Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 28/10/2022, 13:05 WIB

KOMPAS.com - Kalajengking bukanlah arachnida yang ramah. Meskipun ukurannya kecil, kalajengking adalah salah satu hewan yang paling ditakuti, karena memiliki bisa yang mematikan.

Semua spesies kalajengking memang memiliki racun, tetapi beberapa spesies jauh lebih berbahaya dan berbisa daripada yang lain. Mereka biasanya menetap di gurun.

Baca juga: Dikenal Punya Sengatan Berbisa, Bagaimana Kalajengking Kawin?

Sengatan kalajengking

Kalajengking tidak menggigit, melainkan menyengat. Arachnida ini menggunakan sengat di ekornya, terutama untuk menangkap dan melumpuhkan mangsanya.

Saat kalajengking menyengat korbannya, ia melepaskan racun yang memiliki campuran neurotoksin berbahaya, yang secara langsung dapat memengaruhi sistem saraf.

Kalajengking umumnya bukan jenis hewan yang secara aktif memulai serangan terhadap manusia, tetapi mereka menggunakan sengatnya sebagai mekanisme pertahanan saat merasa terganggu.

Tidak semua spesies kalajengking menyengat manusia. Beberapa spesies bahkan dipelihara sebagai hewan peliharaan karena memiliki racun yang lebih sedikit daripada yang lain.

Sengatan kalajengking sering diidentifikasi dengan menyaksikan kalajengking merangkak menjauh dari korban.

Sebagian besar insiden sengatan hanya menunjukkan tanda-tanda ringan, termasuk terasa panas, kemerahan, dan rasa sakit yang luar biasa di daerah sengatan.

Beberapa gejala sengatan ringan lainnya, termasuk mati rasa dan kesemutan di tempat sengatan dan pembengkakan kecil di sekitar area sengatan yang menyakitkan saat disentuh.

Baca juga: Mengenal Kalajengking, Hewan yang Memiliki Sengatan Beracun

Kalajengking kuning.Thinkstock Kalajengking kuning.

Apakah semua kalajengking beracun?

Kalajengking adalah salah satu hewan paling berbahaya bagi manusia, bahkan dilaporkan menyebabkan jumlah kematian manusia rata-rata 3.250 setiap tahun.

Namun sebenarnya, dari sekitar 2.000 spesies kalajengking, hanya 30 hingga 40 di antaranya mengandung racun yang dapat membunuh manusia.

Meski demikian, itu adalah jumlah yang sangat besar, dan hal terbaik yang harus dilakukan adalah menghindari semuanya.

Tingkat kandungan racun kalajengking tergantung pada spesiesnya, tetapi sangat penting untuk mendapatkan pertolongan medis setelah disengat kalajengking.

Meski mengandung racun, kalajengking tidak beracun untuk dimakan. Itulah mengapa, di beberapa Negara, kalajengking biasa dikonsumsi.

Jika ingin memakan kalajengking, penyengatnya harus dipotong terlebih dahulu. Sebab seringkali racun kalajengking diproduksi dan disimpan di dalam segmen ekornya, sehingga segmen tersebut perlu dihilangkan, karena dapat menyebabkan efek sengatan yang sama saat dimakan.

Baca juga: Sejumlah Fakta Kalajengking, dari Makan Pasangan hingga Gendong Bayi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber AZ Animals
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+