Kompas.com - 23/11/2021, 16:30 WIB

KOMPAS.com - Bibit siklon tropis 90S yang terdeteksi tumbuh beberapa hari yang lalu, sekarang sudah tumbuh menjadi siklon tropis Paddy, dan ini memiliki dampak terhadap cuaca di Indonesia.

Sejak 19 November 2021 lalu, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) melalui Jakarta Tropical Cyclone Warning Center (TCWC) memantau pertumbuhan bibit siklon tropis 90S, di sekitar Samudra Hindia bagian tenggara.

Berdasarkan analisis terbaru tanggal 22 November 2021 pukul 16.00 WIB, bibit siklon tropis 90S telah berkembang menjadi siklon tropis Paddy.

Baca juga: Terdeteksi Siklon Tropis Malou dan Bibit Siklon 99W, Ini Dampaknya di Indonesia

Deputi Bidang Meteorologi BMKG Guswanto mengatakan, posisi atau lokasi koordinat siklon tropis Paddy ini adalah 13.3 LS, 108.8 BT.

"Siklon tropis Paddy ini diketahui berada di sekitar Samudra Hindia selatan Jawa Tengah," kata Guswanto dalam keterangan tertulisnya, Senin (22/11/2021) malam.

Diketahui juga bahwa kecepatan angin maksimum di sekitar pusat Siklon Tropis Paddy mencapai 40 knot atau sekitar 75 km per jam dengan tekanan udara minimum di sekitar pusatnya sekitar 997 mb. 

"Siklon tropis Paddy bergerak dengan kecepatan sekitar 8 km/jam ke arah selatan dan semakin menjauhi wilayah Indonesia," ujarnya.

"Seiring dengan makin menjauhnya Siklon Tropis Paddy dari wilayah Indonesia, maka dampak tidak langsung terhadap kondisi cuaca di Indonesia juga diperkirakan akan semakin berkurang," tambahnya.

Dampak siklon tropis Paddy ke cuaca Indonesia

Menurut Guswanto, tumbuhnya siklon tropis Paddy ini jelas akan memberikan dampak terhadap kondisi cuaca di Indonesia, entah itu dampak secara langsung dan dampak tidak langsung dalam 24 jam ke depan.

Terlebih lagi, dampak berupa hujan intensitas sedang hingga lebat dan gelombang laut tinggi.

Hal ini dikarenakan siklon tropis Paddy membentuk daerah pertemuan dan perlambatan angin (konvergensi) yang memanjang dari Lampung hingga Jawa Tengah dan di Samudra Hindia selatan Jawa Tengah, yang mampu meningkatkan potensi pertumbuhan awan hujan di sekitar wilayah tersebut.

"Sistem ini juga secara tidak langsung dapat meningkatkan ketinggian gelombang di sekitar wilayah perairan barat Lampung hingga selatan Bali-NTB," kata dia.

Baca juga: 2 Siklon Tropis Terdeteksi Tumbuh di Belahan Bumi Utara, Ini Dampaknya pada Indonesia

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.