Contoh Kerangka Novel Sejarah

Kompas.com - 26/11/2020, 13:00 WIB
Ilustrasi contoh kerangka novel sejarah. KOMPAS.com/ARUM SUTRISNI PUTRIIlustrasi contoh kerangka novel sejarah.

KOMPAS.comNovel sejarah adalah karangan fiksi tentang sejarah. Kerangka karangan adalah rencana pembagian dan penyusunan gagasan suatu karangan yang akan ditulis. Berikut ini contoh kerangka novel sejarah:

Novel dikategorikan sebagai karya fiksi. Dalam Teori Pengkajian Fiksi (1998) karya Burhan Nurgiyantoro, fiksi menceritakan berbagai masalah kehidupan manusia dalam interaksinya dengan lingkungan dan sesama, juga interaksinya dengan diri sendiri.

Sedangkan, novel sejarah adalah karangan fiksi tentang sejarah atau kejadian di masa lampau.

Menurut Georges Lukacs dalam Théories du Roman (1963) novel sejarah adalah cerminan masa kini dalam suatu masa lalu, atau suatu usaha untuk memahami atau menampilkan masa kini melalui masa lalu.

Yang berarti bahwa tokoh sejarah dapat menduduki tokoh utama. Tetapi perwatakannya dan tampilannya dalam aksi disesuaikan dengan interpretasi pengarang.

Baca juga: Struktur Teks Cerita Sejarah

Kerangka novel sejarah dapat ditandai dengan melihat beberapa poin berikut:

  • Menentukan peristiwa sejarah yang menjadi bahan penceritaan.

Contohnya:

  1. Sejarah penjajahan Belanda di Indonesia.
  2. Sejarah Bapak Pers Nasional, Trito Adhi Soerja. Menceritakan bagaimana Tirto melawan kekuasaan Belanda melalui tulisan dan gerakan-gerakan militan lainnya.
  • Menyusun gambaran singkat sejarah yang akan ditulis menjadi novel.

Contoh: Tirto Adhi Soerja adalah seseorang yang lahir dari kalangan priyayi pada masa penjajahan Belanda. Di zaman itu, orang pribumi dianggap sebagai orang rendahan. Meski dari kalangan priyayi, hubungan antara pribumi dan koloni sangat sengit. Tirto menjadi orang Indonesia pertama yang menerbitkan media, yaitu Medan Prijaji. Tirto kerap mengritik kesewenang-wenangan koloni Belanda melalui tulisannya. Ia mengangkat kasus sebuah pabrik yang menyewa tanah rakyat Indonesia dengan paksa, lalu mempekerjakan mereka dengan upah tidak layak dan penuh kekerasan. Tirto mengungkap keterlibatan pejabat lokal dalam sengketa tersebut. Ia berulangkali dibawa ke pengadilan karena menyinggung pemerintah Belanda.

Baca juga: Kaidah Kebahasaan Teks Cerita Sejarah

  • Menentukan judul.

Contohnya: novel Bumi Manusia karya Pramoedya Ananta Toer.

  • Mengumpulkan dan mengembangkan bahan.

Contohnya: mengembangkan kisah dari bahan sejarah penjajahan Belanda dan beberapa cuplikan kisah dari Tirto Adhi Soerja. Kisah tersebut dapat dibumbui dengan romantisme dan menceritakan sudut pandang seorang pribumi menghadai kesewenang-wenangan koloni.

  • Menulis cerita berdasarkan struktur novel.

Menulis cerita berdasarkan struktur novel, yaitu:

  • Pengenalan situasi cerita

Tahap ini disebut juga eksposisi dan orientasi. Pada tahap pertama, novel biasa dibuka dengan pengenalan tokoh, menarasikan situasi, atau menjelaskan hubungan antartokoh.

Contohnya: menjelaskan pengenalan tokoh Minke, Annelis, Nyai Ontosoroh, dan kedua laki-laki Mallema. Pada tahap ini, penulis menceritakan hubungan antartokoh tersebut.

