Kompas.com - 24/01/2022, 07:03 WIB

KOMPAS.com - Studi yang dilakukan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), menunjukkan bahwa pemberian booster vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna terbukti sangat efektif dalam mencegah rawat inap akibat infeksi varian Omicron.

Hal itu diungkapkan dalam tiga studi terbaru yang dilakukan peneliti di CDC.

Dilansir dari Aljazeera, Sabtu (22/1/2022) vaksin dosis ketiga, 90 persen efektif untuk mencegah pasien Omicron dirawat di rumah sakit.

Vaksin booster juga, dikatakan peneliti 82 persen efektif untuk mencegah kasus gawat darurat maupun perawatan di Unit Gawat Darurat (UGD) rumah sakit.

Baca juga: Tergolong Ringan, Ini Gejala KIPI Vaksin Booster yang Banyak Dilaporkan

“Studi ini menunjukkan pentingnya mendapatkan dosis booster,” ujar salah satu peneliti CDC, Emma Accorsi.

Menurutnya, masyarakat yang sudah mendapatkan dua dosis vaksin Covid-19 harus segera mendapatkan vaksin booster setidaknya lima bulan telah sejak menerima dosis kedua dari Pfizer atau Moderna.

"Tetapi jutaan orang yang memenuhi syarat belum menerimanya (vaksin booster),” imbuhnya.

Di sisi lain, pejabat kesehatan setempat menuturkan, bahwa riset tersebut adalah studi skala besar pertama di Amerika Serikat yang mengamati efektivitas vaksin terhadap varian Omicron.

Dijelaskan peneliti, studi pertama menganalisis kasus rawat inap dan pasien yang berada di ruang gawat darurat serta data pasien dari pusat perawatan darurat di 10 negara bagian Amerika Serikat sejak Agustus 2021 hingga Januari 2022.

Mereka menemukan, efektivitas vaksin meningkat setelah penyuntikan tiga dosis vaksin Pfizer atau Moderna.

Namun, imunitas dari vaksin turun dari 94 persen selama gelombang varian Delta, menjadi 82 persen setelah memasuki gelombang Omicron.

Tim peneliti mengatakan, perlindungan terhadap varian virus baru rendah, terutama enam bulan setelah pemberian vaksin dosis kedua.

Kendati demikian, para pejabat kesehatan Amerika menilai tujuan mencegah tidak hanya infeksi tetapi mengurangi risiko keparahan penyakit akibat Covid-19.

Studi selanjutnya mengamati kasus Covid-19 dan tingkat kematian di 25 negara bagian Amerika Serikat dari awal April hingga akhir Desember.

Hasilnya, orang yang menerima booster memiliki perlindungan lebih tinggi terhadap infeksi virus corona, baik pada saat Delta mendominasi maupun penularan Omicron yang tinggi seperti sekarang. Dua studi tersebut telah diterbitkan secara online di laman resmi CDC.

Baca juga: Daftar Kombinasi Vaksin Primer dan Jenis Booster yang Bisa Didapatkan

Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Sumber Aljazeera
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.