Kompas.com - 02/03/2022, 11:05 WIB

KOMPAS.com - Studi baru mengungkapkan, bahwa ada kemungkinan penularan virus corona dari seekor rusa di Kanada pada manusia.

Dalam studi pra-cetak di server bioRxiv yang dipublikasikan pada 25 Februari 2022 ini, para peneliti mengeklaim telah menemukan kasus penularan Covid-19 dari rusa hasil perburuan ke manusia.

Oleh karenanya, mereka memperingatkan pemerintah untuk melakukan pengawasan yang ketat terhadap hewan liar. Upaya tersebut , kata peneliti, diperlukan sebagai cara untuk mencegah mutasi virus, maupun mencegah penyebarannya.

Baca juga: Virus Omicron Ditemukan pada Rusa di New York, Timbulkan Kekhawatiran Munculnya Varian Baru

Melalui studi yang belum ditinjau rekan sejawat ini, tim peneliti menggunakan sampel dari ratusan rusa ekor putih yang diburu pada musim gugur lalu di wilayah barat daya Ontario, Kanada.

Dilansir dari The Guardian, Senin (28/2/2022), mereka melakukan tes swab (usap), serta menguji kelenjar getah bening hewan tersebut. Hasilnya ditemukan sebanyak 17 dari 298 rusa positif Covid-19. Rusa-rusa tersebut juga didiagnosis terinfeksi varian baru dari virus corona.

Dijelaskan tim, garis keturunan virus ini memiliki sedikit kemiripan dengan strain Covid-19 yang telah teridentifikasi saat ini.

Para peneliti pun membandingkan susunan genetik virus corona yang ditemukan pada rusa, dengan kasus virus yang ditemukan pada manusia di wilayah tersebut.

Setelahnya, mereka menemukan satu penduduk yang terinfeksi jenis virus serupa, dan diketahui telah melakukan kontak dengan rusa.

Akan tetapi, para peneliti mencatat data sampel ini masih sangat terbatas, sehingga sulit untuk memahami hubungan genetik antara strain, waktu ataupun lokasi paparan virus yang membuktikan rusa sebagai inangnya.

“(Temuan) ini meyakinkan bahwa kami tidak menemukan bukti penularan lebih lanjut, selama kami melakukan banyak pengambilan sampel dan banyak pengurutan,” ujar ahli mikrobiologi yang juga ilmuwan di Sunnybrook Health Sciences Centre, Samira Mubareka.

“Jika terus melakukan pengawasan ini, kami akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang risiko (dari penularan virus)sebenarnya,” sambung dia.

Baca juga: Virus Corona Ditemukan Mampu Bersembunyi di Testis, Kok Bisa? Studi Jelaskan

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.