Video Viral Wanita Pamer Alat Vital di Bandara YIA, Apa Itu Ekshibisionisme?

Kompas.com - 07/12/2021, 12:02 WIB
Tangkapan layar video saat tersangka S tiba di Polda DIY. S telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus video setengah telanjang di Bandara Yogyakarta International Airport (YIA). (Foto tangkapan layar dari video dokumentasi Polda DIY) KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMATangkapan layar video saat tersangka S tiba di Polda DIY. S telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus video setengah telanjang di Bandara Yogyakarta International Airport (YIA). (Foto tangkapan layar dari video dokumentasi Polda DIY)

KOMPAS.com - Media sosial kembali dihebohkan dengan video viral seorang wanita berinisial S yang memamerkan payudara dan alat kelaminnya di Bandara YIA (Yogyakarta International Airport) di Kulon Progo.

Video asusila yang berlatar di Bandara YIA itu kemudian beredar luas di medsos pada akhir November 2021.

Kuat dugaan, video tersebut direkam pada bulan Oktober 2020 karena belum terlihat ada rambu-rambu dipasang di bangunan bandara.

Diberitakan Kompas.com, beberapa jam setelah identitasnya terungkap, wanita 23 tahun itu ditangkap di Bandung setelah turun dari kereta. Saat ini S tengah diperiksa kejiwaannya di Polda DIY.

Baca juga: Video Viral Siswi SMA Mencoba Bunuh Diri karena Video Asusila Tersebar, Apa Dampaknya bagi Korban?

"Agar kami mendapatkan penjelasan dari ahli apakah yang bersangkutan ini mengalami gangguan dalam perilaku sehari-harinya," ujar Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah DIY Kombes Yuliyanto, Senin (6/12/2021).

Di sisi lain, banyak orang menyebut perilaku pamer alat vital wanita tersebut sebagai ekshibisionisme. Namun, psikiater dr Adhitya S Ramadianto, SpKJ menjelaskan bahwa aksi S belum tentu dapat disebut ekshibisionis.

Sebab, motif di balik perilakunya sendiri masih belum diketahui.

"Karena rasanya penting (agar) kita enggak serta-merta menyatakan S itu ekshibisionis. Karena kita belum tahu motivasi di balik perilakunya tersebut," jelas Adhitya kepada Kompas.com, Senin (6/12/2021).

Dia menambahkan, seiring dengan meningkatnya kesadaran masyarakat mengenai kesehatan jiwa, maka makin banyak pula fenomena perilaku yang dikaitkan dengan masalah kejiwaan seperti yang diberitakan dalam kasus di Bandara YIA ini.

"Namun, untuk menyebut perilaku tersebut sebagai ekshibisionisme akan memerlukan pemeriksaan yang mendalam, bukan hanya berdasarkan konten atau pemberitaan saja," tegasnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.