Pemberontakan PETA di Blitar

Kompas.com - 16/01/2020, 19:00 WIB
Daidan PETA di Blitar PETA: Tentara Sukarela Pembela Tanah Air di Jawa dan Sumatera 1942-1945 (1996).Daidan PETA di Blitar

KOMPAS.com - Tindakan Jepang yang menyengsarakan rakyat Indonesia selama pendudukan, memicu rakyat melakukan perlawanan.

Pembela Tanah Air (PETA) berada di bawah kendali pemerintah militer Jepang bahkan ikut memberontak.

Ini disebabkan karena perwira PETA kerap direndahkan oleh Jepang. Para syidokan yang melatih mereka bersikap congkak dan sombong.

Mereka juga tak tahan melihat romusha dan pemerasan yang dilakukan Jepang.

Dikutip dari Masa Pendudukan Jepang di Indonesia (2019), salah satu perlawanan PETA terjadi di Daidan (Batalyon) Blitar. Daidan Blitar dibentuk pada 25 Desember 1943. Pemimpinnya adalah Shodanco Supriyadi.

Baca juga: PETA, Pasukan Indonesia Bentukan Jepang

Saat itu, Supriyadi dikenal sebagai pemrakarsa pemberontakan terhadap kekuasaan pemerintah Jepang.

Tak tahan melihat romusha

Pemberontakan dipicu kejadian usai latihan militer. Sore itu, anggota Daidan Blitar baru pulang latihan.

Tiba-tiba mereka mendengar jeritan para petani. Petani dipaksa menjual padinya kepada kumiai (organisasi pembeli padi) melebihi jatah yang telah ditentukan.

Itu mengakibatkan padi untuk kebutuhan keluarganya sendiri tak cukup. Mereka terancam kelaparan.

Para tentara PETA juga mendengar Jepang telah memerintahkan pembelian telur besar-besaran dengan harga murah untuk tentara PETA. Padahal mereka sendiri tidak pernah mendapatkan jatah telur.

Baca juga: Kerja Rodi dan Romusha, Kerja Paksa Zaman Penjajahan

Kekecewaan tentara PETA makin menjadi-jadi ketika mereka ditugasi mengawas pekerjaan para romusha membangun kubu di Pantai Selatan.

Sejak dini hari, para romusha dipaksa bekerja berat hingga sore. Tanpa makan dan tanpa upah.

Makanan dan bantuan kesehatan sangat minim sehingga separuh dari mereka jatuh sakit dan meninggal dalam waktu singkat.

Pada akhir 1944, sejumlah penduduk laki-laki di desa-desa sekitar mereka berkurang sehingga sebagai gantinya dikerahkan romusha perempuqan.

Para perempuan pun mengalami penyiksaan dan menjadi korban. Jumlah korban romusha perempuan lebih banyak dari romusha laki-laki.

Baca juga: Fujinkai, Barisan Wanita Bentukan Jepang

Penderitaan rakyat memunculkan rasa nasionalisme dan keprihatinan dari para tentara PETA Blitar.

Supriyadi pun pernah menggelar rapat rahasia. Saat itu ia mengungkapkan bahwa tujuan perlawanan adalah untuk mencapai kemerdekaan.

Kemudian, Shodanco Suparjono juga kerap mengajak bawahannya untuk menyanyikan Indonesia Raya dan Di Timur Matahari.

Shodanco Partoharjono bahkan mengibarkan bendera Merah Putih di sebuah lapangan besar pada 14 Februari 1945.

Baca juga: Heiho dan PETA, Organisasi Militer Bentukan Jepang

Supriyadi, Pemimpin pemberontakan PETA di Blitar.Kementerian Sosial Supriyadi, Pemimpin pemberontakan PETA di Blitar.
Pemberontakan Supriyadi

Dikutip dari Mencari Supriyadi: Kesaksian Pembantu Utama Bung Karno (2008), pada 29 Februari 1945 dini hari, Supriyadi dan pasukannya mulai bergerak melawan tentara Jepang.

Mereka melepaskan tembakan mortir, senapan mesin, dan granat, lalu keluar dengan senjata lengkap.

Setelah Jepang mengetahui adanya aksi itu, Jepang segera mendatangkan pasukannya. Pasukan Jepang juag dipersenjatai tank dan pesawat udara. Mereka mencoba menghalau tentara PETA yang melakukan perlawanan.

Kekuatan tentara Jepang sulit ditandingi. Jepang menguasai seluruh Kota Blitar.

Pimpinan tentara Jepang pun menyerukan agar tentara PETA menyerah dan kembali ke kesatuan masing-masing.

