Sejarah Singkat Lahirnya VOC

Kompas.com - 06/02/2020, 14:30 WIB
Beberapa variasi seragam VOC di Hindia Belanda (Indonesia). Ilustrasi berasal dari tahun 1784. Nationaal ArchiefBeberapa variasi seragam VOC di Hindia Belanda (Indonesia). Ilustrasi berasal dari tahun 1784.

KOMPAS.com - Penjajahan Belanda di Indonesia bermula dari kedatangan para pedagang Belanda.

Para pedagang yang awalnya saling bersaing ini kemudian membentuk kongsi dagang yang kita kenal sebagai Vereenigde Oost-Indische Compagnie ( VOC).

Bagaimana VOC bisa lahir dan membuka jalan penjajahan Belanda? Berikut sejarah singkat kelahiran VOC seperti dikutip dari A History of Modern Indonesia since c. 1200 (2008) karya MC Ricklefs:

Latar belakang lahirnya VOC

D abad ke-16, wilayah-wilayah di Belanda berada di bawah kekuasaan Kerajaan Spanyol.

Namun Revolusi Belanda atau perang kemerdakaan sejak tahun 1560-an, mendorong Belanda mempunyai jalur perdagangan sendiri.

 Baca juga: Kedatangan Belanda di Indonesia

Sebelumnya, Belanda hanyalah perantara atau pengecer rempah-rempah yang dibawa Portugis dari Nusantara.

Maka pada 1598, Belanda melancarkan ekspedisinya untuk mencari 'Kepulauan Rempah-rempah'.

Sebanyak empat kapal dengan 249 awak dan 64 pucuk meriam berangkat di bawah pimpinan Cornelis de Houtman.

Pada Juni 1596, kapal-kapal de Houtman sampai di Banten, pelabuhan lada terbesar di Jawa Barat.

Meski belum menemukan pusat rempah-rempah di timur Nusantara, de Houtman telah mewariskan jalur pelayaran bagi penjelajah Belanda berikutnya.

Maka pada tahun berikutnya, Belanda kembali menggelar ekspedisi besar-besaran ke Nusantara.

 Baca juga: Tujuan Bangsa Eropa Datang ke Indonesia

"Kini mulailah zaman yang dikenal sebagai zaman pelayaran-pelayaran liar atau tidak teratur (wilde vaart), yaitu ketuka perusahaan-perusahaan ekspedisi Belanda saling bersaing berjuang keras untuk memperoleh bagian dari rempah-rempah Indonesia," tulis Ricklefs.

Pada 1598, sebanyak 22 kapal milik lima perusahaan Belanda yang berbeda berlayar ke Nusantara.

Armada pimpinan Jacob van Neck-lah yang pertama tiba di 'Kepulauan Rempah-rempah' Maluku pada Maret 1599.

Kapalnya kembali ke Belanda pada 1599-1600 dengan mengangkut banyak rempah-rempah. Keuntungan yang diperoleh mencapai 400 persen.

Banyaknya keuntungan itu memikat Belanda. Namun persaingan yang dilakukan para pengusaha Belanda ini tidak sehat.

Harga naik dan terlalu banyak pengiriman ke Eropa. Keuntungan yang dihasilkan pun terlalu kecil.

 Baca juga: Kedatangan Portugis ke Indonesia

Kantor pusat VOC di Amsterdam. Dibangun pada 1606 dan dihancurkan pada 1891. Sekarang menjadi lokasi Bushuis.Amsterdam Monumenten - Oost-Indisch Huis (1606) Kantor pusat VOC di Amsterdam. Dibangun pada 1606 dan dihancurkan pada 1891. Sekarang menjadi lokasi Bushuis.
Pembentukan VOC

Pada 1598, parlemen Belanda (Staten Generaal) mengusulkan perusahaan yang saling bersaing itu digabung menjadi sebuah kongsi dagang.

Maka pada Maret 1602, terbentuklah Perserikatan Maskapai Hindia Timur, Vereenigde Oost-Indische Compagnie (VOC).

Enam wilayah di Belanda punya perwakilan/majelis di VOC. Setiap majelis punya sejumlah direktur.

Jumlah direktur ada 17 dan disebut sebagai De Heeren XVII (Tuan-tuan tujuh belas).

Amsterdam sebagai ibu kota punya peranan yang sangat besar. Markas VOC juga terletak di Amsterdam. Oleh karena itu Amsterdam dapat jatah delapan dari 17 direktur.

Hak octrooi dan gubernur jenderal

Parlemen Belanda memberikan VOC memiliki hak istimewa atau hak octrooi.

