Bisakah Lubang Hitam Menjadi Lubang Putih?

16/04/2022, 20:00 WIB
Bisakah lubang hitam menjadi lubang putih? - Remy, Umur 9, Victoria, Australia

Oleh: Luke Barnes

HAI Remy! Terima kasih atas pertanyaan bagus ini. Sayangnya, jawaban singkatnya adalah tidak.

Lubang putih sebenarnya hanyalah sesuatu yang dibayangkan para ilmuwan — lubang putih itu bisa ada, tetapi kita belum pernah melihatnya, atau bahkan melihat petunjuk bahwa lubang putih itu mungkin ada. Untuk saat ini, mereka adalah hanya sebuah ide

Sederhananya, kamu bisa membayangkan lubang putih sebagai lubang hitam terbalik. Jadi jika waktu berjalan mundur, lubang hitam akan terlihat seperti lubang putih. Tapi waktu tidak berjalan secara terbalik di alam semesta kita.

Untuk memahami lebih lanjut, mari kita mulai dengan memikirkan cara kerja lubang hitam.

Apa itu lubang hitam?

Ketika kamu menjatuhkan bola tenis, itu jatuh ke tanah karena apa yang kita sebut gravitasi. Bumi sangat berat, sehingga menarik bola tenis ke bawah.

Baca juga: Teleskop Hubble Tangkap Potret Galaksi dengan Lubang Hitam Aktif, Seperti Apa?

Jika Bumi memiliki lebih banyak material di dalamnya, membuatnya lebih berat, gravitasi akan menarik bola lebih kuat. Tarikannya juga akan lebih kuat jika kita berdiri di permukaan Bumi yang menyusut, yang tetap seberat itu.

Sekarang, bayangkan kita adalah penjelajah luar angkasa dan kita telah menemukan sesuatu di luar angkasa yang sangat berat dan sangat kecil. Ini menarik pada apa pun yang mendekatinya dengan sangat kuat, jadi kita berusaha menjaga jarak yang aman dari pesawat ruang angkasa kita.

Objek misterius ini akan menarik begitu kuat sehingga tidak ada yang bisa lolos. Sebuah pesawat ruang angkasa dengan pendorong roket terbesar tidak dapat melarikan diri. Bahkan sinar laser, yang ditembakkan langsung dengan kecepatan cahaya, tidak akan selamat.

Objek semacam itu yang disebut sebagai lubang hitam.

Apa itu lubang putih?

Sekarang bayangkan kita bertahan di pesawat ruang angkasa kita (pada jarak yang aman) dan membuat film tentang lubang hitam ini.

Saat kita menontonnya, kita tidak akan pernah melihat apa pun lolos dari lubang hitam. Kita malah akan melihat lubang hitam memakan apa pun yang datang terlalu dekat. Kita beruntung: saat kita menonton, lubang hitam menelan seluruh bintang!

Film kita yang berjudul “Black hole eats a star” ditonton oleh satu orang secara online. Tapi sekarang bayangkan jika kita memainkannya secara terbalik. Dalam film mundur, kita akan melihat benda yang sangat berat, sangat kecil hanya duduk di sana – dan kemudian, tiba-tiba, memuntahkan seluruh bintang!

Baca juga: Bukan Lubang Hitam, Ternyata Obyek Terdekat dengan Bumi Itu Bintang

Objek yang sedang kita lihat sekarang, yang memuntahkan segalanya dan tidak memakan apa pun, akan disebut lubang putih.

Apakah lubang putih itu ada?

Kami memiliki bukti bagus dari teleskop bahwa lubang hitam benar-benar ada.

Namun, kami belum pernah melihat lubang putih (sesuatu yang memalukan, karena mereka akan sangat mengagumkan). Alasan para astronom berpikir tentang lubang putih adalah karena Albert Einstein – seorang ilmuwan hebat yang tidak lagi hidup, tetapi jika Anda pernah melihatnya, Anda mungkin ingat rambutnya yang gila.

Einstein datang dengan ide bagus tentang gravitasi, kekuatan tak terlihat yang membuat kaki kita tetap di tanah. Teorinya menjelaskan bagaimana lubang hitam bekerja, dengan tarikan gravitasi yang besar

Ide Einstein juga mengatakan lubang putih mungkin ada. Jadi bisakah alam semesta kita benar-benar membuat lubang putih? Dan bisakah lubang hitam menjadi lubang putih? Mungkin tidak. Sesuatu bisa “mungkin” sebagai ide, tetapi juga sangat tidak mungkin dalam kehidupan nyata.

Lubang putih adalah sesuatu yang tidak mungkin karena mereka “kebalikan” dari yang ada. Pikirkan sarapan secara terbalik: telur kamu mengacak dengan sendirinya dan melompat keluar dari wajan, kembali ke cangkangnya. Itu mungkin, tetapi itu berarti waktu telah berputar dengan sendirinya dan mulai berjalan mundur

Sejauh yang bisa kita lihat dan ukur, waktu di alam semesta kita hanya mengalir ke satu arah: maju. Jadi untuk saat ini, lubang putih hanyalah sebuah ide yang menarik.

Luke Barnes

Lecturer in Physics, Western Sydney University

Artikel ini tayang di Kompas.com berkat kerja sama dengan The Conversation Indonesia. Tulisan di atas diambil dari artikel asli berjudul "Curious Kids: bisakah lubang hitam menjadi lubang putih?". Isi di luar tanggung jawab Kompas.com.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.