Baca juga: Teks Cerita Sejarah: Pengertian, Struktur, dan Kaidah Kebahasaan

  • Pengungkapan peristiwa

Tahap ini disebut juga complication. Tanda-tanda munculnya masalah dalam cerita mulai muncul pada bagian ini. Berbagai masalah ditandai dengan munculnya pertentangan, kesulitan, juga pertengkaran awal para tokohnya.

Contohnya: kematian suami Nyai Ontosoroh, sekaligus ayah Annelis. Ia meninggal di sebuah rumah prostitusi yang dikelola orang Tiongkok.

  • Menuju konflik

Tahap ini disebut juga rising action. Tahap ini menjadi tahap yang cukup ekspresif. Ada peningkatan emosi yang terjadi antartokoh. Baik itu gembira, sedih, marah, cemas, atau bimbang yang disebabkan oleh kemunculan peristiwa di tahap sebelumnya.

Contohnya: Status Nyai Ontosoroh sebagai pribumi membuatnya mendapat banyak tentangan dari koloni Belanda. Sementara, hubungan antara Annelis dan Minke banyak dikecam publik.

Baca juga: Contoh Teks Cerita Sejarah

  • Klimaks

Tahap ini disebut puncak konflik atau turning point. Klimaks disebut sebagai puncak dalam alur cerita karena pada tahap ini menjadi penentu perubahan nasib tokoh. Bagian ini menjadi mendebarkan karena menjadi penentu bagaimana tokoh menghadapi masalahnya.

Contohnya: Ada perdebatan hak asuh dan hak waris yang berusaha diperjuangkan Nyai Ontosoroh dan Annelis. Hukum yang diterapkan koloni Belanda tidak adil pada pribumi. Minke memberitakan kasus tersebut di media masa, sehingga terkuaklah ketidakadilan Belanda. Pemberitaan tersebut membuat koloni geram.

  • Penyelesaian

Tahap ini disebut ending atau koda. Akhir cerita menjadi tahap di mana tokoh sudah menetapkan jalan untuk menghadapi masalahnya. Biasa ditutup dengan narasi tentang keadaan tokoh atau situasi setelah klimaks terjadi.

Contohnya: Annelis harus pergi ke Eropa. Minke dan Annelis berpisah.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ciri-Ciri dan Sifat Bangun Datar

Ciri-Ciri dan Sifat Bangun Datar

Skola
Ciri-Ciri dan Sifat Bangun Ruang

Ciri-Ciri dan Sifat Bangun Ruang

Skola
Tekanan Hidrostatis

Tekanan Hidrostatis

Skola
Teori Pasang Surut Gas

Teori Pasang Surut Gas

Skola
Macam-Macam Tangga Nada dan Contoh Lagunya

Macam-Macam Tangga Nada dan Contoh Lagunya

Skola
Tangga Nada Pentatonis dan Diatonis

Tangga Nada Pentatonis dan Diatonis

Skola
Jenis Suara Manusia: Sopran, Alto, Tenor, Baritone, dan Bass

Jenis Suara Manusia: Sopran, Alto, Tenor, Baritone, dan Bass

Skola
Rumah Dulohupa, Rumah Adat Gorontalo

Rumah Dulohupa, Rumah Adat Gorontalo

Skola
Mutual Security Act, Penyebab Kejatuhan Kabinet Sukiman

Mutual Security Act, Penyebab Kejatuhan Kabinet Sukiman

Skola
Rumah Walewangko, Rumah Adat Minahasa

Rumah Walewangko, Rumah Adat Minahasa

Skola
Rumah Bubungan Tinggi, Rumah Tradisional Kalimantan Selatan

Rumah Bubungan Tinggi, Rumah Tradisional Kalimantan Selatan

Skola
Contoh Manfaat Sumber Daya Alam bagi Kehidupan Manusia

Contoh Manfaat Sumber Daya Alam bagi Kehidupan Manusia

Skola
Menentukan Pasangan Asam Basa Konjugasi

Menentukan Pasangan Asam Basa Konjugasi

Skola
Rumah Lamin, Rumah Adat Kalimantan Timur

Rumah Lamin, Rumah Adat Kalimantan Timur

Skola
Teori Asal-Usul Kehidupan

Teori Asal-Usul Kehidupan

Skola
komentar
Close Ads X