Kompas.com - 28/01/2022, 11:03 WIB


KOMPAS.com - Badan Kesehatan Masyarakat Kanada (PHAC) melaporkan telah mendeteksi lebih dari 50 kasus subvarian Omicron baru yang dikenal sebagai varian BA.2.

Melansir CTVNews, terkonfirmasi sebanyak 51 kasus subvarian BA.2 di Kanada, dengan kasus terutama dari pelancong internasional.

Menurut data GISAID pada 25 Januari 2022, turunan dari varian Omicron yang sangat menular ini telah ditemukan di setidaknya 40 negara.

Lantas, apa itu varian BA.2?

Varian BA.2 pertama kali terdeteksi pada November 2021. Inggris telah menetapkan varian ini sebagai varian yang sedang diselidiki, dengan kemungkinan mempunyai keunggulan pertumbuhan.

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) belum menjuluki varian BA.2 sebagai varian yang menjadi perhatian, tapi melacak penyebaran sub-garis keturunan.

Untuk diketahui, varian baru Omicron, B.1.1.529 mempunyai empat sub-garis keturunan yaitu BA.1, BA.1.1, BA.2, dan BA.3.

Baca juga: Ini Perbedaan Gejala Varian Omicron dengan Flu Biasa

 

Sub-garis keturunan varian BA.2 Omicron secara luas dianggap lebih tersembunyi dibandingkan versi asli Omicron, dikarenakan beberapa sifat genetik yang dimiliki membuatnya lebih sulit untuk dideteksi.

Beberapa ilmuwan menjelaskan, varian BA.2 ini bisa lebih menular dan masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui karakteristik subvarian ini.

Mutasi dan transmisibilitas varian BA.2 Omicron

PHAC menjabarkan, varian BA.2 di Inggris mempunyai banyak kesamaan dengan BA.1, tapi menunjukkan beberapa perbedaan, termasuk dalam mutasi yang dapat mempengaruhi transmisibilitas, deteksi, dan kemungkinan pelepasan kekebalan.

“Ada bukti yang sangat terbatas saat ini untuk menentukan seberapa besar pengaruh perbedaan antara BA.1 dan BA2, sehingga diperlukan upaya berkelanjutan oleh ilmuwan untuk memantau kasus-kasus di Kanada dan melacak perkembangannya secara internasional,” jelas PHAC.

Pakar penyakit menular Dr. Isaac Bogoch menyampaikan, tingkat ketidakpastian yang signifikan tetap ada pada varian BA.2, tapi subvarian Omicron ini layak untuk diwaspadai karena lebih banyak kasus dilaporkan di seluruh dunia, sebab varian BA.2 Omicron terdeteksi di 40 negara

Baca juga: Varian Omicron Lebih Menular 105 Persen Daripada Delta, Studi Jelaskan

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.