Letusan Gunung Tonga Disebut sebagai Ledakan Terbesar di Atmosfer, Studi Jelaskan

Kompas.com - 17/05/2022, 11:03 WIB

KOMPAS.com - Gunung berapi bawah laut Hunga Tonga-Hunga Ha'apai di Pasifik Selatan meletus pada 15 Januari 2022.

Kini, letusan gunung berapi di Tonga itu dikonfirmasi sebagai ledakan terbesar di atmosfer Bumi yang pernah tercatat instrumentasi modern.

Menurut dua studi yang dipublikasikan di jurnal Science, ledakan ini jauh lebih besar dibandingkan peristiwa vulkanik abad ke-20, ataupun pengujian bom atom setelah Perang Dunia II.

Baca juga: Letusan Gunung Berapi Tonga Resmi Jadi yang Terbesar di Abad 21

Dilansir dari BBC, Minggu (15/5/2022), peneliti menyebutkan, hanya letusan Gunung Krakatau tahun 1883 yang menyaingi gangguan atmosfer serupa seperti gunung berapi di Tonga.

Bencana alam yang terjadi di Indonesia itu diperkirakan telah merenggut lebih dari 30.000 jiwa, berbeda dari Gunung Hunga Tonga-Hunga Ha'apai yang menyebabkan lebih sedikit korban, tetapi memicu gelombang tsunami di berbagai wilayah di dunia.

"Tonga adalah peristiwa global, sama seperti Krakatau, tetapi saat ini kita memiliki semua sistem pengamatan geofisika dan merekam sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam data modern," ujar penulis utama studi dari University of California, Santa Barbara, Dr Robin Matoza.

Lebih lanjut, Matoza mengungkapkan, saat ini ilmuwan mampu untuk mengakses berbagai instrumen di darat ataupun luar angkasa, yang membantu mereka menganalisis letusan gunung berapi bawah laut itu.

Instrumen yang digunakan di antaranya termasuk sensor tekanan atmosfer, seismometer, telepon air, dan satelit yang memantau Bumi.

Letusan gunung berapi bawah laut di Tonga dikatakan telah menghasilkan sejumlah gelombang tekanan atmosfer, kemudian menyebar dalam jarak yang sangat jauh.

Dalam rentang frekuensi yang dapat didengar, orang-orang di Alsaka yang berjarak 10.000 km melaporkan telah mendengar dentuman berulang-ulang.

Kemudian, jaringan detektor global untuk memantau kepatuhan terhadap Perjanjian Pelarangan Uji Coba Nuklir Komprehensif (Comprehensive Nuclear-Test-Ban Treaty) turut menangkap sinyal infrasonik.

Baca juga: Ahli Sebut Letusan Gunung Berapi Tonga Sebabkan Dampak Serupa seperti Badai Matahari

 

Infrasonik memiliki frekuensi lebih rendah dari gelombang yang bisa didengar manusia.

Data jaringan pun menemukan, letusan gunung berapi Tonga menghasilkan gelombang tekanan atmosfer, yang sebanding dengan ledakan nuklir terbesar, yakni bom Tsar milik Soviet pada 1961.

Memicu gelombang Lamb

Di sisi lain, studi tersebut juga membahas mengenai gelombang Lamb yang dihasilkan dari letusan gunung api bawah laut di Tonga. Sebagai informasi, gelombang Lamb diambil dari nama ahli Matematika awal abad ke-20, Horace Lamb.

Lamb adalah gelombang di udara yang merambat dengan kecepatan suara di sepanjang jalur permukaan planet.

Gelombang ini, kata peneliti, tampak mengelilingi Bumi setidaknya sebanyak empat kali usai gunung berapi bawah laut Tonga meletus.

Gelombang Lamb tercatat melewati Inggris yang berjarak sekitar 16.500 km dari Tonga, pada tanggal 15 Januari di malam hari, sekitar 14 jam usai letusan berlangsung.

Baca juga: Dahsyatnya Letusan Gunung Bawah Laut Tonga Sebabkan Atmosfer Bumi Bergetar

Ahli fisika atmosfer di University of Reading, Prof Giles Harrison, mengatakan, dampaknya ialah awan di wilayah ini mengalami gangguan.

"Pada saat itu, kami memiliki perekam laser cloud-base yang mengamati dasar awan, dan ketika gelombang lewat awan pun terganggu," terang Harrison.

Menurut dia, ketika gelombang Lamb bergabung dengan gelombang laut keduanya mampu menghasilkan tsunami, yang tidak hanya terjadi di Samudra Pasifik, tetapi juga di Samudra Atlantik dan Laut Mediterania.

"Jika Anda menginginkan bukti bahwa atmosfer adalah hal yang saling berhubungan, inilah buktinya (dampak letusan gunung Tonga). Dan apa yang terjadi di satu sisi planet ini dapat menyebar ke sisi lain dengan kecepatan suara," tuturnya.

Sementara ini, para ilmuwan masih menyelidiki tsunami jarak dekat yang terjadi di sepanjang garis pantai di kepulauan Tonga.

Penyelidikan juga tengah dilakukan untuk menentukan apakah runtuhnya bagian dari gunung berapi berdampak pada naiknya permukaan air.

Adapun hasil dari pemetaan dasar laut itu akan dilaporkan dalam beberapa pekan mendatang.

Baca juga: Letusan Gunung Berapi Tonga Mengirim Riak ke Angkasa, Ahli Jelaskan Dampaknya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.