Kompas.com - Diperbarui 28/01/2022, 17:45 WIB

KOMPAS.comTeknik arsir adalah pengulangan garis secara acak dan saling menyilang dengan tujuan untuk mengisi bidang gambar yang kosong.

Arsir juga bisa diartikan sebagai unsur garis putus-putus yang digoreskan secara teratur dan berulang-ulang, garis saling menumpuk, digunakan untuk mewujudkan efek gelap terang, volume, dan plastisitas. 

Menurut buku Teknik Cerdik Menggambar Wajah (2013) karya Rully Gusdiansyah, garis arsir yang nampak samar juga bisa dibuat dengan sengaja, melalui teknik pengarsiran yang dikerjakan dengan teliti, cermat, dan profesional.

Untuk metode dasar pengasiran, harus dilakukan berbagai observasi dalam melakukan rutinitas latihan membentuk kelenturan gerakan tangan, maupun dalam mencari dan menemukan teknik mengarsir yang lebih efektif.

Baca juga: Prinsip Seni Rupa

Beberapa fungsi tenik arsir adalah:

  • Memberikan karakter obyek gambar
  • Memberikan kesan bentuk dan volume benda
  • Memberikan kesan jarak dan kedalaman pada gambar
  • Mengisi bidang kosong 
  • Finishing touch gambar

Sedangkan bentuk-bentuk arsir dasar amat variatif, antara lain:

  • Arsiran vertikal
  • Arsiran horizontal
  • Arsiran miring
  • Arsiran cekung
  • Arsiran cembung
  • Arsiran berombak
  • Arsiran bentuk kurva

Jenis ketebalan warna pada arsiran

Ketebalan warna pada susunan garis berupa arsiran dapat dibagi menjadi beberapa jenis berbeda, di antaranya:

Arsiran tipis

Arsiran tipis dapat digunakan untuk memberikan warna tipis pada obyek-obyek tertentu yang tidak terlalu membutuhkan pewarnaan yang mencolok. Misalnya memberi warna pada pipi, dahi, dagu, hidung, dan leher.

Arsiran sedang

Arsiran sedang ini warnanya setingkat lebih hitam daripada arsiran tipis. Arsiran sedang umumnya digunakan pada obyek-obyek yang membutuhkan sedikit ketebalan di sisi tertentu. 

Misalnya menambah kesan dalam pada bentuk kelopak mata, menambahkan kesan dalam pada bagian bentuk telinga, memberi kesan cekungan pada pipi yang tirus, atau memberi kesan penggelapan pada bagian bawah dagu atau leher. 

Baca juga: Eksistensi Seni Rupa dalam Kehidupan Manusia

Ilustrasi arsiranpinterest.com Ilustrasi arsiran
Arsiran tebal

Arsiran tebal memiliki warna lebih gelap atau dalam serta mencolok (dibandingkan dengan warna sampai dua atau tiga sebelumnya).

Manfaat arsiran tebal untuk membantu dan menjadikan berbagai obyek wajah tampak berbeda. 

Misalnya, untuk menghitamkan warna rambut, kumis, kopiah atau peci, kerutan pada bentuk pakaian, dan bayangan dari bentuk figur yang digambar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.