Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/04/2020, 12:00 WIB

KOMPAS.com - Keberadaan magnet mampu menarik semua benda-benda yang ada di sekitarnya, termasuk makhluk bumi.

Jika hewan mampu mendeteksi medan magnet bumi, manusia membutuhkan bantuan alat, seperti kompas.

Kompas digunakan manusia untuk mengetahui arah utara selatan atau keberadaan kutub utara dan kutub selatan magnet bumi.

Dilansir dari situs Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, manusia sering menggunakan magnet dalam kegidupan sehari-hari.

Misalnya seperti speaker, telepon, televisi, bel rumah, dan sebagainya. Di mana alat-alat tersebut memanfaatkan magnet sebagai komponen utamanya.

Baca juga: Hukum Pascal dan Aplikasinya

Konsep gaya magnet

Kata magnet berasal dari bahasa Yunani magnitis lithos yang berarti batu Magnesian.

Magnesian adalah nama sebuah wilayah di Yunani pada masa lalu yang kini bernama Manisa (sekarang berada di wilayah Turki).

Di wilayah tersebut banyak kandungan magnet yang ditemukan sejak zaman prasejarah.

Magnet terbuat dari logam seperti besi dan baja. Magnet memiliki berbagai bentuk dan dinamakan sesuai bentuknya, seperti manget U dan magnet batang.

Penentuan kutub magnet batang dapat dilakukan dengan percobaan sederhana.

Letaknya magnet batang di atas gabus lalu apungkan di permukaan air. Maka ujung magnet yang menunjuk ke arah utara adalah kutub utara magnet.

Sedangkana ujung magnet yang menunjuk arah selatan merupakan kutub selatan magnet.

Baca juga: Mengenal Anggota Tata Surya, dari yang Terbesar sampai yang Terkecil

Hal tersebut dapat terjadi, karena magnet selalu memiliki dua kutub, yaitu kutub utara dan kutub selatan.

Kutub-kutub yang senama bila didekatkan akan saling menolak, sedangkan kutub yang berbeda nama bila didekatkan akan saling tarik-menarik.

Kutub-kutub ini selalu ada pada setiap magnet walaupun magnet tersebut dipotong menjadi potongan magnet kecil.

Kekuatan gaya magnet berasal dari interaksi antara kutub-kutub magnet yang ditimbulkan dari gerakan muatan listrik (elektron) pada benda.

Ilustrasi sifat magnetshutterstock Ilustrasi sifat magnet
Sifat magnet bahan

Berdasarkan sifat interaksi bahan terhadap magnet, benda diklasifikasikan menjadi tiga kelompok, yaitu:

  • Faromagnetik

Benda-benda yang dapat ditarik kuat oleh magnet termasuk pada kelompok faromagnetik. Misalnya besi, baja, kobalt, dan nikel.

Baca juga: Teori-teori Pembentukan Tata Surya

  • Paramagnetik

Benda-benda yang ditarik lemah oleh magnet termassuk pada kelompok benda paramagnetik. Misalnya magnesium, molibdenum, dan lithium.

  • Diamagnetik

Benda-benda yang tidak dapat ditarik magnet masuk dalam kelompok diamagnetik, seperti perak, emas, tembaga, dan bismut.

Medan magnet

Selain bumi, benda magnetik juga dapat menghasilkan medan magnet. Daerah di sekitar magnet yang dapat memengaruhi magnet atau benda lain disebut medan magnet.

Jika kita menaburkan pasir besi disekitar magnet, maka akan muncul pola-pola yang merupakan bentuk garis gaya magnet yang digunakan untuk menggambarkan medan magnet.

Medan magnet terbesar terletak pada ujung-ujung kutub magnet. Hal ini ditunjukkan dengan banyaknya pasir besi yang ditarik oleh ujung-ujung kutub magnet.

Di mana garis-garis gaya magnetnya sangat rapat

Baca juga: Perbedaan Rotasi dan Revolusi Bumi

Induksi magnet

Konsep induksi magnet berawal dari tidak terkendalinya putaran jarum kompas yang ada di kapal laut saat petir menyambar.

Penelitian Hans Christian Oersted pada 1820 menunjukkan bahwa arus listrik dapat menimbulkan medan magnet.

Caranya dengan mengamati pergerakan jarum kompas saat diletakkan di dekat kabel yang dialiri arus listrik. Percobaan tersebut kemudian dikenal dengan Percobaan Oersted.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Penyebab Terjadinya Konflik

4 Penyebab Terjadinya Konflik

Skola
Cara Agar Terhindar dari Konflik

Cara Agar Terhindar dari Konflik

Skola
Faktor Pendorong Ekspor

Faktor Pendorong Ekspor

Skola
Fungsi Oksigen bagi Tubuh Manusia

Fungsi Oksigen bagi Tubuh Manusia

Skola
Bedanya Because dan Cause

Bedanya Because dan Cause

Skola
Cara Mengerjakan Soal Jarak Rumah Ayu dengan Sekolahnya dengan Rumus Kecepatan

Cara Mengerjakan Soal Jarak Rumah Ayu dengan Sekolahnya dengan Rumus Kecepatan

Skola
Ciri-ciri Tumbuhan dari Suku Papilonaceae

Ciri-ciri Tumbuhan dari Suku Papilonaceae

Skola
Cara Mengerjakan Soal Cerita Pembagian Kelas 4 SD

Cara Mengerjakan Soal Cerita Pembagian Kelas 4 SD

Skola
Mengapa Lichens disebut Tumbuhan Perintis?

Mengapa Lichens disebut Tumbuhan Perintis?

Skola
Macam-macam Bentuk Migrasi Burung

Macam-macam Bentuk Migrasi Burung

Skola
Pengertian Pers dalam Arti Sempit dan Luas

Pengertian Pers dalam Arti Sempit dan Luas

Skola
Pemasaran Tradisional: Pengertian dan Contohnya

Pemasaran Tradisional: Pengertian dan Contohnya

Skola
Contoh Pencemaran Cahaya

Contoh Pencemaran Cahaya

Skola
Pengertian Alkana, Alkena, dan Alkuna

Pengertian Alkana, Alkena, dan Alkuna

Skola
Bilangan Kubik: Pengertian dan Contohnya

Bilangan Kubik: Pengertian dan Contohnya

Skola
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+