Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/06/2023, 17:00 WIB
Lulu Lukyani

Penulis

KOMPAS.com - Ubur-ubur adalah sekelompok hewan invertebrata (tidak memiliki tulang belakang), yang terdiri dari sekitar 200 spesies.

Ubur-ubur biasanya dikenal tidak agresif, namun hewan laut ini bisa menyengat, yang memungkinkan mereka untuk mempertahankan diri dari predator. 

Salah satu keunikan ubur-ubur adalah tidak memiliki tulang, otak, atau sebagian besar organ lainnya. Menariknya lagi, tubuh mereka sebagian besar terdiri dari air.  

Benarkah ubur-ubur tidak memiliki jantung?

Dilansir dari Smore Science Magazine, ubur-ubur tidak memiliki jantung, setidaknya tidak seperti yang manusia bayangkan tentang organ jantung. 

Baca juga: Seperti Apa Ubur-ubur Aneh dengan 24 Mata yang Baru Ditemukan?

Ubur-ubur tidak memiliki jantung sejati seperti manusia, tetapi ubur-ubur memiliki penyebaran sistem sirkulasi, yakni jaringan kapal yang dapat mengangkut cairan. 

Gas dan zat terlarut seperti oksigen, limbah, dan nutrisi dapat diangkut ke seluruh tubuh. Dengan demikian, fungsinya mirip dengan jantung manusia.

Saat berada di air, ubur-ubur melakukan gerakan ritmis dari organnya yang berbentuk payung. Organ berbentuk payung ini disebut bel atau medusa. 

Medusa berkontraksi dan rileks secara berkala. Ini membantu ubur-ubur berenang dan bergerak di air. Selain itu, kontraksi dan relaksasi juga menciptakan aliran air di dalam yang memungkinkan distribusi cairan ke seluruh tubuh.

Baca juga: Mengenal Ubur-ubur Hantu Raksasa yang Bentuknya Mirip UFO

Ubur-ubur tidak memiliki sel darah. Oleh sebab itu, aliran air memastikan pengiriman oksigen dan nutrisi, dan bertanggung jawab atas keluarnya limbah.

Beberapa ubur-ubur memiliki pori-pori atau bukaan, yang disebut ostiadi. Pori-pori ini memungkinkan masuk dan keluarnya air. 

Masuknya air yang dikombinasikan dengan gerakan ritmis medusa sangat penting bagi ubur-ubur karena bertanggung jawab atas banyak fungsi yang secara tradisional dilakukan oleh jantung.

Apakah ubur-ubur termasuk ikan?

Dilansir dari Florida Keys National Marine Sanctuary, ubur-ubur tidak benar-benar termasuk kelompok ikan karena anatomi ikan berpusat di sekitar tulang belakangnya, sedangkan ubur-ubur adalah hewan yang tidak memiliki tulang belakang. 

Baca juga: 5 Hewan Paling Berbisa di Dunia, Ada Ubur-ubur hingga Semut

Faktanya, ubur-ubur memiliki hubungan yang paling dekat dengan karang, anemon laut, cambuk laut, dan hidrozoa.

Pasalnya, mereka memiliki bagian tubuh yang khas, yakni sel penyengat seperti tombak yang digunakan untuk menangkap mangsa. 

Umumnya, sel-sel ini disebut knidosit, yang berasal dari bahasa Yunani kuno untuk jelatang. Dengan demikian, hewan dalam filum ini disebut cnidaria.

Knidosit pada tentakel ubur-ubur mengeluarkan racun dari kantung yang disebut nematocyst. Ini membantu ubur-ubur untuk menangkap mangsa yang mengambang di kolom air. 

Ubur-ubur memiliki kontrol terbatas atas gerakan mereka. Oleh sebab itu, ubur-ubur hanyut dalam arus dan sering muncul dalam massa besar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com