Kompas.com - 28/05/2022, 13:00 WIB

KOMPAS.com - Ahli paleontologi kini mengetahui bahwa sebagian besar dinosaurus yang pernah hidup jutaan tahun lalu berdarah panas.

Dengan demikian, temuan itu menjawab pertanyaan mengenai apakah dinosaurus berdarah panas atau dingin, yang menjadi misteri bagi para ahli.

Seperti dilansir dari Independent, Kamis (27/5/2022); peneliti menganalisis dua kelompok besar dinosaurus yakni saurischia (pinggul kadal) dan ornithischia (pinggul burung).

Dalam studi yang dipublikasikan di jurnal Nature pada 25 Mei 2022, para peneliti menemukan bahwa dinosaurus ornithischia termasuk Velociraptor, T-Rex, dan herbivora raksasa berleher panjang seperti Brachiosaurus adalah hewan berdarah panas.

Baca juga: Bagaimana Kepunahan Dinosaurus Mengubah Evolusi Tanaman, Studi Jelaskan

Sementara dinosaurus saurischia seperti Triceratops dan Stegosaurus, kehilangan kemampuan darah panasnya dan menjadi hewan berdarah dingin.

Penulis utama studi sekaligus peneliti postdoctoral di California Institute of Technology, Jasmina Wiemann mengatakan bahwa dia dan timnya menggunakan metode penelitian baru.

Mereka tidak menganalisis mineral yang ada dalam tulang, atau seberapa cepat dinosaurus tumbuh seperti yang dilakukan penelitian sebelumnya. 

Para peneliti mempelajari salah satu ciri dasar metabolisme, yakni bagaimana dinosaurus menggunakan oksigen.

Caranya dengan menganalisis tulang kaki dari 55 kelompok hewan yang berbeda termasuk milik dinosaurus. Kemudian, mereka menemukan bahwa tingkat metabolisme dalam tubuh dinosaurus umumnya tinggi.

"Pertanyaan apakah dinosaurus berdarah panas atau dingin adalah salah satu pertanyaan tertua dalam paleontologi, dan sekarang kami pikir kami memiliki konsensus, bahwa sebagian besar dinosaurus berdarah panas," katanya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Fenomena
Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Oh Begitu
Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Fenomena
2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

Oh Begitu
Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena
Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Oh Begitu
Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Oh Begitu
Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Oh Begitu
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.