Perempuan Lebih Berisiko Mengalami Hipertensi Daripada Laki-laki, Apa Penyebabnya?

Kompas.com - 19/02/2022, 17:02 WIB

KOMPAS.com - Seiring bertambahnya usia, maka semakin banyak pula risiko penyakit yang dapat terjadi, salah satunya adalah tekanan darah tinggi atau hipertensi. Selain faktor usia, ternyata perempuan cenderung lebih berisiko mengalami hipertensi.

Hal tersebut disampaikan Anggota Pokja Panduan Konsensus InaSH dr Siska Suridanda Dany, Sp.JP, FIHA, dalam konferensi pers virtual Apakah Tatalaksana Hipertensi di Masa Covid-19 Ada Perbedaan?.

Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) Kementerian Kesehatan tahun 2018, ditemukan pada populasi dewasa berusia di atas 18 tahun, perempuan lebih banyak mengalami hipertensi yaitu sebanyak 36,9 persen.

Sedangkan laki-laki yang mengalami hipertensi sebanyak 31,3 persen.

"Walaupun secara keseluruhan perempuan proporsinya lebih tinggi menderita hipertensi, tapi kalau berdasarkan kelompok umur, pada kelompok dewasa muda laki-laki kelihatan lebih tinggi (mengalami hipertensi)," ujar Siska, Jumat (18/2/2022).

"Namun seiring dengan pertambahan usia, perempuan akhirnya membalap laki-laki dan secara keseluruhan menjadi lebih tinggi angkanya," lanjutnya.

Baca juga: Hipertensi Emergensi, Gejala, dan Perawatannya

Lantas, apa yang menyebabkan perempuan lebih banyak mengalami hipertensi dibandingkan laki-laki?

Dijelaskan dr Siska, hipertensi pada perempuan memiliki keunikan berkaitan dengan berbagai perubahan hormonal di sepanjang hidupnya. Hal ini lah yang menjadi faktor risiko tersendiri untuk terjadinya hipertensi pada perempuan.

"Jadi siklus hidup perempuan berubah terus sehingga ini merupakan faktor risiko yang spesifik untuk perempuan mengalami hipertensi," imbuh dr Siska.

Dia menambahkan, bahwa hipertensi juga bisa terjadi pada anak dan remaja atau disebut hipertensi sekunder.

Kondisi ini disebabkan karena gangguan organ atau kerusakan pada organ lain yang mengakibatkan peningkatan tekanan darah.

Seiring dengan peningkatan usia, kata dia, maka risiko terjadinya komplikasi akibat naiknya tekanan darah pun meningkat.

“Saat memasuki fase menopause adalah fase krusial untuk perempuan di mana terjadinya perubahan hormonal yang cukup drastis, dan umumnya meningkatkan tekanan darah (hipertensi)," papar dr Siska menjelaskan penyebab perempuan lebih berisiko mengalami hipertensi.

Baca juga: Cegah Hipertensi, Inilah Angka Tekanan Darah yang Normal

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.