Kompas.com - 24/01/2022, 11:03 WIB

KOMPAS.com - Para dokter dari CUB-Erasme Hospital, Brussel, Belgia berhasil melakukan eksperimen terhadap seorang wanita dengan luka akibat infeksi superbug atau bakteri yang sudah kebal terhadap antibiotik.

Wanita tersebut mengaku telah menjalani perawatan antibiotik dengan menularkan virus untuk menyembuhkan luka infeksi ini selama hampir dua tahun.

Menurut studi yang telah dipublikasikan di jurnal Nature Communications pada 18 Januari 2022 lalu ini, para dokter menggunakan terapi eksperimental dengan melibatkan virus yang menginfeksi bakteri, yang dikenal sebagai bakteriofag atau fag.

Melansir Live Science, Rabu (19/1/2022) para peneliti menyebut kombinasi antibiotik dan terapi bakteriofag tampaknya berhasil menyembuhkan luka infeksi tersebut.

Baca juga: Bakteri Aneh Ini Memakan Listrik, Disebut Berpotensi Hasilkan Energi

"Beberapa hari setelah perawatan, luka pasien sudah kering. Nanah tidak lagi keluar dari luka, dan kulit berubah warna dari keabu-abuan menjadi merah muda," terang penulis utama studi, Dr Anasis Eskenazi.

Dijelaskan Eskenazi, tiga bulan setelah terapi fag tim dokter tidak menemukan tanda-tanda superbug yang tersisa pada luka. Kemudian, tiga tahun pasca pengobatan, infeksi bakteri tampaknya muncul lagi.

Pasien yang terlibat dalam kasus ini mengalami infeksi superbug setelah menjalani operasi di paha kirinya. Tulang pahanya patah karena pengeboman yang terjadi di Bandara Brussel pada Maret 2016 silam.

Sejak saat itu, dokter menggunakan pin, sekrup, dan rangka untuk memperbaiki tulang di tempatnya setelah merawat luka traumatisnya yang lain.

Akan tetapi, luka operasinya terinfeksi bakteri Klebsiella pneumoniae. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) bakteri ini menyebabkan berbagai infeksi pasca-perawatan.

Kemungkinan, wanita tersebut terpapar kuman ketika menggunakan ventilator, menerima obat melalui infus, maupun menjalani operasi.

"Setelah tiga bulan di rumah sakit, pasien telah menjalani berbagai rejimen antibiotik tetapi fraktur femur masih belum bergabung dan infeksi masih ada," ujar Eskenazi.

Pada saat itu, tim medis mulai mempertimbangkan terapi fag untuk wanita tersebut.

"Tiga tahun setelah pengobatan kombinasi fag-antibiotik, pasien bisa melakukan aktivitas dengan bantuan kruk, dan mengikuti acara olahraga seperti bersepeda. Dan tidak ada tanda-tanda infeksi Klebsiella pneumoniae berulang," kata penulis studi.

Baca juga: Pertolongan Pertama Luka Bakar, Jangan Pakai Odol

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.