Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 15/10/2022, 12:00 WIB

Oleh: Nicholas R. Longrich

ENAM puluh enam juta tahun yang lalu, monster laut benar-benar ada. Mereka adalah mosasaurus, kadal laut besar yang hidup pada waktu yang sama dengan dinosaurus terakhir.

Dengan panjangnya yang mencapai 12 meter, mosasaurus terlihat seperti komodo dengan sirip dan ekor seperti hiu. Mereka juga sangat beragam, mengembangkan lusinan spesies yang mengisi peran yang berbeda. Beberapa mosasaurus makan ikan dan cumi-cumi, sedangkan yang lain makan kerang atau amon.

Saat ini kami telah menemukan mosasaurus baru yang memangsa hewan laut besar, termasuk mosasaurus lainnya.

Kami temukan fosil spesies baru, Thalassotitan atrox, yang digali di Oulad Abdoun Basin di Provinsi Khouribga, satu jam di luar Casablanca di Maroko.

Baca juga: Mengenal Mosasaurus, Penguasa Lautan pada Zaman Dinosaurus Hidup

Pada akhir periode Kapur, permukaan laut yang tinggi membanjiri sebagian besar Afrika. Didorong oleh angin, pasat arus laut menarik perairan dasar yang kaya nutrisi ke permukaan, sehingga menciptakan ekosistem laut yang subur.

Lautan yang penuh dengan ikan memiliki daya tarik bagi predator – mosasaurus. Mereka membawa predator mereka sendiri, raksasa Thalassotitan. Dengan panjang sembilan meter dan kepala besar sepanjang 1,3 meter, Thalassotitan adalah hewan paling mematikan di laut saat itu.

Nicholas Longrich Tengkorak Thalassotitan

Kebanyakan mosasaurus memiliki rahang panjang dan gigi kecil untuk menangkap ikan.

Namun, Thalassotitan sangatlah berbeda. Mereka memiliki moncong yang pendek dan lebar dan rahang kuat yang berbentuk seperti rahang paus pembunuh. Bagian belakang tengkoraknya lebar untuk menempelkan otot rahang yang besar dan memberikan gigitan yang kuat. Anatomi ini memberi tahu kita bahwa mosasaurus ini diadaptasi untuk menyerang dan mencabik-cabik hewan besar.

Gigi mereka yang sangat besar dan berbentuk kerucut menyerupai gigi orca. Ujung gigi itu terkelupas, patah, dan digerus. Ini – tidak ditemukan pada mosasaurus pemakan ikan – menunjukkan bahwa Thalassotitan merusak giginya dengan menggigit tulang reptil laut seperti plesiosaurus, penyu, dan mosasaurus lainnya.

Gigi ThalassotitanNicholas Longrich Gigi Thalassotitan

Di situs yang sama, kami mendapatkan temuan yang tampak seperti sisa-sisa fosil para mangsanya . Batuan yang menghasilkan tengkorak dan kerangka Thalassotitan penuh dengan tulang yang dicerna sebagian dari mosasaurus dan plesiosaurus. Sebagian gigi hewan-hewan ini telah dicerna oleh kandungan asam yang ada, termasuk tengkorak sepanjang setengah meter milik plesiosaurus berleher panjang.

Itu menunjukkan bahwa mereka dibunuh, dimakan, dan dicerna oleh predator besar yang kemudian meludahkan tulangnya.

Baca juga: Bagaimana Penguasa Lautan Mosasaurus Bisa Tumbuh Lebih Besar dari Bus?

Kami tidak dapat membuktikan Thalassotitan memakannya. Namun, karena itu cocok dengan profil si pembunuh dan tidak ada yang lain, maka Thalassotitan menjadi tersangka utama.

Thalassotitan, yang duduk di puncak rantai makanan, juga memberi banyak petunjuk tentang rantai makanan hewan laut purba dan evolusinya di periode Kapur.

Evolusi pembunuh

Andrey Atuchin Mosasaurus Thalassotitan menyerang spesies mosasaurus yang lebih kecil, Halisaurus.

Penemuan Thalassotitan memberi tahu kita tentang ekosistem laut sebelum asteroid menghantam pada 66 juta tahun yang lalu dan mengakhiri zaman dinosaurus.

Thalassotitan hanyalah salah satu dari sejumlah spesies mosasaurus yang hidup di perairan Maroko. Mosasaurus sendiri merupakan sebagian kecil dari ribuan spesies yang hidup di lautan.

Namun, predator yang sangat beragam menunjukkan keragaman tingkat rantai makanan yang lebih rendah, sehingga lautan dapat menyediakan makanan bagi mereka semua. Artinya, jumlah ekosistem laut tidak mengalami penurunan sebelum asteroid menghantam.

