Kompas.com - Diperbarui 02/06/2022, 14:05 WIB
Penulis Lulu Lukyani
|

KOMPAS.com - Efek rumah kaca adalah proses yang terjadi ketika gas-gas di atmosfer Bumi memerangkap panas matahari.

Mekanisme efek rumah kaca yang normal sebenarnya sangat diperlukan bagi kehidupan di Bumi karena proses ini membuat Bumi jauh lebih hangat daripada tanpa atmosfer. 

Efek rumah kaca merupakan salah satu hal yang membuat Bumi menjadi tempat yang nyaman untuk ditinggali.

Bagaimana cara kerja efek rumah kaca?

Dilansir dari Climate Kids NASA, sesuai dengan namanya, efek rumah kaca bekerja selayaknya rumah kaca.

Rumah kaca adalah bangunan dengan dinding kaca dan atap kaca. 

Baca juga: Kenapa Matahari Tenggelam? Ini Penjelasannya Menurut Sains

Rumah kaca digunakan untuk menanam tanaman, seperti tomat dan bunga-bunga tropis.

Di dalam rumah kaca akan tetap hangat, bahkan selama musim dingin. 

Di siang hari, sinar Matahari menyinari rumah kaca dan menghangatkan tanaman serta udara di dalamnya. 

Pada malam hari, di luar lebih dingin, tetapi di dalam rumah kaca tetap hangat. Itu karena dinding kaca rumah kaca memerangkap panas matahari.

Efek rumah kaca bekerja dengan cara yang hampir sama di Bumi. Gas di atmosfer, seperti karbon dioksida, memerangkap panas mirip dengan atap rumah kaca. 

Baca juga: Bulan Ini Ada Peristiwa Matahari di Atas Kabah untuk Verifikasi Arah Kiblat, Catat Tanggalnya!

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.