Kompas.com - 13/11/2020, 16:45 WIB

KOMPAS.com - Kamu pasti pernah melipat kertas menjadi bentuk burung, bunga, atau serangga. Kegiatan melipat kertas tersebut dikenal sebagai kerajinan origami

Kesenian origami bisa melatih kemampuan kreatifitas kamu karena bentuknya yang bermacam-macam.

Tahukah kamu apa itu seni origami?

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), origami seni melipat kertas dari Jepang

Origami berasal dari bahasa Jepang "ori" yang memiliki arti lipatan dan "kami" yang berati kertas.

Dikutip dari buku buku Seni Origami (2008) karya Hira Karmachela, origami adalah seni melipat kertas atau sesuatu (menampilkan bentuk dari burung, serangga, dan bunga) yang dihasilkan dari melipat kertas.

Baca juga: Pengertian dan Proses Pembuatan Karya Seni Mozaik

Sejarah origami

Bahan yang digunakan pada seni origami adalah kertas dengan warna yang berbeda-beda. Di mana seni origami sudah ada cukup lama dan berkembang hingga sekarang. 

Dilansir dari buku The World Of Origami (1965) karya Isao Honda, sejarah origami diperkirakan bermula ketika manusia mulai memproduksi kertas.

Produksi kertas terjadi pada abad pertama sekitar tahun 105 Masehi di Tiongkok (China) oleh Ts’ai Lun.

Pada abad ke-6, cara pembuatan kertas dibawa ke Spanyol oleh orang Arab dan juga ke Jepang pada tahun 610 Masehi oleh seorang biksu Budha bernama Doncho (Dokyo) dari Goguryeo (semenanjung Korea).

Dia memperkenalkan kertas dan tinta pada masyarakat Jepang di masa pemerintahan Kaisar wanita Suiko. Origami menjadi populer di kalangan orang Jepang sejak saat itu dan turun-temurun.

Origami menjadi salah satu kebudayaan yang diakui orang Jepang dalam agama kepercayaan Shinto.

Baca juga: Pengertian dan Contoh Hasil Seni Kriya Gerabah

Pada zaman Heian (741-1191 Masehi) origami dipercaya telah digunakan sebagai penutup botol sake (arak) ketika upacara penyembahan di kalangan kaum biksu Shinto, wanita dan anak-anak.

Pada masa tersebut, origami dikenal dengan julukan orikata atau origata, orisui, ataupun orimino.

Zaman Kamakura (1185-1333), bentuk origami yang dikenal disebut noshi. Noshi berasal dari singkatan kata noshi-awabi, yang artinya daging tiram tipis yang dijemur dan dianggap sebagai hidangan istimewa para orang Jepang.

Noshi dianggap sebagai pembawa keberuntungan bagi siapa saja yang menerimanya. Pada masa itu memotong kertas menggunakan pisau masih diperbolehkan.

Peraturan zaman Muromachi (1338-1573) penggunaan pisau untuk memotong kertas telah dihentikan.

Origami berkembang dan dijadikan alat untuk memisahkan masyarakat golongan kelas atas dan kelas bawah.

Para samurai mengikuti ajaran Ise, sedangkan masyarakat biasa mengikuti ajaran Ogasawara.

Baca juga: Seni Kriya: Pengertian dan Fungsinya 

Origami dari masa ke masa menjadi begitu identik dengan budaya Jepang dan diwariskan secara turun-temurun.

Origami menggunakan kertas asli Jepang yang disebut washi dan menjadi bagian penting pada upacara adat keagamaan Shinto yang tetap dipertahankan hingga sekarang.

Kertas washi memiliki serat yang lebih panjang, tahan lama, tidak mudah lusuh dan robek.

Washi juga digunakan sebagai bahan dasar pembuatan uang kertas Di Jepang, karena tidak mudah lusuh dan robek.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rabun Dekat (Hipermetropi): Penyebab, Gejala, dan Cara Mengobati

Rabun Dekat (Hipermetropi): Penyebab, Gejala, dan Cara Mengobati

Skola
Alat-alat dalam Panjat Tebing

Alat-alat dalam Panjat Tebing

Skola
Fungsi Pankreas dan Penyakitnya

Fungsi Pankreas dan Penyakitnya

Skola
6 Gaya Komunikasi Organisasi

6 Gaya Komunikasi Organisasi

Skola
15 Penyebab Kelainan pada Tulang Belakang

15 Penyebab Kelainan pada Tulang Belakang

Skola
Pemanfaatan Energi Gerak dalam Kehidupan Sehari-hari

Pemanfaatan Energi Gerak dalam Kehidupan Sehari-hari

Skola
Hasil Sidang PPKI Pertama

Hasil Sidang PPKI Pertama

Skola
Mengenal 5 Klasifikasi Iklim Koppen

Mengenal 5 Klasifikasi Iklim Koppen

Skola
Teks Proklamasi: Perubahan, Makna, dan Contoh Penerapannya

Teks Proklamasi: Perubahan, Makna, dan Contoh Penerapannya

Skola
Faktor Penyebab Terjadinya Pencemaran Udara

Faktor Penyebab Terjadinya Pencemaran Udara

Skola
Sikap dalam Menghadapi Keberagaman di Indonesia

Sikap dalam Menghadapi Keberagaman di Indonesia

Skola
12 Jenis Pembangkit Listrik

12 Jenis Pembangkit Listrik

Skola
Atmosfer: Pengertian, Fungsi, dan Jenis Kandungannya

Atmosfer: Pengertian, Fungsi, dan Jenis Kandungannya

Skola
Gas Air Mata Terbuat dari Apa?

Gas Air Mata Terbuat dari Apa?

Skola
4 Jenis Hujan beserta Manfaatnya

4 Jenis Hujan beserta Manfaatnya

Skola
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.