Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 09/10/2022, 20:37 WIB

KOMPAS.com - Bukan hal aneh bahwa pohon bisa berumur panjang. Banyak pohon yang tumbuh kuat dan hidup jauh lebih lama dari manusia dan berbagai hal lain di Bumi.

Pohon dapat hidup di mana saja, baik yang kurang dari 100 tahun hingga yang usianya mencapai ribuan tahun, semua tergantung dari spesiesnya.

Baca juga: Penting bagi Kehidupan, Ada Berapa Banyak Pohon di Bumi?

Pohon tertua di dunia

Melansir laman Guinness World Records, pohon tertua di dunia adalah pinus bristlecone (Pinus longaeva) dari White Mountains, California, AS.

Salah satu pohon bristlecone tertua yang masih hidup hingga saat ini adalah pohon yang diberi nama Methuselah. Pohon ini ditemukan oleh Dr Edmund Schulman pada tahun 1957.

Mengutip National Geographic, berdasarkan data cincin pohon, Methuselah berusia 4.853 tahun.

Keberhasilan pinus bristlecone dalam berumur panjang dapat dikaitkan dengan kondisi keras tempat tinggalnya.

Suhu yang sangat dingin terkait dengan angin kencang, selain tingkat pertumbuhan yang lambat, dan menghasilkan kayu yang lebat.

Ini berarti beberapa tahun mereka tumbuh sangat lambat. Karena pertumbuhannya yang lambat dan kayu yang lebat, pinus bristlecone tahan terhadap serangga, jamur, busuk, dan erosi.

Kurangnya vegetasi tempat mereka tumbuh membuat pinus bristlecone jarang terkena kebakaran hutan.

Pohon yang tumbuh lambat ini dapat mencapai ketinggian sekitar 15 meter dan diameter batang sekitar 391 sentimeter.

Bahkan di tempat yang tidak sesuai, pohon yang menakjubkan ini bisa hidup hingga 30 tahun. Hal ini memungkinkan pohon untuk menghemat energi dengan tidak harus mereproduksi yang baru.

Gran Abuelo

Para ilmuwan telah lama percaya, bahwa pohon tersebut adalah makhluk hidup tunggal tertua di planet ini.

Tapi, seorang peneliti Chili menggunakan teknik yang tidak biasa untuk menentukan penanggalan pohon dari spesies cemara Patagonian atau alerce (Fitzroya cupressoides) yang dikenal sebagai Gran Abuelo atau kakek buyut dalam bahasa Spanyol, yang tumbuh menjulang di atas jurang di Andes, Chili

Jika benar terkonfirmasi, maka pohon itu menjadi pohon tertua di dunia yang terbaru.

Klaim tersebut membuat para peneliti pohon ramai membahasnya, tetapi juga skeptis, salah satunya karena cemara yang tumbuh di hutan hujan beriklim sedang, tampaknya menjalani kehidupan yang berbeda dari bristlecone.

Baca juga: 3 Pohon Tertinggi di Dunia

Cemara Patagonian atau alerce, yang berasal dari Chili dan Argentina memang telah lama dikenal sebagai spesies pohon dengan umur terpanjang kedua di dunia.

Sebelumnya, peringkat rekor diidentifikasi pada awal 1990-an dengan menghitung lingkaran pohon pada tunggul yang dipotong; pada saat itu usianya lebih dari 3.600 tahun.

Sementara, sequoia raksasa tertua yang diketahui sebagai spesies pohon berumur terpanjang ketiga, diidentifikasi dengan cara yang sama dan hidup sampai 3.266 tahun.

Tapi di tahun ini, ilmuwan lingkungan Jonathan Barichivich dan peneliti yang pertama kali mengidentifikasi alerce sebagai pohon tertua di taman nasional Chili, menggunakan penggerek kenaikan berbentuk T untuk mengebor dan mengeluarkan sampel inti dari pohon cemara tersebut yang diselimuti lumut.

Alat bor tidak bisa mencapai pusat pohon, yang diameternya lebih dari selusin kaki. Tetapi, dengan menggabungkan sampel inti mereka dengan informasi cincin pohon, dan menggunakan pemodelan komputer, peneliti memperkirakan pohon itu berusia sekitar 5.400 tahun, dengan kemungkinan 80 persen berusia lebih dari 5.000 tahun.

Penelitian ini belum ditinjau oleh rekan sejawat, tetapi Barichivich telah membagikan temuannya di konferensi.

Hingga sekarang, belum ada pernyataan resmi yang menyatakan bahwa Gran Abuelo menjadi pohon tertua di dunia.

Baca juga: Negara-negara yang Memiliki Pohon Terbanyak

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+