Paru-paru: Kapasitas, Proses, dan Jenis Pernapasan

Kompas.com - 08/04/2020, 16:00 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi

KOMPAS.com - Paru-paru berjumlah sepasang dan terletak di dalam rongga dada kiri dan kanan.

Paru-paru kanan memiliki tiga lobus (gelambir), sedangkan paru-paru kiri memiliki dua lobus.

Di dalam paru-paru terdapat kurang lebih 300 juta buah alveolus. Bagian terluar dari paru-paru dibungkus oleh selaput pleura untuk melindungi paru-paru dari gesekan ketika bernapas.

Kapasitas paru-paru

Dilansir dalam buku Herbal Penyembuhan Gangguan Sistem Pernapasan (2010) karya Joko Suryo, udara yang masuk dan keluar saat berlangsungnya pernapasan disebut udara pernapasan atau volume udara tidal.

Volume udara tidal pada orang dewasa bisa mencapai 500 mililiter. Jika manusia menarik napas dalam-dalam, volume udara yang didapat mencapai 1.500 mililiter. Udara tersebut dinamakan udara komplementer.

Jika manusia mengembuskan napas dengan kuat, volume udara yang dikeluarkan sekitar 1.500 mililiter. Udara ini dinamakan udara suplementer.

Baca juga: Saluran Pernapasan dan Bagiannya

Meski manusia mengeluarkan napas sekuat-kuatnya, masih ada sisa udara dalam paru-paru sebanyak 1.500 mililiter. Udara sisa ini dinamakan udara residu.

Selain menghirup melalui hidung, manusia juga bisa menghirup melalui mulut. Bernapas dengan hidung tentu lebih sehat dibandingkan dengan mulut.

Hal ini karena udara yang masuk melalui hidung disaring terlebih dahulu oleh rambut-rambut yang ada di dalam hidung.

Proses pernapasan

Berikut proses pernapasan pada manusia:

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemanfaatan Gaya dalam Kehidupan Sehari-hari

Pemanfaatan Gaya dalam Kehidupan Sehari-hari

Skola
Sejarah Hari Lahir Pancasila

Sejarah Hari Lahir Pancasila

Skola
Manfaat Gaya Gesek dan Kerugiannya

Manfaat Gaya Gesek dan Kerugiannya

Skola
Mengapa Burung Bisa Terbang Tetapi Manusia Tidak?

Mengapa Burung Bisa Terbang Tetapi Manusia Tidak?

Skola
8 Arah Mata Angin

8 Arah Mata Angin

Skola
Mengapa Kita Terasa Pusing Saat Tubuh Diputar-putar?

Mengapa Kita Terasa Pusing Saat Tubuh Diputar-putar?

Skola
Mengapa Bangunan Roboh Saat Gempa Bumi?

Mengapa Bangunan Roboh Saat Gempa Bumi?

Skola
Limbah Organik, Limbah yang Berasal dari Makhluk Hidup

Limbah Organik, Limbah yang Berasal dari Makhluk Hidup

Skola
Mengapa Matahari Selalu Mengikuti Kita?

Mengapa Matahari Selalu Mengikuti Kita?

Skola
Hand Sanitizer vs Sabun, Lebih Efektif Mana?

Hand Sanitizer vs Sabun, Lebih Efektif Mana?

Skola
Kalahnya Pasukan Mongol di Tanah Jawa

Kalahnya Pasukan Mongol di Tanah Jawa

Skola
Sejarah Parasut: Sketsa dari Leonardo da Vinci

Sejarah Parasut: Sketsa dari Leonardo da Vinci

Skola
Sejarah Kota Surabaya

Sejarah Kota Surabaya

Skola
Burung Merpati Jadi Simbol Pengiriman Surat

Burung Merpati Jadi Simbol Pengiriman Surat

Skola
Sejarah Minuman Teh

Sejarah Minuman Teh

Skola
komentar
Close Ads X