Baca juga: Mosasaurus Bukan Dinosaurus, Ini Perbedaan Keduanya

Sebaliknya, mosasaurus dan hewan lainnya – plesiosaurus, penyu raksasa, amon, spesies ikan yang tak terhitung jumlahnya, moluska, bulu babi, dan krustasea – berkembang biak, lalu mati tiba-tiba ketika asteroid Chicxulub selebar 10 kilometer menghantam bumi, meluncurkan debu dan jelaga ke udara, dan menghalangi matahari.

Kepunahan mosasaurus bukanlah hasil yang dapat diprediksi dari perubahan lingkungan secara bertahap, melainkan hasil tak terduga dari bencana yang terjadi secara tiba-tiba. Seperti sambaran petir dari langit biru yang cerah, akhir dari keberadaan mososaurus begitu cepat dan tak terduga.

Namun, evolusi mosasaurus mungkin juga dimulai dengan bencana. Anehnya, evolusi mosasaurus karnivora raksasa menyerupai keluarga pemangsa lainnya – Tyrannosauridae. Raksasa T. rex berevolusi di darat pada waktu yang hampir bersamaan dengan saat mosasaurus menjadi predator puncak di laut. Apakah itu kebetulan? Mungkin tidak.

Fosil kepala T-rex bernama Sue di Field Museum Image credit: Katharine Uhrich, Field Museum Fosil kepala T-rex bernama Sue di Field Museum

Mosasaurus dan tyrannosaurus mulai membedakan diri antara satu spesies dengan yang lainnya dan menjadi lebih besar di saat yang sama, yaitu pada tahap Turonian periode Kapur sekitar 90 juta tahun yang lalu. Hal ini mengikuti kepunahan besar di darat dan laut sekitar 94 juta tahun yang lalu di perbatasan Cenomanian-Turonian.

Kepunahan ini terkait dengan pemanasan global ekstrem – iklim “rumah kaca hebat” – yang didorong oleh gunung berapi yang melepaskan karbon dioksida ke atmosfer. Akibatnya, plesiosaurus yang merupakan predator raksasa menghilang dari laut dan predator allosaurid raksasa musnah di darat.

Baca juga: Bagaimana Mosasaurus Penguasa Lautan Zaman Dinosaurus Punah?

Dengan peran predator yang kosong, mosasaurus dan tyrannosaurus menjadi predator teratas. Thalassotitan dan T. rex hanya berevolusi sejak awal karena kepunahan massal, meskipun pada akhirnya mereka juga musnah karena hal yang sama.

Semakin besar ukuran mereka, semakin mudah mereka punah

Nicholas Longrich Ukuran Thalassotitan

Predator puncak sangatlah menarik karena mereka merupakan hewan yang besar dan berbahaya. Namun, ukuran dan posisinya di puncak rantai makanan ternyata membuat mereka rentan. Semakin tinggi posisi di rantai makanan, semakin sedikit hewan yang ada.

Pasalnya, dibutuhkan banyak ikan kecil untuk memberi makan ikan besar, banyak ikan besar untuk memberi makan mosasaurus kecil, dan banyak mosasaurus kecil untuk memberi makan satu mosasaurus raksasa.

Ini berarti predator puncak jadi makhluk langka. Predator puncak membutuhkan banyak makanan, sehingga mereka akan menghadapi kesulitan jika pasokan makanan terganggu.

Jika lingkungan memburuk, predator berbahaya dapat dengan cepat menjadi spesies yang terancam punah.

Sensitivitas terhadap perubahan lingkungan inilah yang membuat pemangsa seperti Thalassotitan sangat menarik untuk dipelajari. Kepunahan mereka menunjukkan bahwa menjadi predator teratas merupakan strategi evolusioner yang berisiko.

Selama rentang waktu yang singkat, evolusi mendorong evolusi predator yang semakin besar. Ukuran mereka yang besar membantu mereka untuk dapat bersaing dan menjatuhkan mangsa. Namun, dalam rentang waktu yang lama, spesialisasi untuk peran predator puncak meningkatkan kerentanan terhadap bencana. Akhirnya, kepunahan massal menghapus pemangsa teratas dan siklus dimulai lagi.

Nicholas R. Longrich

Senior Lecturer in Paleontology and Evolutionary Biology, University of Bath

Artikel ini tayang di Kompas.com berkat kerja sama dengan The Conversation Indonesia. Tulisan di atas diambil dari artikel asli berjudul "Temuan fosil baru buktikan ‘monster laut’ hidup jutaan tahun yang lalu di Bumi". Isi di luar tanggung jawab Kompas.com.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+