 Baca juga: Cultuurstelsel, Sistem Tanam Paksa yang Sengsarakan Rakyat Pribumi

Hak oktroi yang dimaksud memberi kewenangan bagi VOC untuk:

  • melakukan monopoli perdagangan rempah-rempah di wilayah antara Tanjung Harapan sampai Selat Magellan termasuk Nusantara,
  • merekrut pegawai atas dasar sumpah setia,
  • membentuk angkatan perang,
  • melakukan perang,
  • membangun benteng,
  • mengadakan perjanjian di seluruh Asia,
  • mencetak dan mengeluarkan mata uang

Di awal operasi VOC, De Heeren XVII menangani semua urusan VOC dari Amsterdam.

Tapi mereka segera sadar bahwa hal ini sulit dilaksanakan. Jarak tempuh Amsterdam ke Nusantara bisa memakan waktu dua hingga tiga tahun.

Di awal kedatangannya VOC sibuk memerangi Portugis yang datang lebih dulu. Begitu juga perlawanan dari penduduk lokal.

Agar bisa menangani urusan perdagangan dan ekspansi lebih baik lagi, maka pada tahun 1610 diciptakan jabatan gubernur jenderal.

 Baca juga: Menyingkap Misteri Kapal VOC yang Karam dalam Perjalanan ke Batavia

Gubernur jenderal yang memerintah di Hindia dipilih oleh Dewan Hindia (Raad van Indie). Gubernur Jenderal pertama adalah Pieter Both (1602-1614).

VOC bangun markas

Mulai tahun 1610, kegiatan Belanda di Asia dikendalikan oleh gubernur jenderal.

Di Nusantara, selama tiga masa kepemimpinan gubernur jenderal pertama (1610-1619), VOC bermarkas di Ambon.

Meski menjadi pusat rempah-rempah, Ambon tak masuk dalam jalur perdagangan Asia yang strategis.

Maka untuk mendekatkan markas VOC dengan wilayah dagang lainnya mulai dari Afrika sampai Jepang, VOC memindahkan pos pedagangannya ke Banten pada tahun 1610.

Di timur Banten, Pangeran Wijayakrama menyambut perdagangan VOC dan para pedagang dari belahan dunia lain.

 Baca juga: Reaksi Bangsa Indonesia Terhadap Kedatangan Belanda

Maka pada 1611, Gubernur Jenderal Pieter Both mengadakan perjanjian dengan Pangeran Wijayakrama untuk memanfaatkan Jayakarta dan Pelabuhan Sunda Kelapanya.

VOC membeli sebidang tanah seluas 50 x 50 vandem (satu vandem sama dengan 182 sentimeter) yang berlokasi di sebelah timur Muara Ciliwung.

Tanah ini menjadi cikal bakal Batavia yang menjadi pusat kekuasaan VOC di Nusantara.


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sebutan Pramuka di Berbagai Negara

Sebutan Pramuka di Berbagai Negara

Skola
Efek pada Program CorelDRAW

Efek pada Program CorelDRAW

Skola
Sangiran, Tempat Penemuan Banyak Fosil Manusia Purba Indonesia

Sangiran, Tempat Penemuan Banyak Fosil Manusia Purba Indonesia

Skola
Pengertian Fragmen dan Teknik Dasar Akting Teater

Pengertian Fragmen dan Teknik Dasar Akting Teater

Skola
Diskriminasi: Pengertian dan Penyebabnya

Diskriminasi: Pengertian dan Penyebabnya

Skola
Gerak Lokomotor, Non Lokomotor, dan Manipulatif pada Sepak Bola

Gerak Lokomotor, Non Lokomotor, dan Manipulatif pada Sepak Bola

Skola
Penerapan Induksi Magnetik pada Trafo

Penerapan Induksi Magnetik pada Trafo

Skola
Rangkaian Resistor pada Arus AC

Rangkaian Resistor pada Arus AC

Skola
Pluralisme: Definisi dan Dampaknya

Pluralisme: Definisi dan Dampaknya

Skola
Sejarah Terciptanya Permainan Sepak Bola

Sejarah Terciptanya Permainan Sepak Bola

Skola
Pengertian Ekspor dan Impor

Pengertian Ekspor dan Impor

Skola
Hutan Tropis sebagai Paru-Paru Dunia

Hutan Tropis sebagai Paru-Paru Dunia

Skola
Rangkaian Seri RLC pada Arus Bolak-balik

Rangkaian Seri RLC pada Arus Bolak-balik

Skola
Dominasi: Dampak Interaksi Antar-kelompok Sosial

Dominasi: Dampak Interaksi Antar-kelompok Sosial

Skola
Perlawanan Bali Terhadap Belanda

Perlawanan Bali Terhadap Belanda

Skola
komentar
Close Ads X