Baca juga: Perlawanan Rakyat Indonesia Terhadap Jepang

Beberapa kesatuan tunduk pada perintah Jepang. Akan tetapi mereka yang kembali justru ditangkap, ditahan, dan disiksa polisi Jepang.

Kurang lebih setengah pasukan Supriyadi kembali. Namun Supriyadi sendiri, Muradi, dan sisa pasukannya tetap setia melawan.

Mereka membuat pertahanan di lereng Gunung Kawi dan Distrik Pare.

Jepang berupaya menahan perlawanan Supriyadi dengan memblokir serta mengepung pertahanannya. Namun pasukan Supriyadi tetap bertahan.

Jepang pun sulit mematahkan tekad dan keuletan pasukan Supriyadi. Untuk itu, Jepang menggunakan tipu muslihat.

Baca juga: Perang Asia Timur Raya: Latar Belakang dan Posisi Jepang

Komandan pasukan Jepang, Kolonel Katagiri berpura-pura menyerah kepada pasukan Muradi. Kolonel Katagiri kemudian bertukar pikiran dengan anggota pasukan PETA dengan halus.

Sikap itu membalikkan hati para pemuda yang sebelumnya geram terhadap Jepang.

Kolonel Katagiri berhasil mengadakan persetujuan dengan mereka. Para pemuda PETA yang melancarkan serangan pun bersedia kembali ke daidan dan menyerahkan senjata.

Katagiri menjanjikan pemberontakan yang telah terjadi hanyalah masalah intern yang tak perlu dibawa ke pengadilan militer.

Semua akan diurus oleh Daidanco Surakhmad.

Baca juga: Sistem Pemerintahan Militer Jepang di Indonesia

Dijebak

Berdasarkan kesepakatan itu, maka pada suatu hari sekitar pukul 8 malam, Muradi dan pasukannya kembali ke daidan.

Di sana sudah berderet barisan perwiran di bawah pimpinan Daidanco Surakhmad.

Kepada Surakhmad, Muradi melaporkan mereka sudah kembali dan menyesal karena telah melawan Jepang.

Karena sudah malam, Muradi tak melihat bahwa pasukan Jepang sudah mengepung mereka. Senjata mereka pun dilucuti dan langsung ditahan.

Muradi dan anak buahnya diangkut ke markas kempetai Blitar.

Baca juga: Dampak Pendudukan Jepang di Indonesia

Sementara Supriyadi yang masih bertahan, akhirnya berhasil ditangkap juga oleh Jepang. Mereka semua, sebanyak 68 orang, diadili di depan Mahkamah Militer Jepang di Jakarta.

Ada yang dihukum seumur hidup dan ada yang dihukum mati. Mereka yang dipidana mati yakni dr. Ismail, Muradi, Suparyono, Halir Mankudijoyo, Sunanto, dan Sudarmo.

Sementara Supriyadi sendiri tidak jelas nasibnya dan tidak disebut dalam persidangan. Tidak diketahui apakah ia tewas dalam pertempuran atau dihukum mati secara rahasia.

 

 

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengertian dan Fungsi Danau

Pengertian dan Fungsi Danau

Skola
Kenapa Seminggu Ada Tujuh Hari?

Kenapa Seminggu Ada Tujuh Hari?

Skola
Apa itu Kleptomania?

Apa itu Kleptomania?

Skola
Mengapa Bangsawan disebut Darah Biru?

Mengapa Bangsawan disebut Darah Biru?

Skola
Mengapa Kucing Mengubur Kotorannya?

Mengapa Kucing Mengubur Kotorannya?

Skola
Sejak Kapan Pekerjaan Rumah Ada?

Sejak Kapan Pekerjaan Rumah Ada?

Skola
Mungkinkah Buang Sampah ke Gunung Berapi?

Mungkinkah Buang Sampah ke Gunung Berapi?

Skola
Bagaimana Cuci Tangan yang Benar?

Bagaimana Cuci Tangan yang Benar?

Skola
Mengapa Bendera Kuning jadi Simbol Kematian di Indonesia?

Mengapa Bendera Kuning jadi Simbol Kematian di Indonesia?

Skola
Mengapa Hewan Pura-pura Mati?

Mengapa Hewan Pura-pura Mati?

Skola
Mengapa Kita Menguap?

Mengapa Kita Menguap?

Skola
Pemanfaatan dan Pengelolaan DAS

Pemanfaatan dan Pengelolaan DAS

Skola
Pengertian Daerah Aliran Sungai (DAS) dan Bentuknya

Pengertian Daerah Aliran Sungai (DAS) dan Bentuknya

Skola
Dongeng: Pengertian dan Jenisnya

Dongeng: Pengertian dan Jenisnya

Skola
Arti Warna Urine

Arti Warna Urine

Skola
komentar
Close Ads X