Kompas.com - 18/01/2022, 07:31 WIB
Ilustrasi lapisan inti planet Bumi. Berlian Bostwana yang ditemukan di lapisan mantel bumi mengungkapkan mineral baru yang belum pernah ditemukan atau terlihat sebelumnya, yakni mineral yang disebut davemaoite. SHUTTERSTOCK/Rost9Ilustrasi lapisan inti planet Bumi. Berlian Bostwana yang ditemukan di lapisan mantel bumi mengungkapkan mineral baru yang belum pernah ditemukan atau terlihat sebelumnya, yakni mineral yang disebut davemaoite.


KOMPAS.com - Bumi telah berevolusi selama 4,5 miliar tahun terakhir, dan dalam sejarahnya inti dalam Bumi perlahan mengalami pendinginan.

Sejak saat itu, permukaan Bumi membentuk kerak yang rapuh.

Namun, ada pertanyaan yang selama ini belum terjawab, yaitu seberapa cepat Bumi mendingin dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk melakukan proses tersebut?

Penelitian yang telah diterbitkan di Earth and Planetary Science Letters pada 15 Januari 2022 lalu mengungkapkan, bahwa pendinginan inti dalam Bumi mungkin lebih cepat dari perkiraan sebelumnya.

Penyebabnya adalah mineral di batas antara inti besi atau nikel luar Bumi dan mantel yang berada di atasnya.

Mineral ini disebut peneliti sebagai bridgmanite, dan seberapa cepat zat ini menghantarkan panas akan memengaruhi kecepatan panas menembus inti dan keluar dari dalam mantel Bumi.

Diakui para peneliti dari ETH Zurich di Swiss, menentukan hal ini tidak sesederhana menguji konduktivitas bridgmanite dalam kondisi atmosfer yang bebas.

Baca juga: Inti Dalam Bumi Peneliti Menduga Sebenarnya Lunak

 

 

Mereka mengatakan, konduktivitas termal di dalam inti Bumi dapat bervariasi berdasarkan tekanan maupun suhu yang sangat berbeda.

Kemudian, pemimpin studi Motohiko Murakami dari ETH Zurich mencoba menyinari satu kristal bridgmanite dengan laser, lalu secara bersamaan meningkatkan suhunya menjadi 2.166 derajat Celsius dan tekanan hingga 80 gigapascal.

"Sistem pengukuran ini menunjukkan bahwa konduktivitas termal bridgmanite sekitar 1,5 kali lebih tinggi dari yang diperkirakan," ujar Murakami seperti dilansir dari Science Alert, Senin (17/1/2022).

Oleh karena itu, terkait inti dalam Bumi cepat mendingin, peneliti menyimpulkan aliran panas dari inti ke mantel Bumi lebih tinggi dari yang diduga, sehingga laju pendinginannya pun lebih cepat dari yang diperkirakan.

"Hasil penelitian kami bisa memberi kami perspektif baru tentang evolusi dinamika Bumi. Mereka mengatakan bahwa Bumi, seperti planet berbatu lainnya (seperti) Merkurius dan Mars, mendingin dan menjadi tidak aktif jauh lebih cepat dari yang diperkirakan," katanya.

Lebih lanjut Murakami mengatakan bahwa belum bisa mengetahui secara pasti, seberapa cepat inti dalam Bumi mengalami pendinginan.

Baca juga: Misteri Miringnya Inti Bumi dan Berkurangnya Panas Planet di Bawah Indonesia

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.