Kompas.com - 20/01/2022, 18:45 WIB

KOMPAS.com - Gunung Tonga meletus pada Sabtu (15/1/2022). Meskipun analisis pasti penyebab kejadian itu belum ditemukan, ahli menilai pemicu ledakan besar Tonga serupa dengan kejadian letusan Gunung Anak Krakatau 2018.

Gunung Tonga adalah salah satu gunung api bawah laut yang cukup aktif, yang berada di lepas pantai Pasifik Selatan pulau Tonga. 

Gunung Tonga meletus pada Sabtu (15/1/2022) lalu, setelah ledakan erupsi gunung ini menghancurkan kawah permukaan laut dan menenggelamkan massanya. 

Baca juga: NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

Letusan gunung berapi Hunga-Tonga-Hunga-Ha'apai, yang terletak di Cincin Api Pasifik yang aktif secara seismik, mengirimkan gelombang tsunami melintasi Samudra Pasifik dan terdengar sekitar 2.300 km (1.430 mil) jauhnya di Selandia Baru, dilansir dari Reuters, Selasa (18/1/2022).

"Kekhawatiran saat ini adalah betapa sedikitnya informasi yang kami miliki (tentang aktivitas Gunung Tonga) dan itu menakutkan," kata Janine Krippner, ahli vulkanologi yang berbasis di Selandia Baru dalam Smithsonian Global Volcanism Progam.

Krippner mengatakan, bahwa kemungkinan instrumen di tempat erupsi terjadi telah hancur saat Gunung Tonga meletus.

Meskipun tanda peringatan dini tsunami akibat letusan Gunung Tonga telah dicabut, komunitas vulkanologi tetap mengumpulkan data dan keahlian terbaik mereka untuk meninjau letusan gunung api ini, dan memprediksi aktivitas vulkanik Gunung Tonga di masa depan untuk mengantisipasi dampak erupsinya.

Hal ini dikarenakan, letusan Gunung Tonga pada akhir pekan lalu sangat kuat, sehingga luar angkasa tak hanya menangkap awan abu yang sangat besar.

Melainkan, satelit luar angka juga menangkap gelombang kejut di atmosfer yang memancar keluar dari gunung berapi dengan kecepatan yang mendekati kecepatan suara.

Dengan kondisi itu, ledakan erupsi gunung api bawah laut Tonga ini sempat membuat khawatir masyarakat dunia.

Kesamaan Letusan Tonga dan Gunung Krakatau

Krakatau atau Krakatoa dalam bahasa Inggris adalah gunung berapi yang masih aktif dan terletak di Pulau Rakata, yang berada di perairan Selat Sunda, antara Pulau Jawa dan Sumatera.

Krakatau pernah mengalami letusan atau ledakan besar yang mengguncang dunia pada tahun 1883, kemudian kembali meletus pada 2018.

Ahli Geologi dari Institut Teknologi Bandung (ITB), Mirzam Abdurrachman mengatakan, peristiwa meletusnya Gunung Tonga ini memiliki banyak kesamaan dengan Gunung Krakatau.

Berikut beberapa kesamaan di antara kedua gunung dan peristiwa ledakan yang terjadi.

1. Letak geografis gunung di tengah laut

Mirzam menjelaskan bahwa, Tonga memiliki kemiripan dengan Gunung Krakatau dalam konteks berdasarkan geografinya yakni berada di tengah laut, dan sebagian tubuh gunung tertutupi atau berada di bawah permukaan laut.

Selain berdasarkan geografi, Mirzam menyebutkan bahwa kemiripan lainnya dari Tonga dan Gunung Krakatau, yakni memiliki bukaan kawah kaldera (kawah vulkanik besar) yang cenderung kearah tertentu.

2. Bukaan kawah kaldera

Selain berdasarkan geografi, Mirzam menyebutkan bahwa kemiripan lainnya dari Tonga dan Gunung Krakatau, yakni memiliki bukaan kawah kaldera yang cenderung ke arah tertentu.

Kaldera adalah sebuah kawah vulkanik yang terbentuk akibat adanya proses erupsi yang sangat besar atau jatuhnya tanah setelah letusan vulkanik terjadi.

Bukaan kawah kaldera Gunung Krakatau cenderung ke arah Barat Daya, tetapi untuk bukaan kawah Tonga lebih ke arah Tenggara.

Melihat kesamaan dari kedua gunung ini, Mirzam mengatakan, meskipun kadang susah diprediksi, gunung memang mempunya pola keteraturan tersendiri.

"Maka arah letusan dari Tonga itu akan ke arah Tenggara, seperti halnya Krakatau pasti arah letusannya akan ke arah Barat Daya," kata dia.

Baca juga: Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.