RS Pondok Indah Group

RS Pondok Indah Group adalah grup rumah sakit swasta yang mengelola tiga rumah sakit, yakni RS Pondok Indah - Pondok Indah, RS Pondok Indah - Puri Indah, dan RS Pondok Indah - Bintaro Jaya. Ketiga rumah sakit ini didukung para dokter ahli dari berbagai disiplin ilmu serta mengadopsi teknologi medis terkini untuk memberikan pelayanan kesehatan yang prima dan terdepan.

Apa Penyebab Panas Dalam pada Anak dan Bagaimana Cara Mengatasinya?

Kompas.com - 05/08/2022, 13:03 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KOMPAS.com - Panas dalam biasanya dikaitkan dengan gejala panas yang timbul mendadak dan kemudian hilang dengan sendirinya.

Menurut dr. A. A. A. Putu Indah Pratiwi, Sp.A, dokter Spesialis Anak RS Pondok Indah – Bintaro Jaya, istilah panas dalam sendiri tidak ada padanannya dalam bahasa medis, tetapi jika merujuk dengan gejala di atas, mungkin selama ini yang dikatakan panas dalam adalah infeksi virus.

“Infeksi seringkali ditandai atau diawali dengan gejala demam. Gejala khas infeksi virus adalah demam yang mendadak timbul (biasanya demam tinggi), lalu dalam 3-5 hari demam ini turun sendiri seiring perbaikan gejala lainnya (misalnya batuk, pilek, diare, pusing),” jelas dr Putu.

Baca juga: Mitos Atau Fakta, Cincau Bisa Redakan Panas Dalam?

Infeksi virus karena sifatnya dapat sembuh sendiri (self-limiting disease) tidak membutuhkan terapi khusus seperti pemberian antibiotik,” lanjutnya.

Sementara terapi pengobatan, dikatakan dr Putu, jika diperlukan biasanya ditujukan untuk meringankan gejala, misalnya jika demam atau badan nyeri dapat diberikan parasetamol.

Saat demam, yang paling penting adalah mencegah dehidrasi. Jadi cukup minum sangat penting. Cukupi hidrasi si kecil dengan cairan yang sehat, seperti air putih, jus buah segar, air madu, infused water.

“Lalu, perlukah minum larutan penyegar? Larutan penyegar biasanya sering dipilih karena mengandung sedikit rasa manis, sehingga untuk sebagian orang, bisa membantu untuk minum lebih banyak saat sakit. Boleh saja dikonsumsi, tapi tidak diharuskan,” pungkasnya.

Baca juga: Benarkah Larutan Penyegar Ampuh Atasi Panas Dalam?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.