap munculnya pemberontakan petani Banten pada tahun 1888.

Satono Kartodirdjo juga menghubungkan antara aspek sosial, agama, politik dan pemerintahan untuk menjelaskan bagaimana peristiwa pemberontakan petani Banten berlangsung.

Baca juga: Sumber Sejarah Primer dan Sekunder


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X