Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/09/2022, 21:07 WIB

KOMPAS.com - Demensia adalah kondisi saat seseorang pikun atau kehilangan ingatan, kemampuan berbahasa, kemampuan memecahkan masalah, dan kemampuan berpikir lainnya yang cukup parah untuk mengganggu kehidupan sehari-hari.

Gejala demensia terjadi ketika otak mengalami kerusakan oleh penyakit atau kondisi tertentu, termasuk penyakit Alzheimer – yang menjadi penyebab paling umum dari demensia.

Melansir dari laman Alzheimer’s Indonesia, penyakit Alzheimer, pertama kali dijelaskan oleh ahli saraf Jerman, yaitu Alois Alzheimer, merupakan penyakit fisik yang memengaruhi otak.

Baca juga: Ahli Minta Jangan Maklumi Lansia yang Pikun, Ini 10 Gejala Demensia

Selama berjalannya waktu, penyakit protein plak dan serat yang berbelit berkembang dalam struktur otak yang menyebabkan kematian sel-sel otak.

Apakah demensia bisa dicegah?

Dalam acara Konferensi Nasional bertajuk Demensia Lalu Bagaimana? Pada Minggu (25/9/2022), Lion Soons, MSc dari Alzheimer Centre Limburg Maastricht University mengungkap, ada empat cara mencegah demensia yang bisa dilakukan atau setidaknya menurukan risiko demensia.

1. Olahraga teratur

Penelitian menunjukkan, olahraga teratur dapat menurunkan risiko demensia. Hal ini karena, aktivitas fisik dapat menumbuhkan dan menjaga sel-sel otak tetap berfungsi dengan baik, menstimulasi koneksi antara sel-sel otak, memperlancar aliran darah ke otak.

Mengacu pada WHO, olahraga rutin setidaknya dilakukan 150-300 menit per minggu untuk olahraga intensitas moderat, seperti bersepeda, jalan cepat, atau berkebun.

Sementara olahraga intensitas tinggi, seperti bermain basket, jogging, atau bersepeda menanjak bisa dilakukan 75-150 menit per minggu.

Untuk mendapatkan hasil maksimal, Anda bisa tambahkan dengan melatih kekuatan otot minimal dua kali seminggu, mengurangi terlalu banyak duduk dan menggantinya dengan lebih banyak bergerak, misalnya membiasakan diri naik tangga ketimbang lift.

Selain itu, Anda bisa menambahkan latihan keseimbangan minimal tiga kali seminggu.

Baca juga: Studi Baru: Rutin Minum Kopi dan Teh Turunkan Risiko Stroke dan Demensia

Ilustrasi pikun, demensiaSHUTTERSTOCK/fizkes Ilustrasi pikun, demensia

 

2. Pola makan sehat

Menerapkan pola makan sehat, seperti diet Mediterania juga membantu menurunkan risiko dan mencegah demensia.

Diet Mediterania menekankan asupan makanan pada buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, gandum utuh, minyak zaitun, lemak ikan, dan membatasi asupan daging merah.

Asupan makanan tersebut kaya antioksidan yang akan menjaga dari kerusakan otak, yang berkaitan dengan Alzheimer dan demensia.

Di samping itu juga menjaga kadar kolesterol tetap normal, yang mana berarti akan menjaga kemampuan otak dalam mengingat dan berpikir.

Baca juga: Kesehatan Gigi yang Buruk Bisa Memicu Demensia

3. Menjaga kesehatan jantung

Semua hal yang baik untuk jantung akan baik juga untuk otak. Karena itu, penting untuk membatasi asupan garam, mengurangi kebiasaan minum alkohol berlebihan, dan berhenti merokok.

Jantung yang sehat akan membantu mencegah demensia.

4. Belajar hal baru

Belajar hal baru sangat baik untuk kesehatan otak, misalnya belajar Bahasa baru, belajar memasak, pergi ke museum, atau pergi ke tempat-tempat baru.

Dengan mempelajari hal baru, otak akan tetap aktif dan menurunkan risiko kerusakan otak, termasuk mencegah demensia.

Demensia di Indonesia

Di Indonesia, diperkirakan ada sekitar 1.2 juta orang dengan demensia pada tahun 2016, yang akan meningkat menjadi 2 juta di 2030.

Bahkan, onset demensia yang diderita pada usia relatif muda (umur 50-an tahun) kasusnya juga meningkat.

Dalam acara yang sama, drg. Kartini Rustandi, M.Kes (Direktur Kesehatan Usia Produktif dan Lanjut Usia) mengatakan, bahwa penting mengedukasi masyarakat usia produktif untuk menerapkan pola hidup sehat, sebelum mereka menjadi orang lanjut usia.

Dengan menjalani gaya hidup sehat, termasuk pola makan sehat, diharapkan kesehatan akan selalu terjaga dan nantinya akan menjadi orang lanjut usia yang SMART (sehat, mandiri, aktif, dan produktif), agar tak menjadi beban keluarga.

Baca juga: Mengenal Flavonoid pada Buah dan Sayuran, yang Dapat Mencegah Demensia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+