Peneliti PRBM Eijkman Sebut Riset Vaksin Merah Putih Masih Berjalan untuk Segera Diproduksi

Kompas.com - 26/01/2022, 18:30 WIB
Ilustrasi pengembangan vaksin Covid-19 di Indonesia. Vaksin Merah Putih masih dalam penelitian. SHUTTERSTOCK/Blue Planet StudioIlustrasi pengembangan vaksin Covid-19 di Indonesia. Vaksin Merah Putih masih dalam penelitian.

KOMPAS.com - Peneliti di Pusat Riset Biologi Molekuler (PRBM) Eijkman Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mengatakan, bahwa pengembangan vaksin Merah Putih masih berjalan.

Hal itu diungkapkan oleh pelaksana tugas (Plt) Kepala PRBM Eijkman Wien Kusharyoto dalam diskusi virtual bertajuk Riset Pengembangan Vaksin Covid-19 untuk Indonesia Pulih Bersama Bangkit Perkasa pada Rabu, (26/1/2022).

"Riset vaksin Merah Putih masih berjalan, yang berbasis sel ragi atau yeast dalam proses pengembangan lebih lanjut. Tingkat produksinya juga sudah sesuai dengan yang disyaratkan pihak industri," papar Wien sembari menjelaskan perkembangan vaksin Merah Putih.

Kini, riset tersebut sudah dalam tahap hilirisasi oleh mitra industri dan dalam waktu dekat vaksin Merah Putih diharapkan sudah bisa masuk uji pra-klinik maupun uji klinik.

Baca juga: Dana Terbatas, Lembaga Eijkman Berhasil Selesaikan 90 Persen Vaksin Merah Putih

Pada kesempatan yang sama, Peneliti di PRBM Eijkman BRIN, Tedjo Sasmono membenarkan bahwa para peneliti telah menggunakan platform vaksin berbasis protein atau protein based, yakni protein rekombinan dari ragi maupun sel mamalia.

"Kami menggunakan protein spike dari virus SARS-CoV-2, mencoba memproduksi protein tersebut secara in vitro di tabung menggunakan sel mamalia atau yeast (ragi)," terang Tedjo.

Adapun seed (bibit) vaksin Merah Putih berhasil mengekspresikan protein Receptor Binding Domain (RBD) di ragi pada skala bioreaktor, dan menghasilkan protein RBD-Delta dengan konsentrasi ragi yang tinggi serta diklaim mudah dipurifikasi atau dimurnikan.

Di samping itu, tim peneliti PRBM Eijkman juga sudah mengarakterisasi bibit vaksin yang meliputi kestabilan genetik, uji fungsi dan antigenisitas maupun uji imunogenisitas pada hewan dengan hasil yang cukup baik.

"Data awal telah disetujui oleh mitra industri dan peneliti lain dan akhirnya dianggap bahwa seed tersebut sudah memenuhi standar industri, dan sekarang seed kami sudah ada di Bio Farma," ujar Tedjo.

Di sisi lain penelitian vaksin menggunakan rekombinan sel mamalia juga masih dalam tahap penelitian.

Dijelaskan Tedjo pada dasarnya model uji coba vaksin ini sama dengan vaksin dari protein ragi hanya saja sel yang mengekspresikannya adalah sel mamalia yang sudah diseleksi sebelumnya.

"Karakterisasi lanjutan sedang diakukan, dan seed vaksin Merah Putih sel mamalia siap dihilirisasi oleh mitra industri," lanjutnya.

Baca juga: Saran untuk Vaksin Merah Putih dari Indra Rudiansyah, Peneliti Muda di Balik Vaksin AstraZeneca

Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.