Kompas.com - 24/01/2020, 12:00 WIB
ilustrasi ginjal science alertilustrasi ginjal
Penulis Ari Welianto
|
Daftar Isi
Buka

KOMPAS.com - Sistem ekskresi adalah sistem pembuangan zat-zat sisa atau metabolisme pada makhluk hidup, seperti karbon dioksida, urea, dan racun melalui alat ekskresi.

Di dalam tubuh terjadi proses pembakaran sari-sari makanan agar diperoleh zat gizi atau energi yang berguna bagi tubuh.

Dikutip situs resmi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), dalam proses tersebut dihasilkan zat-zat yang tidak berguna bagi tubuh.

Jika zat-zat tersebut tetap berada di dalam tubuh dan tidak dibuang akan membahayakan kesehatan. Oleh karena itu zat-zat yang tidak berguna harus dikeluarkan dari tubuh.

Baca juga: Fungsi Paru-Paru dan Strukturnya

Alat Ekskresi

Organ yang berfungsi mengangkut zat-zat sisa tersebut adalah darah yang dibawa ke alat-alat pengeluaran.

Ada beberapa alat pengeluaran untuk mengeluarkan zat-zat yang tidak berguna tersebut, yakni:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  1. Ginjal
  2. Hati
  3. Paru-paru
  4. Kulit

Berikut penjelasannya:

1. Ginjal

Ginjal atau ren sering disebut sebagai buah pinggang. Ginjal mempunyai fungsi sebagai organ ekskresi yang penting.

Di mana zat sisa yang dikeluarkan adalah berupa urine. Fungsi ginjal jika dikhususkan sebagai pengatur keseimbangan air, pengaturan konsentrasi garam dalam darah, dan menjaga keseimbangan asam basa darah.

Ginjal memilik dua buah, terletak di kanan dan kiri tulang pinggang, yaitu di dalam rongga perut pada dinding tubuh bagian belakang.

Di mana ginjal yang berada di bagian kiri tulang pinggang letaknya sedikit lebih tinggi dari ginjal yang ada disebelah kanan.

Masing-masing ginjal memiliki panjang 6 - 7,5 sentimeter, tebal 1,4 - 2,5 sentimeter, dan berat kira-kira 140 gram (pada orang dewasa).

Dilansir dari Encyclopaedia Britannica (2015), ginjal itu berbentuk seperti kacang merah yang berwarna merah keunguan. Satu sisi panjang dan cembung disisi sebaliknya.

Baca juga: Usai Operasi Kanker Ginjal, Vidi Aldiano Hindari 2 Makanan Ini

Sumbu panjang ginjal sejajar dengan tubuh, tetapi ujung atas masing-masing ginjal dimiringkan sedikit ke dalam menuju tulang belakang.

Ginjal tersusun oleh dua lapisan, yakni korteks (kulit ginjal) yang merupakan lapisan ginjal terluar. Sementara lapisan dalam disebut medula (sumsum ginjal).

Bagian paling dalam, berupa rongga dengan disebut pelvis renalis.

Pada ginjal terdapat arteri renal (arteri ginjal) yang menyuplai darah. Masing-masing arteri renal ini memiliki jaringan pembuluh (kapiler) di korteks. Sehingga bagian korteks tampak lebih gelap daripada bagian medula.

2. Hati

Kerja ginjal untuk mengeluarkan zat-zat tidak berguna bersinggungan erat dengan fungsi hati.

Awalnya darah akan disaring terlebih dahulu oleh hati untuk dipisahkan dari limbah-limbahnya.

Limbah dari darah selanjutnya dipecah oleh hati menjadi zat urea. Kemudian urea akan dibawa ke ginjal dengan aliran daerah untuk menjadi urine.

Baca juga: INFOGRAFIK: 10 Makanan yang Baik untuk Kesehatan Ginjal

Hati juga akan menghasilkan produk sampingan berupa cairan empedu. Empedu ini kemudian disalurkan ke usus untuk memecah lemak selama pencernaan dan membantu membuang limbah sisa dalam bentuk feses.

Ilustrasi paru-paruyodiyim Ilustrasi paru-paru

3. Paru-paru

Paru-paru merupakan organ penting untuk mengatur jalannya pernapasan. Banyak yang tidak tahu jika paru-paru juga menjadi bagian penting dari sistem ekskresi.

Zat sisa dari paru-paru adalah karbon dioksida dan air yang dihasilkan dari proses pernapasan.

Fungsinya menukar oksigen dari udara dengan karbon dioksida dari darah. Itu disebut pernapasan eksternal atau bernapas.

Paru-paru pada manusia berjumlah sepasang, ada di dalam rongga dada yang dilindungi tulang rusuk.

Paru-paru merupakan organ ekskresi yang berfungsi mengeluarkan gas-gas sisa proses pernapasan yaitu karbon dioksida dan air.

4. Kulit

Kulit juga sebagai alat ekskresi lewat keringat yang dikeluarkan. Luas kulit pada manusia dewasa sekitar 20.000 sentimeter persegi dan sekitar 0,01 - 0,5 sentimeter.

Baca juga: Asap Vape Mempercepat Kulit Keriput

Keringat yang dikeluarkan dipengaruhi oleh aktivitas tubuh, suhu lingkungan, makanan, keadaan kesehatan dan goncangan emosi.

Keringat manusia terdiri dari air, garam-garam terutama garam dapur, sisa metabolisme sel, urea, serta asam.

Pada kulit tersusun dua lapisan, yakni:

  1. Kulit ari (epidermis)
  2. Kulit jangat (dermis)

Berikut penjelasannya:

  • Kulit ari

Dalam kulit ari tersusun oleh dua lapisan, yakni lapisan tanduk (stratum korneum) dan lapisan dalam (malpighi).

Lapisan tanduk merupakan jaringan yang mati dan tersusun dari berlapis-lapis jaringan sel pipih.

Fungsi lapisan tanduk melindungi sel-sel di bawahnya dan mencegah masuknya bibit penyakit.

Lapisan malpighi terdiri dari sel-sel yang aktif membelah dan menghasilkan pigmen melanin.

Terdapat juga stratum lusidum dan stratum granulosum yang mengandung pigmen serta stratum germinativum yang berfungsi membentuk sel-sel baru ke arah luar.

Baca juga: 8 Manfaat Sabun Sereh untuk Kulit, Bikin Rileks Hingga Atasi Jerawat

  • Kulit jangat

Kulit jangat terdapat pembuluh darah, akar rambut, ujung saraf, kelenjar keringat (glandula sudorifera), dan kelenjar minyak (glandula sebassea).

Kelenjar keringat berbentuk sederhana berupa pipa memanjang dari lapisan Malpighi masuk ke dalam bagian dermis.

Pangkal kelenjar menggulung dan berhubungan dengan kapiler darah dan serabut saraf simpatik. Dari kapiler darah ini kelenjar keringat menyerap cairan jaringan yang terdiri dari air.

Cairan jaringan tersebut dikeluarkan sebagai keringat melalui saluran keringat ke permukaan kulit.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.