Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jenis-jenis Inflasi yang Bisa Terjadi

Kompas.com - 03/02/2020, 08:00 WIB
Serafica Gischa

Penulis

KOMPAS.com - Inflasi yang terjadi di sebuah negara memicu krisis ekonomi. Banyak negara yang menghindari atau menekan laju pertumbuhan inflasi.

Dilansir dari situs resmi Bank Indonesia, inflasi merupakan kenaikan harga secara umum dan berlangsung secara terus menerus dalam jangka waktu tertentu.

Dikatakan inflasi jika kenaikan harga barang tidak hanya satu atau dua saja melainkan keseluruhan dan memengaruhi kenikan harga barang lainnya.

Berdasarkan jenisnya, inflasi terbagi menjadi tiga, yaitu:

Inflasi berdasarkan sifatnya

Berdasarkan sifatnya, inflasi dibagi menjadi empat kategori utama, yakni:

  • Inflasi rendah (creeping inflation)

Inflasi yang besarnya kurang dari 10 persen per tahun. Inflasi dibutuhkan dalam ekonomi karena akan mendorong produsen untuk memproduksi lebih banyak barang dan jasa.

Baca juga: BI: Hujan Pengaruhi Harga Komoditas Penyumbang Inflasi

  • Inflasi menengah (galloping inflation)

Inflasi yang besarnya antara 10-30 persen per tahun. Inflasi ini biasanya ditandai oleh naiknya harga-harga secara cepat dan relatif besar. Angka inflasi pada kondisi ini biasanya disebut inflasi dua digit, misalnya 15 persen, 20 persen, dan 30 persen.

  • Inflasi berat (high inflation)

Inflasi berat merupakan inflasi yang besarnya antara 30-100 persen per tahun. Misalnya inflasi yang terjadi pada pertengahan dekade 1960-an yang mencapai 600 persen di Indonesia.

  • Inflasi sangat tinggi (hyperinflation)

Inflasi yang ditandai oleh naiknya harga secara drastis hingga mencapai empat digit atau diatas 100 persen.

Pada kondisi tersebut, masyarakat tidak ingin lagi menyimpan uang karena nilainya sangat turun. Sehingga lebih baik ditukarkan dengan barang.

Inflasi berdasarkan sebabnya

Inflasi berdasarkan sebabnya terbagi menjadi dua, yakni:

  • Demand pull inflation

Inflasi ini terjadi sebagai akibat permintaan yang tidak diimbangi oleh peningkatan jumlah penawaran produksi.

Sesuai dengan hukum permintaan, jika permintaan banyak sementara penawaran tetap maka harga akan naik. Jika hal tersebut berlangsung lama akan mengakibatkan inflasi yang berkepanjangan.

Sehingga untuk mengatasinya diperlukan adanya pembukaan kapasitas produksi baru dengan penambahan tenaga kerja baru.

Baca juga: Januari 2020, BI Prediksi Inflasi Hanya 0,41 Persen

  • Cost push inflation

Inflasi disebabkan karena kenaikan biaya produksi yang disebabkan oleh kenaikan biaya input atau biaya faktor produksi.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Komunikasi Instruksional: Pengertian dan Contohnya

Komunikasi Instruksional: Pengertian dan Contohnya

Skola
8 Ciri-ciri Bangun Persegi yang Wajib Diketahui

8 Ciri-ciri Bangun Persegi yang Wajib Diketahui

Skola
Siapa yang Bertanggung Jawab dalam Firma?

Siapa yang Bertanggung Jawab dalam Firma?

Skola
Kalimat Penjelas: Pengertian dan Ciri-cirinya

Kalimat Penjelas: Pengertian dan Ciri-cirinya

Skola
14 Unsur Tatahan dalam Wayang Kulit

14 Unsur Tatahan dalam Wayang Kulit

Skola
Pengertian 'Lakon' dan Jenisnya dalam Pementasan Wayang Purwa

Pengertian "Lakon" dan Jenisnya dalam Pementasan Wayang Purwa

Skola
Pengertian 'Sanggit' dalam Dunia Pewayangan

Pengertian "Sanggit" dalam Dunia Pewayangan

Skola
Kisah Perang Bharatayuddha dalam Pewayangan Jawa

Kisah Perang Bharatayuddha dalam Pewayangan Jawa

Skola
Mengenal Tokoh Wayang Togog

Mengenal Tokoh Wayang Togog

Skola
Karakter Tokoh Dewi Sinta dalam Versi Ramayana

Karakter Tokoh Dewi Sinta dalam Versi Ramayana

Skola
Penokohan dalam Cerita Wayang Ramayana beserta Karakternya

Penokohan dalam Cerita Wayang Ramayana beserta Karakternya

Skola
Mengenal Pewayangan Mahabharata

Mengenal Pewayangan Mahabharata

Skola
Apa Itu Komunikasi Bencana?

Apa Itu Komunikasi Bencana?

Skola
Pengertian Pasar Global dan Ciri-cirinya

Pengertian Pasar Global dan Ciri-cirinya

Skola
Instrumen Perlindungan Hak Asasi PBB

Instrumen Perlindungan Hak Asasi PBB

Skola
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com