Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bagaimana Cara Otak Membedakan Musik dan Ucapan?

Kompas.com - 10/06/2024, 20:00 WIB
Lulu Lukyani

Penulis

KOMPAS.com - Berkali-kali dalam sehari, tanpa kita sadari, telinga kita terus menangkap musik dan ucapan.

Pada gilirannya, otak membantu kita membedakan antara lagu dan cerita yang kita dengar dari teman kita.

Kini, tim ilmuwan telah memetakan cara kerja proses ini, yang dapat menghasilkan pilihan pengobatan baru untuk membantu pasien penderita afasia mendapatkan kembali kemampuan berbicara.

Temuan ini dirinci dalam penelitian yang diterbitkan pada 28 Mei 2024 di jurnal PLOS Biology

Peneliti mengatakan, meskipun musik dan ucapan berbeda dalam banyak hal, mulai dari nada, timbre, hingga tekstur suara, hasil studi menunjukkan bahwa sistem pendengaran menggunakan parameter akustik yang sangat sederhana untuk membedakan musik dan ucapan.

Baca juga: Otak Manusia Menyimpan Data 10 Kali Lebih Banyak dari Perkiraan

Mengukur kebisingan

Hal yang dikuasai para ilmuwan adalah bagaimana mengukur laju sinyal audio menggunakan satuan pengukuran yang disebut Hertz (Hz).

Semakin besar angka Hz, semakin besar pula jumlah kejadian atau siklus per detik. Misalnya, seseorang biasanya berjalan dengan kecepatan 1,5 hingga 2 langkah per detik, atau 1,5 hingga 2 Hz.

Volume lagu seiring waktu atau modulasi amplitudo cukup stabil pada 1 hingga 2 Hz. Ucapan manusia memiliki modulasi amplitudo 4 hingga 5 Hz, yang berarti volumenya sering berubah.

Meskipun musik dan ucapan ada dimana-mana sepanjang waktu, para ilmuwan masih belum memiliki pemahaman yang jelas tentang bagaimana sistem pendengaran dapat dengan mudah dan secara otomatis menentukan suara sebagai ucapan atau musik.

Mendengar suara dalam hiruk-pikuk

Dalam penelitian ini, tim melakukan serangkaian empat percobaan. Lebih dari 300 peserta studi mendengarkan serangkaian segmen audio dari musik yang disintesis dan kebisingan seperti ucapan.

Klip tersebut memiliki amplitudo, kecepatan modulasi, dan keteraturan yang berbeda-beda.

Namun, klip audio memungkinkan telinga dan otak hanya mendeteksi volume dan kecepatan, dan para peserta diberitahu bahwa suara tersebut adalah musik atau ucapan yang menutupi kebisingan.

Tim peneliti meminta peserta untuk menilai apakah klip suara ambigu tersebut lebih mirip musik atau ucapan.

Mereka kemudian mengamati dan menganalisis pola partisipan dalam menentukan ucapan atau musik melalui ratusan klip suara tersebut.

Menurut tim peneliti, jika ada fitur tertentu dalam gelombang suara yang sesuai dengan persepsi pendengar terhadap musik atau ucapan, bahkan klip white noise pun dapat terdengar seperti musik atau ucapan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com